(FF) Fire Flower – Part 13


Fire Flower

Part 13

 haesica1

Cover pict credit to: asianfanfiction.com ^^

Author: MyBlackTears

Main Cast: Donghae Lee, Jessica Jung.

Cast: Jonghyun Kim, Hyoyeon Kim, HyukJae Lee.

Genre: Romantic, Friendship

review from part 12.

“ mana mungkin aku yang melakukannya! Ba-bagaimana bisa paku – paku ini berada disini? “ kata Jessica.

“ apa ada pencuri yang masuk? “ tanya Hyoyeon.

“ sepertinya tidak. Barang – barang kita masih lengkap. “ jawab Jessica.

“ sebelum aku pergi, kamar sudah kukunci. Lalu, bagaimana mungkin ada seseorang yang sengaja menaruh paku – paku ini di ranjangku.. “ Desah Jessica dalam hati.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“ yasudah.. biar aku bersihkan. Kau mau data ulang pemesanan bungakan? Cepat lakukan sana. “ kata Jessica.

“ kalau begitu, hati – hati dengan paku – paku itu. “ ucap Hyoyeon.

Jessica memunguti paku – paku itu satu persatu. Ia mengumpulkannya dengan teliti. Karna jika ia menyisakan satu saja paku di ranjangnya, maka ia sendiri yang celaka. Setelah selesai membuang paku itu, Jessica merapihkan ranjangnya untuk tidur nanti. Jessica keluar kamarnya, dan mendatangi Hyoyeon di ruang tengah.

“ Sudah selesai? “ tanya Hyoyeon.

“ Ye, sudah bersih.. kau sudah selesai mendata ulang? “ jawab Jessica.

“ sedikit lagi. Jessica-ah, apa kau tak ada pemikiran kira kira siapa yang melakukan itu semua? “ tanya Hyoyeon.

“ niga mollayo. Aku benar – benar tidak ada pemikiran tentang itu. Aku malah berfikir kejadian itu tidak di sengaja. Kau tau lemari baju dikamarku? “ ucap Jessica.

“ iya. Yang besar itu kan? “ kata Hyoyeon.

“ Ye. Diatas lemari itu aku menaruh banyak barang disitu. Termasuk kotak berisi paku. Mungkin kotak itu jatuh. Lagi pula, paku paku itu tidak penuh tersebar di ranjang. Jadi kemungkinan besar, itu tidak sengaja. “ ucap Jessica.

“ begitu ya?.. mungkin saja sih. Kalau begitu, kita tidur yuk. Ini sudah pukul sepuluh malam. “ kata Hyoyeon.

“ yasudah. Aku kekamar duluan ya.. “ ucap Jessica.

***

            Pagi kembali menyapa. Jessica berangkat kekampusnya, sementara Hyoyeon menunggu toko sampai jamnya pergi kekampus bergantian dengaan Jessica.

Singkat cerita, Jessica sudah menyelesaikan pelajarannya di kampus untuk hari ini. Semua tugaspun selesai dikerjakannya. Sampai saat ia sedang berjalan menuju gerbang sekolah, ia bertemu dengan Donghae.

“ annyeong haseyo, Sunbae.. “ sapa Jessica.

“ ne, annyeong. Jessica, aku memang sedang menunggumu pulang. Ada yang harus kita bicarakan. Bisakah kau ikut aku sebentar? “ tanya Donghae.

“ apa? Membicarakan apa, sunbae? Lagi pula sepulang ini, aku harus menunggu toko bungaku. “ jawab Jessica.

“ bisakah kalau tokomu ditinggal sebentar? Ini penting. Sungguh.. “ ucap Donghae.

“ begitu ya.. kalau begitu, biar aku beritau Hyoyeon terlebih dahulu. “ kata Jessica. Jessicapun mengeluarkan handphonenya untuk mengirim pesan pada Hyoyeon. Setelah itu, Jessica naik kemotor Donghae dan ikut bersamanya.

Donghae mengajak Jessica kesebuah taman didekat kampusnya itu. Donghae menghentikan laju motornya, dan membuka helmnya.

“ Jessica-ah, sebenarnya ada yang ingin aku beritahukan padamu. “ ucap Donghae.

“ sebenarnya ada apa, sunbae? Jangan membuatku takut.. “ kata Jessica.

“ ini tentang Jonghyun. Aku melihat ada sesuatu darinya. Waktu kau bilang kau melihat Jonghyun di gerbang kampus, sebenarnya aku juga melihatnya. Awalnya aku hanya lewat sebentar disana, tapi saat kulihat itu Jonghyun aku sempat memperhatikannya beberapalama. Saat itu yang aku lihat dia hanya berdiri disana sambil menggenggam selembar kertas. Tapi aku tidak tau apa isi kertas itu. “ ucap Donghae.

“ hanya berdiri disana? Apa maksudnya? “ tanya Jessica.

“ aku juga tidak tau. Tapi yang aku lihat, dia hanya berdiri disana sambil memperhatikan ke arah kampus kita. Dan kalau aku tidak salah, yang ia perhatikan itu adalah kelasmu. Setelah itu, dia pergi tiba – tiba. “ jawab Donghae.

“ Begitukah? Tapi .. kira – kira untuk apa dia melakukan semua hal itu? “ Jessica heran.

“ entahlah. Tapi aku ingin kau lebih hati – hati dengan laki – laki itu. Aku merasa khawatir dengan sikapnya belakangan ini. “ kata Donghae.

“ ah? Ye, sunbae. Kalau begitu, bisakah kita pulang sekarang? “ tanya Jessica. Donghae mengangguk dan merekapun berangkat pulang.

Setelah mengantarkan Jessica pulang, Donghaepun kembali kerumahnya juga.

Jessica mengambil kunci toko dan segera membuka pintu. Melihat Toko masih berada dalam keadaan rapih dan bersih, Jessica merasa lega. Jessica ingin segera pulang karna sejujurnya Jessica khawatir sesuatu akan terjadi lagi seperti kemarin.

“ ah~ senangnya bisa segera pulang. Badan pegal sekali. Hari ini cuaca sangat cerah tapi aku merasa tidak enak badan. “ Jessica meletakkan tasnya di meja dan bersiap – siap untuk membuka tokonya lagi. Jessica mencari kunci laci yang biasanya untuk menyimpan obat bunga. Namun ia merasa kesulitan untuk mencarinya.

Tiba – tiba bel tamu berbunyi. Seseorang datang. Jessica tak melihat kedatangan pelanggan itu karna ia sedang mencari – cari kunci itu di bawah meja.

“ Selamat datang di toko kami, ada yang bisa kami bantu? “ perlahan Jessica berdiri untuk melayani pelanggan itu. Tiba – tiba dari belakang, seseorang membekap mulut Jessica dan membuatnya tak sadarkan diri.

“ aegoo, kenapa Jessica tidak mengangkat telfonnya sih?.. ayolah~ angkat.. bukuku ketinggalan.. bisa – bisa aku tidak ikut pelajaran. “ desah Hyoyeon yang sedang berusaha menelfon Jessica. Naum tak juga dia angkat oleh Jessica. Akhirnya Hyoyeonpun menutup telfonnya.

“ ada apa ya? Kenapa dia tidak mengangkat telfonnya? Bikin kesal saja. Sekarang, siapa yang mau mengantarkan bukuku itu~ “ ucap Hyoyeon.

“ a, kenapa aku tidak minta bantuan Eunhyuk saja.. “ Hyoyeon menelfon Eunhyuk.

“ Yeoboseyo. Eunhyuk-ah, bisakah aku meminta bantuanmu? “ tanya Hyoyeon

“ bantuan apa? “ kata Eunhyuk.

“ bawakan bukuku yang tertinggal di rumah.. “ ucap Hyoyeon.

“ mwoya?! Kau fikir aku ini pengangguran?! Aku juga harus mengerjakan tugas kampus! “ bentak Eunhyuk.

“ oh astaga! Kau sibuk ya~ ayolah bantu aku sekali ini.. aku mohon. “ Hyoyeon memohon dengan nada bicara sangat imut.

“ halah~ dasar wanita. Baiklah baiklah, akan aku bantu. “ kata Eunhyuk.

“ kau membicarakan gender lagi?! Aku itu tidak suka! “ marah Hyoyeon.

“ oh, jadi… sudah tidak perlu bantuan ku ya? “ ledek Eunhyuk.

“ iya iya iya aku minta maaf. Bantu aku ya~ buku Seni ku tertinggal dikamar. Dirumah ada Jessica kok, kau bisa tanya dia.. “ ucap Hyoyeon.

“ kalau begitu, nanti tunggu aku menelfonmu lagi. “ kata Eunhyuk. Dia menutup telfonnya dan segera berangkat ke Toko bunga jung untuk mengambil buku Hyoyeon itu.

Sesampainya disana, Eunhyuk mengetuk pintu toko beberapa kali. Namun, tak ada respon. Toko bunga itu terlihat sangat sepi seperti tak ada orang didalam.

“ Jessica-ah~ “ panggil Eunhyuk sambil melihat – lihat Toko dari Pintu kaca toko.

“ kenapa sepi sekali? Seperti tidak ada orang. Apa benar Jessica sudah pulang? “ kata Eunhyuk. Karna tidak yakin, Eunhyuk kembali menelfon Hyoyeon untuk memastikan apa Jessica ada ditoko.

“ Yeoboseyo~ ada apa Eunhyuk-ah? “ tanya Hyoyeon mengangkat telfon.

“ Hyoyeon-ah, apa kau yakin Jessica sudah sampai ditoko? “ tanya Eunhyuk.

“ iya. Jam segini harusnya dia sudah sampai ditoko. Memangnya ada apa? “ ucap Hyoyeon.

“ Toko terlihat sepi sekali. Aku tidak melihat ada Jessica dari tadi. Eh, tunggu sebentar.. “ Eunhyuk mencoba membuka pintu toko.

“ ada apa? “ Tanya Hyoyeon.

“ pintunya tidak dikunci. “ ucap Eunhyuk.

“ apa? “

“ pintunya benar – benar tidak dikunci. Tapi, aku tetap tidak melihat Jessica disini. Apa ini? Hyoyeon-ah, aku menemukan jam tangan terjatuh di lantai. “ kata Eunhyuk.

“ jam? Seperti apa bentuk jam itu? “ tanya Hyoyeon.

“ warna coklat, Jamnya kecil, hanya ada angka 12,3,6,dan9 pada jamnya. Ehm.. ada bekas sepidol di jam itu. “ jawab Eunhyuk.

“ sepertinya itu milik Jessica. Bekas sepidol itu sengaja ku coret waktu jessica ulang tahun, karna itu jam kesayangannya. “

“ Hyoyeon-ah, dipapan tulisannya toko sudah buka. Tapi mengapa Jessica tidak ada di Toko? Bahkan jika ia pergi, mengapa Pintunya tidak dikunci? “ tanya Eunhyuk.

“ apa? Jessica sudah membalik tulisan close jadi open, tapi dia tidak ada ditoko? Eunhyuk-ah, ada yang tidak beres. Jessica tidak pernah meninggalkan Toko dalam keadaan open. Dia hanya melakukan itu jika ada orang lain yang berjaga di toko saat ia pergi. Baiklah, sekarang kau tetap disana. Aku akan segera pulang. “ ucap Hyoyeon. Hyoyeon segera berangkat menuju Tokonya untuk mendatangi Eunhyuk.

“ Hyukjae!! “ panggil Hyoyeon.

“ cepatlah, kemari. “ ucap Eunhyuk.

“ bagaimana? “ tanya Hyoyeon.

“ ini jamnya. “ Eunhyuk menujukkan jam itu pada Hyoyeon.

“ benar, ini memang miliknya. Apa yang sebenarnya terjadi?,, sekarang dia malah tidak ada. Tadi kutelfon hpnya malah tidak aktif. “ ucap Hyoyeon.

“ sebaiknya kita juga meminta bantuan pada Donghae.biar ku telfon dia. “ Eunhyuk menelfon Donghae dan memintanya untuk datang.

“ sebenarnya ada apa sih? Kenapa kalian memintaku cepat-cepat kemari? “ tanya Donghae sesampainya di Toko.

“ Jessica menghilang. Aku tidak tau dia ada dimana sekarang. Pintu toko dibiarkan terbuka, papan keterangan toko dibiarkan “open”, dan jam tangannya juga terjatuh di dekat pintu toko.. “ kata Hyoyeon.

“ apa?! Tidak masuk akal. Seharusnya dia sudah dirumah sejak tadi. Aku sendiri yang mengantarnya pulang. “ ucap Donghae.

“ kalau begitu, berarti Jessica sempat disini tadi. “ kata Eunhyuk. Tiba – tiba Donghae memasuki toko dan mencari kamar Jessica.

“ apa ini kamar Jessica? “ tanya Donghae.

“ Ne.. “ jawab Hyoyeon.

Donghae langsung membuka pintu itu. Donghae heran saat pintu kamar Jessica juga tidak dikunci. Ia melihat ke setiap sisi kamar dengan harapan menemukan sesuatu yang mungkin bisa memberi tau dimana keberadaan Jessica sekarang.

“ apa tidak ada sesuatu yang bisa memberitau.. “ desah Donghae. Ia berhenti saat berada di depan laci kamar Jessica. Iapun membuka laci itu. Sebuah kotak terjatuh saat laci itu dibuka.

“ kotak apa ini? “ tanya Donghae.

“ loh? Bukankah itu kiriman paket yang waktu itu.. “ kata Hyoyeon.

“ apa maksud ucapanmu, Hyoyeon? “ tanya Eunhyuk.

“ cepat beritau aku. “ ucap Donghae.

“ ne. waktu itu saat aku baru keluar dari kamar mandi, aku melihat Jessica membawa masuk sebuah paket. Saat aku tanya, dia bilang paket itu salah kirim. Tapi, kenapa sampai sekarang masih ada dilacinya.. aku juga tidak mengerti. “ ucap Hyoyeon.

Mendengar ucapan Hyoyeon itu, Donghae langsung membuka paket itu. Dan dilihatnya bunga mawar berlumur darah seperti yang dilihat Jessica saat ia membuka paket itu. Semua yang melihatnya terkejut dengan isi dari paket itu.

“ apa maksud semua ini? Hyoyeon-ah, siapa yang mengirimkan paket ini? “ tanya Donghae.

“ aku juga tidak tau. Jessica mengatakkan padaku bahwa tak ada nama pengirim di Paketnya itu. “ jawab Hyoyeon.

“ benarkah?.. “ fikir Donghae. Donghae mencari – cari nama pengirim dari paket itu. Namun, yang ia temukan adalah secarik kertas dengan beberapa angka didalamnya yang menempel pada kotak paket itu.

“ sepertinya Jessica tidak melihat ada kertas dibalik bungkusan dari paket ini.. Kertasnya terlihat sedikit terlipat – lipat. Mungkin karna Jessica mencoba menutup kotak ini meski ada kertas disitu… “ fikir Donghae.

“ apa itu, Donghae? “ tanya Eunhyuk.

“ kertas. Ini kertas. Aku menemukan selembar kertas. Tapi.. hanya ada angka – angka disini.. Tunggu sebentar. “ Donghae berusaha mengingat sesuatu.

Flashback~

“ Jonghyun? Untuk apa anak itu berdiri disana.. “ Desah Donghae.

“ berdiri didepan gerbang seperti itu? Seperti tidak ada kerjaan lain saja. “ remeh Donghae.

“ apa itu? Niga saenggakna? Ah, sudahlah.. apa peduliku.. “ sambung Donghae.

End of Flashback~

“ benar. Niga saenggakna (니가 생각나) . tulisan yang ada dikertas ini, sama persis dengan tulisan yang ku baca dikertas yang digenggam.. itu artinya… “ belum selesai berbicara, Donghae langsung berlari menuju motornya itu dan segera berangkat entah kemana.

“ Donghae!! Kau mau kemana?!! Donghae! “ Teriak Eunhyuk memanggil Donghae.

“ bagaimana sekarang? Apa yang harus kita lakukan? Anak itu main pergi begitu saja.. “ desah Eunhyuk kesal.

“ entahlah. Kita harus melakukan hal lain untuk menyusulnya.. “ kata Hyoyeon.

“ Jessica.. sebenarnya kau ada dimana.. mungkin ada kaitannya dengan laki – laki brengsek itu!. “ ucap Donghae dalam hati. Iapun mempercepat laju motornya itu.

To Be Continued~

Beritau Author pendapatmu tentang Fan Fiction ini ya.. dengan memberikan komentar pada kotak komentar yang tersedia. Tunggu Part selanjutnya ya^^.. Gamsahamnida [MyBlackTears].

Tagged: , , , , , ,

11 thoughts on “(FF) Fire Flower – Part 13

  1. gorjessice Maret 12, 2013 pukul 9:08 am Reply

    ap yg culik sica jonghyun??

  2. Deerprincess Maret 13, 2013 pukul 12:43 pm Reply

    Penasaran banget ni.
    Dilanjutkan ya…
    Semakin seru aja ceritanya.

  3. Deerprincess Maret 13, 2013 pukul 12:45 pm Reply

    Dilanjutkan ya chingu
    Masih penasaran ni.
    Jonghyunkah perlakunya?
    Masih misteri ni.

  4. Fanz Maret 13, 2013 pukul 12:46 pm Reply

    Ditunggu lanjutannya chingu.
    Semakin menarik dan penuh misteri ni.
    Daebak chingu!!!🙂

  5. Deerprincess Maret 13, 2013 pukul 12:47 pm Reply

    Next…
    Penasaran banget ni..

  6. Deergorjess Maret 13, 2013 pukul 12:48 pm Reply

    Daebak!!!
    Dilanjutkan ya..

  7. Icedeer Maret 13, 2013 pukul 12:49 pm Reply

    Siapa perlakunya..
    Harap banget sica unnie tak napa2 ni.
    Donghae khawatir banget tu.
    Semakin seru aja ceritanya.
    Fighting!!!🙂

  8. Baby jung Maret 13, 2013 pukul 12:50 pm Reply

    Daebak!!!
    Selanjutnya ya chingu…

  9. dinda azzahra Maret 14, 2013 pukul 3:05 pm Reply

    waahh seru2 ! cepetan lanjutin y min >.<

  10. Jesica April 7, 2013 pukul 4:58 am Reply

    bagus thor….
    lanjutin ya please…..soalnx pnasaran…

    *plak

  11. Shafa Em Maret 2, 2014 pukul 1:08 pm Reply

    makin penasaran!!!!!😀 !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: