(FF) Fire Flower – Part 12


Fire Flower

Part 12

Fireflowerpict1

Author: MyBlackTears

Main Cast: Donghae Lee, Jessica Jung.

Cast: Jonghyun Kim, Hyoyeon Kim, HyukJae Lee.

review from part 11.

” iya? ” tanya Jessica.

” jika kau punya perasaan, pilihlah salah satu diantara mereka. jangan sampai.. kau menginginkan Donghae tapi masih berhubungan dengan laki – laki itu. jika kau menginginkan laki – laki itu.. Donghae pasti akan aku ambil. sampai jumpa.. ” Mobil mulai berjalan dan Ha na segera pulang.

” aegoo.. wanita itu.. kata terakhir apa itu?! menyebalkan sekali. ” kata Hyoyeon.

” Hyoyeon-ah.. jangan seperti itu. ” kata Jessica.

” semua wanita memang begitu ya? sampai ha na berkata seperti itu. aku sama sekali tidak mengerti. laki – laki saja sangat tenang.. meskipun dia punya pacar gelap..  ” ledek Eunhyuk.

” Eunhyuk-ssi!!!! kau membanding – bandingkan wanita dan laki – laki !!! awas kau!! “ bentak Hyoyeon. Eunhyukpun belari dan Hyoyeon segera mengejarnya.

“ Jessica-ah, besok jangan temui Jonghyun kalau ia mencarimu. “ ucap Donghae pada Jessica dan ia langsung berjalan kembali ke Villa. Wajah Jessica memerah dan ia tersenyum.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Next day

 

“ bibi.. kami harus segera pulang.. “ ucap Donghae sambil membawa tas baju – bajunya.

“ baru kemarin malam Hana pulang, masa kalian juga mau meninggalkan bibi.. “ kata bibi.

“ bibi ini.. kamikan masih harus masuk untuk kuliah,bi~ “ jawab Donghae.

“ Ne, ahjumma. Kami harus segera pulang. Neomu kamsahamnida atas semua yang bibi sediakan selama kami berada disini. Dan maaf bila kami sudah merepotkan bibi.. “ ucap Jessica.

“ sama sekali tidak repot. Bibi justru senang karna Donghae membawa teman – temannya kemari. ” jawab bibi.

“ kalau begitu, kami pulang bibi~ “ salam Hyoyeon. Donghae, eunhyuk, hyoyeon, dan Jessica berjalan menuju mobil.

“ iya..” senyum bibi.

Saat didalam mobil, suasana sangat sunyi. Semua diam dan tak berbicara. Mereka justru sibuk sendiri – sendiri.

“ kenapa sunyi sekali? Apa kalian menjahit mulut kalian masing – masing. Hah? “ tanya Eunhyuk.

“ aku sedang menyetir. Wajar saja kalau aku tak berbicara. “ kata Donghae.

“ lebih baik sunyi seperti ini.. ini masih pagi, kepalaku bisa pusing kalau pagi – pagi sudah berisik. “ ucap Hyoyeon.

Merekapun sampai dibandara. Mereka memindahkan barang – banrang mereka ke dalam pesawat dan segera take off.

“ oo aegoo.. akhirnya ada di pesawat.. lelah sekali.. “ kata Hyoyeon.

“ sunbae-nim, begeopa~ “ desah Jessica pada Donghae.

“ nado begeopa.. “ sambung Hyoyeon.

“ ah? Kalian lapar?.. “ tanya Donghae.

“ kitakan langsung berangkat setelah bangun dan mandi.. perutku juga kosong.. “ kata Eunhyuk.

“ ya sudah, sesampainya kita di seoul nanti, kita makan saja Kimbab saja dulu. Bagaimana? “ tanya Donghae.

“ Ne,, itu terdengar lezat. “ jawab Jessica.

“ iya iya .. “ jawab Hyoyeon.

“ ah.. tidak. Aku mau makan Topoki saja.. “ kata Eunhyuk.

Pesawat mendarat setelah sekitar satu jam terbang. Merekapun sampai di Seoul sesuai dengan waktu yang diperkirakan. Hari mulai siang, mereka pergi ke restoran terdekat untuk mengisi perut mereka.

“ Kimbab ini enak sekali, Rasanya aku ingin tambah satu mangkuk lagi. Atau… ini terasa enak karna aku sedang lapar ya? Eunhyuk, apa kau tidak mau makan kimbab? Apa makan topoki saja cukup?” Kata Hyoyeon.

“ tidak perlu. Makan topoki saja sudah cukup bagiku. “ jawab Eunhyuk.

“ oh iya sunbae, terimakasih yah kami semua sudah di ajak berlibur. Besok aku akan segera membuka toko lagi. Dan minggu depan kita sudah harus masuk kuliah lagi. “ ucap Jessica pada Donghae.

“ Ne. Itu bukan masalah untukku. Lagi pula, aku jadi ada teman ke rumah bibiku. Aku males sekali kalau harus kesana sendirian. “ jawab Donghae.

Seusai makan, mereka berpisah dan kembali ke rumah masing – masing.

“ Kalian berhati – hatilah berjalan kerumah.. “ ucap Donghae sebelum pulang.

“ sampai jumpa.. “ kata Eunhyuk.

“ Ne,, “ jawab Jessica dan Hyoyeon.

***

            “ Pagi.. “ sapa Jessica pada Hyoyeon yang baru keluar dari kamar tidurnya.

“ oh.. pagi. “ jawab Hyoyeon.

“ kau cepat mandi sana..  aku mau buka toko. “ ucap Jessica. Hyoyeon pergi mengambil handuk dan segera mandi. Dan Jessica membalik tulisan close, menjadi open.

“ selamat pagi.. “ seorang pembeli datang.

“ pagi.. selamat datang ditoko kami. Ada yang bisa kami bantu? “ ucap Jessica.

“ aku mau membeli bunga matahari untuk temanku yang sedang sakit. Apa bisa? “ tanya pelanggan itu.

“ tentu saja bisa. Harap tunggu sebentar ya.. akan segera kuambilkan. “ kata Jessica. Jessica mengambilkan beberapa tangkai bunga matahari dan membungkusnya dan alumunium,plastik, dan juga pita.

“ ini bunganya. Ada lagi? “ tanya Jessica.

“ ini saja. “ jawab pelanggan.

“ 15.000 won. “ ucap Jessica. Pembeli itu memberikan uangnya.

“ uangnya pas ya. Kamsahamnida, silahkan datang kembali. “ salam Jessica.

“ah.. senang sekali akhirnya tokoku bisa buka lagi.. “ kata Jessica.

“ Permisi.. “ ucap seorang tukang pos yang terlihat diluar.

“ ah, iya. Ada apa? “ tanya Jessica.

“ ada paket untuk nona Jung Jessica. “ ucap tukang pos itu.

“ itu namaku. “ jawab Jessica. Jessica menandatangani surat bukti penerimaan dan membawa paket itu ke dalam.

“ apa itu? “ tanya hyoyeon saat melihat Jessica masuk dengan sebuah kotak.

“ ada yang mengirim paket untukku lewat pos. “ jawab Jessica.

“ apa isinya? “ tanya Hyoyeon.

“ aku juga tidak tau. Aku tidak memesan apapun.. “ kata Jessica.

“ ya sudah, aku kekamar dulu ya.. aku mau merapihkan bajuku dulu. “ kata Hyoyeon. Jessica penasaran dengan isi paket itu. Ia ingin membuka paket itu, tapi taku kalau ternyata paket ini salah kirim. Karna ia merasa tidak memesan apapun. Namun, nama dan alamatnya memang ditujukan pada Jessica. Ia pun membuka paket itu.

“ astaga.. apa ini?! “ Jessica terkejut saat melihat paket yan dibukanya itu. Didalamnya ada tiga tangkai bunga mawar yang benar – benar sudah berantakkan. Kelopaknya gugur dari bunganya. Bunga itu terlihat seperti berlumur darah.

“ ada apa, Jessica? “ tanya Hyoyeon yang kaget mendengar teriakan Jessica tadi. Jessica langsung menutup kotak itu dan menyembunyikannya dari Hyoyeon.

“ ani, gwenchana.. “ kata Jessica.

“ tapi kenapa kau berteriak? “

“ berteriak? Siapa yang berteriak??.. aku diam saja dari tadi.. “

“ benarkah? “

“ iya.. sungguh. “ Jessica menyembunyikan semuanya.

“ kalau begitu. Yasudah.. “ jawab Hyoyeon. Jessica terlihat lega dengan Hyoyeon. Tapi ia sangat terkejut dengan paket itu. Tak ada tulisan pengirimnya di paket itu.

“ sebenarnya siapa yang mengirimkan semua ini? Dan apa maksudnya? “ desah Jessica. Ia membungkus kembali paket itu dengan rapih dan menyimpannya didalam kamarnya.

“ ne, yeoboseyo? “ ucap Jessica menjawab telfon dari Jonghyun.

“ Yeoboseyo. Jessica-ah, bagaimana kabarmu? “ tanya Jonghyun.

“ ah.. aku baik – baik saja, Jonghyun. “ jawab Jessica.

“ kau sedang pergi berlibur ya? “

“ iya.. tapi sekarang sudah pulang kok. Kemarin aku pergi jyeju selama tiga hari dua malam. Bagaimana denganmu? Apa kau tidak pergi saat liburan ini? “

“ aku tidak pergi kemana – mana. Dirumah saja. Besok sudah harus kembali masuk kuliahkan? “

“ Ne. Liburan terasa kurang lama. “ kata Jessica.

“ kalau begitu sampai jumpa besok.. “ ucap Jonghyun langsung menutup telfon.

“ Jonghyun-ah?? Ah.. menutup telfon tiba – tiba begitu. Sampai bertemu besok? Apa dia akan kemari besok? “ ucap Jessica heran.

Next day

Hari senin datang dan waktunya untuk masuk pelajaran kuliah. Jessica datang kekampus pagi – pagi sekali. Sambil membawa buku pelajarannya ia berangkat ke kampus dengan bis umum.

“ Kamsahamnida “ ucap Jessica menuruni bis. Dan sampailah ia di kampusnya.

“ annyeong haseyo, seonsaeng-nim “ sapa Jessica saat salah satu gurunya lewat. Jessica berjalan menuju kelas untuk mengikuti pelajaran pertama. Namun, karna Jessica datang terlalu cepat, kelas masih terlihat kosong pelajaranpun belum di mulai. Jessica duduk sendirian didalam kelas sambil membaca buku pelajarannya.

“ Jessica-ah? “ panggil Donghae yang sedang berjalan melewati kelas Jessica.

“ Sunbae.. “ sapa Jessica.

“ kau datang pagi sekali.. kelas masih sepi. Buat apa kau duduk sendirian disitu? “ tanya Donghae.

“ aku khawatir akan telat kalau datang lebih siang dari ini.. “ jawab Jessica.

“ berlebihan sekali. Ayo ikut aku. “ kata Donghae.

“ Ne? (pardon?) “

“ kita minum kopi dulu. Dari pada kau sendirian disana.. “ donghae berjalan pergi.

“ iya, aku ikut. “ Jessica menyusul.

“ ini untukmu. “ Donghae memberikan Jessica segelag kopi.

“ ah.. hangatnya.. “ desah Jessica. Donghae menoleh kearah Jessica dan menatapnya sekejap.

“ mwoya? “ tanya Jessica.

“ a-aniyo. Gwenchanayo. “ jawab Donghae.

“ Jessica-ah, bagaimana dengan Jonghyun? Apa kau sudah bertemu dengannya setelah pulang dari jyeju kemarin? “ tanya Donghae.

“ A? Belum. Tapi dia menelfonku kemarin. “

“ apa yang dia katakan? “

“ hanya menanyakan kabar. Setelah itu, dia langsung menutup telfonnya. “

“ jadi begitu.. “ desah Donghae.

“ memangnya ada apa sunbae? “ tanya Jessica.

“ tidak tidak. Tidak ada apa-apa.. “ kata Donghae.

“ sunbae.. “

“ ya? “

“ kemarin ….. “ Jessica belum menyelesaikan pembicaraannya.

“ kenapa? “ tanya Donghae.

“ tidak tidak. Tidak jadi. “ kata Jessica.

“ kalau begitu, sebaiknya sekarang kita kembali ke kelas. Ayo.. “ ucap Donghae.

“ Ne. “ jawab Jessica.

“ Lebih baik jangan aku beritau dulu tentang kiriman itu pada Donghae sunbae. Lebih baik aku cari tau dulu siapa yang mengirimkannya.. “ desah Jessica dalam hati.

Sekembalinya Jessica kekelas, sudah ada beberapa mahasiswa berada dikelas menunggu pelajaran dimulai. Jessica duduk dibangkunya. Gurupun masuk memulai pelajaran.

“ annyeong haseyo, seonsaeng-nim. “ sapa semua mahasiswa.

Setelah beberapa jam, pelajaran selesai. Saatnya untuk merapihkan buku dan mencari kelas untuk pelajar berikutnya. Buku tulis jessica terjatuh ke bawah meja. Saat jessica ingin mengambil buku itu, ia melihat Jonghyun dari Jendela.

“ Jonghyun-ah? Itu.. Jonghyun bukan? Untuk apa dia disana? “ desah Jessica. Jessica mengambil bukunya yang terjatuh dan segera pergi mendatangi Jonghyun. Namun, saat Jessica sampai di tempat Jonghyun berdiri tadi, Jonghyun sudah tidak ada.

“ loh, sudah pergi ya? Untuk apa dia kemari?.. “ ucap Jessica.

“ eh? Itu Donghae sunbae,kan? “Jessica mendatangi Donghae.

“ sunbae-nim, tadi aku melihat Jonghyun disana. Apa kau bertemu dengannya? “ tanya Jessica.

“ tidak. Mungkin hanya perasaanmu saja. Untuk apa Jonghyun datang kemari. Dia tidak kuliah disinikan? Kalau ia kemari untuk bertemu denganmu, kenapa dia sudah pergi.. “ ucap Donghae.

“ benar juga sih.. “ desah Jessica.

“ sana. Cepat kembali kekelasmu. Pelajaran belum selesaikan? “ kata Donghae.

“ Ne,, “ jawab Jessica. Ia pergi kembali kekelasnya.

Jessica POV.

Aku pergi kekelas untuk melanjutka pelajaran berikutnya. Tapi sepertinya guruku tidak masuk hari ini. Jadi, aku hanya mengerjakan tugas yang ditinggalkannya. Disaat aku sedang mengerjakan tugasku, sejenak aku kembali berfikir tentang pengirim itu.

“ apa itu hanya kerjaan orang iseng saja? Mungkinkah? Ah.. tapi kenapa alamatnya dan namanya tepat.. “ desahku dalam hati.

“ Jessica-ah, itu.. handphone mu berbunyi. “ kata salah satu temanku.

“ ah, ne. “ aku menengok ke Hpku, rupanya ada pesan singkat.

“ oh.. pesan dari Hyoyeon. “

“ toko ku tutup sementara. Aku sudah berangkat ke kampusku, karna ada tugas yang harus ku selesaikan di perpustakaan. Annyeong~ “ pesan dari Hyoyeon. Setelah tugas ku selesaikan, aku segera merapihkan barang – banrangku dan segera pulang.

Setelah turun dari bis, aku berjalan menuju toko sekeligus rumahku itu. Terlihat Jonghyun sedang menunggu seseorang dengan motornya. Aku segera mendatanginya.

“Jonghyun-ah,  ada apa? Kenapa tiba – tiba kemari? “ tanyaku padanya.

“ annyeong. Akukan sudah bilang pada kalau aku akan kemari. “ jawabnya.

“ kapan? Oh, iya kau bilang sampai jumpa besok.. eh? Kan tapi kau bilang besok.. “

“ haha.. aku rindu padamu lebih cepat dari yang ku perkirakan. “ ucap Jonghyun dengan tersenyum.

“ kau ini.. ayo masuk. Akan ku buatkan teh untukmu. “ ajakku. Kami masuk kedalam dan kuhidangkan teh untuknya. Kami mengobrol cukup lama sampai lupa waktu. Tak sangka sekarang sudah hampir sore.

“ Jessica, aku menumpang ke kamar kecil dulu ya.. “ kata Jonghyun.

“ iya .. “ jawabku.

“ Jessica-ah, Terima kasih yah. Sekarang aku pulang dulu. “ ucap Jonghyun sambil menggunakan helm nya.

“ Ne. Hati – hati. “ kataku.

~~~

“ Annyeong.. “ sapa Hyoyeon yang baru pulang.

“ ne, sudah pulang yah?.. cepat masuk. Sudah kusiapkan air hangat. Mandi sana.. “ ucap Jessica.

“ Ne, gomawoyo. “ jawab Hyoyeon.

Saat hari gelap, Jessica dan Hyoyeon bersantai dengan segelas Teh hijau hangat buatan Jessica. Sambil mengerjakan tugasnya didepan laptop, Jessica meminum tehnya itu.

“ Jessica-ah, aku lupa dengan sesuatu.. “ kata Hyoyeon.

“ apa itu? “ tanya Jessica.

“ apa isi paket yang kau terima waktu itu? Apa barang itu memang benar untukmu dan bukan salah alamat? “ tanya Hyoyeon.

“ m-mwo? Ah… barang itu. I-itu salah alamat. Jadi aku kembalikan barang itu kekantor pos. “ ucap Jessica.

“ benarkah? Kok bisa ssampai salah alamat yah?? “ Hyoyeon heran.

“ Jessica, buku pemesanan bunga ada dimana? Aku harus data ulang. Aku takut ada bunga yang tidak terkirim tepat waktu.. “ kata Hyoyeon.

“ ada dikamarku. Kalau perlu, ambil saja. Ada di laci meja sebelah ranjangku. “ ucap Jessica. Hyoyeon pergi kekamar Jessica untuk mengambil buku itu. Hyoyeon mencari laci itu, dan menemukannya.

“ Jessica-ah, laci bagian atas atau bawah? “ Hyoyeon bertanya sambil berteriak.

“ bawah! Laci bawah! “ jawab Jessica.

“ oh.. ini dia bukunya. Coba kulihat.. “ Hyoyeon membalik lembar – perlembar buku itu.

“ lengkap.. “ Hyoyeon baru mau berjalan tapi buku itu terjatuh.

“ pake jatuh lagi.. “ Hyoyeon mengambil buku itu. Tapi saat ia mengambil buku itu ia melihat satu buah paku.

“ hah? Paku? Paku dari mana ini? Jangan – jangan.. “ Hyoyeon membuka selimut yang menutupi ranjang Jessica. Dan dilihatnya paku memenuhi ranjang Jessica.

“ Jessica-ah!! “ Hyoyeon berteriak.

“ aegoo mwoya?! “ Jessica mendatangi Hyoyeon di kamarnya.

“ kan sudah ku bilang di laci bawah.. “ kata Jessica.

“ lihat! Kenapa ranjangmu penuh dengan paku? Apa kau sendiri yang melakukannya? “ tanya Hyoyeon.

“ mana mungkin aku yang melakukannya! Ba-bagaimana bisa paku – paku ini berada disini? “ kata Jessica.

“ apa ada pencuri yang masuk? “ tanya Hyoyeon.

“ sepertinya tidak. Barang – barang kita masih lengkap. “ jawab Jessica.

“ sebelum aku pergi, kamar sudah kukunci. Lalu, bagaimana mungkin ada seseorang yang sengaja menaruh paku – paku ini di ranjangku.. “ Desah Jessica dalam hati.

To Be Continued~

Nantikan part 13 ya~

Gamsahamnida sudah mau membaca Fanfiction ini.

Tinggalkan komentarmu ya, yeorobeun^^ [MyBlackTears]

Tagged: , , , , ,

10 thoughts on “(FF) Fire Flower – Part 12

  1. Rint kireii Februari 27, 2013 pukul 10:11 pm Reply

    Siapa peneror yg ithu?

    apa jonghyun (?)
    #awas aja tar ku timpuk dia pke toa*ehh

    mkin rumit *next part dtnggu. .

  2. fanz Februari 28, 2013 pukul 10:41 am Reply

    Siapa yang melakukannya?
    Jangan-jangan jonghyun.
    Semakin penasaran ceritanya..
    Apa yang akan berlaku kepada jessica seterusnya?
    Dilanjutkan ya.

  3. Icedeer Februari 28, 2013 pukul 10:42 am Reply

    Dilanjutkan ya.
    Penasaran banget jalan cerita kehidupan jessica.

  4. Deerprincess Februari 28, 2013 pukul 10:43 am Reply

    Dilanjutkan ya..
    Daebak!!!
    Penasaran banget.

  5. Deerprincess Februari 28, 2013 pukul 10:44 am Reply

    Ditunggu lanjutannya ya..
    Daebak!!!

  6. Deerprincess Februari 28, 2013 pukul 10:46 am Reply

    Ditunggu lanjutannya ya.
    Penasaran banget.
    Siapa perlakunya ya?
    Rasanya jonghyun.
    Sangat mencurigakan.

  7. Deergorjess Februari 28, 2013 pukul 10:47 am Reply

    Dilanjutkan ya.
    Penasaran banget.

  8. AliyaGorjesspazer Februari 28, 2013 pukul 2:37 pm Reply

    Akhirnya dilanjut juga fanfictio nyaaaa,,aku nunggu banget kelanjutan FF ini..
    Yg nebarin paku siapa tuh??? Jonghyun kah??klo bner jonghyun,knp dia ngelakuin itu??Bingung#100% …
    Ditunggu kelanjutannyaaa,,semoga cpet udate yaaa..
    Hwaiting author😉

  9. gorjessice Maret 1, 2013 pukul 8:44 am Reply

    siapa plakunya?
    pnsaran d lnjutt yaa🙂

  10. dinda azzahra Maret 8, 2013 pukul 4:00 am Reply

    knp bisa mengerikan gini min ? -,-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: