(FF) Fire Flower – Part 14 (END)


Fire Flower

Part 14 #END

 haesica2

Author: MyBlackTears

Main Cast: Donghae Lee, Jessica Jung.

Cast: Jonghyun Kim, Hyoyeon Kim, HyukJae Lee.

review from part 13.

 

“ benar. Niga saenggakna (니가 생각나) . tulisan yang ada dikertas ini, sama persis dengan tulisan yang ku baca dikertas yang digenggam.. itu artinya… “ belum selesai berbicara, Donghae langsung berlari menuju motornya itu dan segera berangkat entah kemana.

 

“ Donghae!! Kau mau kemana?!! Donghae! “ Teriak Eunhyuk memanggil Donghae.

“ bagaimana sekarang? Apa yang harus kita lakukan? Anak itu main pergi begitu saja.. “ desah Eunhyuk kesal.

“ entahlah. Kita harus melakukan hal lain untuk menyusulnya.. “ kata Hyoyeon.

 

“ Jessica.. sebenarnya kau ada dimana.. mungkin ada kaitannya dengan laki – laki brengsek itu!. “ ucap Donghae dalam hati. Iapun mempercepat laju motornya itu.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

“ aegoo, chagiya.. sekarang kita mau menyusul Donghae kemana? “ bingung Eunhyuk.

“ aku juga tidak tau. Sekarang, kau kemudikan saja dulu mobilmu ini. “ jawab Hyoyeon.

“ iya. Tapi kemana?.. kemana, Hyoyeon-ah?.. “ tanya Eunhyuk.

“ oh iya, kau benar. Kalau begitu kau jalankan saja dulu. Biar aku yang menghubungi Donghae.

 

“ Donghae, kau dimana? Jangan terburu-buru. Kami bingung harus menyusulmu kemana?.. “ ucap Hyoyeon dalam telfon.

“ kalau kau mau menyusulku, percepat laju mobil Eunhyuk itu ke pertigaan taman setelah gang toko Jessica. Aku akan memperlambat laju motorku. Tapi, sebaiknya kalian cepat. Aku tidak akan berhenti untuk menunggu kalian datang. “

“ yang benar saja.. “ desah Hyoyeon.

“ waeyo, Hyoyeon-ah? “ tanya Eunhyuk.

“ kita pergi ke pertigaan taman yang ada didepan sana. “ ucap Hyoyeon.

“ baiklah. Tapi kau kenapa? “ Eunhyuk bertanya lagi.

“ aniyo. Aku hanya bingung. Donghae bilang kita harus percepat laju mobil, dia bilang dia tidak mau berhenti hanya untuk menunggu kita. Dia hanya memperlambat laju motornya saja. “ kata Hyoyeon.

“ lalu, kenapa? “ tanya Eunhyuk.

“dengan mengendarai motor besar dengan kecepatan tinggi begitu. meskipun ia memperlambat laju motornya, mana bisa terkejar kalau ia tidak mau berhenti untuk menunggu kita!. “ dengus Hyoyeon. Eunhyuk  hanya tertawa kecil sambil kebingungan saat mendengarnya.

Donghae langsung menutup telfonnya dan memasukkan handphone kedalam kantong celananya. Ia melanjutkan perjalannya dengan laju motor lebih lambat.

 

“ aku heran, laju motor sudah kuperlambat mereka belum juga terlihat.. “ desah Donghae.

“ nah, itu Donghae. Ayo cepat.. “ kata Hyoyeon saat mereka sudah berhasil menyusul Donghae.

“ akhirnya.. “ kata Donghae sambil menghela nafas.

 

Donghaepun mempercepat laju motornya sementara Eunhyuk dan Hyoyeon mengikuti Donghae dari belakang. Setelah pergi cukup jauh, berhentilah mereka di sebuah apartment. Eunhyuk dan Hyoyeon keluar dari mobil.

 

“ Donghae, sebenarnya kita ini mau kemana? “ tanya Eunhyuk.

“ iya. Kenapa sekarang kita ada di depan apartment ini.. “ kata Hyoyeon.

“ tidak perlu banyak tanya. Sekarang lebih baik kalian diam, dan ikuti aku. “ ucap Donghae. Ia berjalan kedalam apartment itu. Naik dengan lift, dan menekan tombol lantai 3.

“ kita ini mau ke apartmentnya siapa sih? “ tanya Hyoyeon.

“ Jonghyun.  Apartment Jonghyun. “ jawab Donghae.

“ m-mwo?! “ Eunhyuk terkejut.

“ Mwoyaige!! Waeyo?.. “ tanya Hyoyeon.

“ ini dia tempatnya. “ ucap Donghae. Mereka bertiga berdiri didepan pintu apartment Jonghyun.

“ aku bingung. Kenapa kita harus ke apartment Jonghyun? “ Hyoyeon Heran.

“ pintu apartemennya dikunci. Apa kau tau password nya? “ ucap Eunhyuk.

“ aku memang tidak tau. Tapi setidaknya aku harus mencoba. “ jawab Donghae. Pintu apartment itu terbuka setelah Donghae memasukkan password.

“ wow.. apa kau itu peramal? “ tanya Hyoyeon.

“ peramal? Anayo. “ jawab Donghae.

“ oo.. araseoyo. “ kata Hyoyeon. Donghae, Eunhyuk dan juga Hyoyeon memasuki apartment itu. Eunhyuk dan Hyoyeon melihat – lihat kesekeliling ruang. Sementara Donghae pergi mencari kamar tidur Jonghyun.

 

“ ini dia. “ Jonghyun menemukan kamarnya dan membuka pintu itu. Saat ia masuk kekamar Jonghyun itu, Donghae sangat terkejut. Kamar itu penuh dengan foto Jessica Jung.

“ aegoo, apa – apaan ini? Ireoke, Da Jessica sajin?.. “ kata Hyoyeon ikut masuk kekamar Jonghyun.

“ jadi, kau curiga dengan Jonghyun?.. dan kecurigaanmu itu memang benar.. “ ucap Eunhyuk. Donghae melihat – lihat ruangan itu dengan seksama. Ia berharap menemukan petunjuk lebih banyak dari ini semua.

“ apa ini? “ Donghae terkejut saat melihat Foto Jessica di atas meja.

“ ada apa? “ tanya Hyoyeon.

“ dia.. Jonghyun-ah tau kalau kita akan sampai kemari. “ ucap Donghae.

“ apa maksudnya? “ tanya Eunhyuk.

“ Hyoyeon-ah, bisakah kau menelfon Jonghyun? Kau punya nomor ponselnya dihpmu kan? “ jawab Donghae.

“ ah, iya. “ Hyoyeon mencoba menghubungi Jonghyun.

“ loh? Nomornya tidak aktif. Seingatku dia masih mengunakan nomor ini sampai kemarin. “ kata Hyoyeon.

“ sudah kuduga. “ desah Donghae dalam hati. Donghae mengeluarkan ponselnya dan memasukkan nomor yang tertera dalam foto Jessica tadi.

“ Donghae-ssi, hebat juga kau bisa sampai ke apartmentku.. “

“ Dimana Jessica? “ tanya Donghae dalam ponsel.

“ tidak perlu terburu – buru.. santai saja. “

“ YA! Cepat beri tau aku dimana Jessica sekarang! Dimana dia?! “ bentak Donghae.

“ siapa yang sedang dihubungi Donghae? “ tanya Eunhyuk pada Hyoyeon.

“ aku juga tidak tau. “ jawab Hyoyeon.

“ ruang utama, Hotel gangwondo “ ucap orang itu dan langsung memutus telfon.

“ Yeoboseyo! Ya! Yeoboseyo! Sial. Telfonnya diputus. “ ucap Donghae.

“ Donghae-ah? “ panggil Eunhyuk.

“ sekarang kita ke Hotel gangwondo. “ kata Donghae.

“ baiklah. “ jawab Hyoyeon. Eunhyuk dan Hyoyeon berjalan keluar apartemen Jonghyun mendahului Donghae. Ia mencari lebih banyak petunjuk yang kira – kira ada disana.

“ kertas ini? Bukannya ini kertas yang waktu itu ia genggam. Lebih baik aku bawa saja. “ ucap Donghae. Iapun langsung meninggal apartemen itu juga. Donghae, Eunhyuk dan juga Hyoyeon segera berangkat ke Hotel itu sesuai dengan petunjuk.

 

Sesampainya di Hotel yang di namai Hotel gangwondo karna bertempat di daerah gangwondo itu, mereka segera berjalan menuju ruang utama. Ruang utama adalah ruang dimana biasa digunakan untuk acara penting seperti pesta atau yang lainnya. Biasanya Ruangan ini selalu terpakai oleh orang – orang yang sudah memesannya terlebih dahulu. Tapi entah bagaimana ruangan itu hari ini begitu sepi. Begitu pula dengan Hotel itu sendiri. Memasuki ruangan itu, terlihat Seorang pria sudah berdiri menunggu diatas panggung pada ruangan itu.

 

“ selamat datang, Donghae-ssi! “ salam namja itu.

“ Jonghyun-ah?! “ betapa terkejutnya Hyoyeon saat dilihatnya Jonghyun yang ada disana. Ia berfikir Donghae pergi ke apartemen Jonghyun untuk meminta bantunya karna dia yang paling dekat Dengan Jessica.

“ Jonghyun? Orang ini?! bagaimana bisa? “ heran Eunhyuk.

“ sekarang beritau aku dimana Jessica. Lebih baik kau berbicara cepat, Jonghyun. “ ucap Donghae. Jonghyun tertawa kecil.

“ apa kau bisa tenang sedikit. Begitu terburu – buru. Kau fikir siapa kau itu. Apa kau merasa Jessica penting bagimu? Hah?! Ne?! “ sindir Jonghyun.

“ Jonghyun-ah~ waeyo? “ tanya Hyoyeon.

“ kau mana mungkin mengerti Hyoyeon-ah! Hanya teman yang ada diantara aku dan Jessica. Kau memang sahabat yang baik, kita bersama bertahun – tahun. Tapi kau tak juga merasa ya? Huh.. “ kata Jonghyun.

“ apa? Jonghyun-ah, jadi.. kau menyukai Jessica sejak kita bertiga mulai menjadi sahabat disaat awal? Wow.. kenapa aku tidak menyadarinya.. aku kira kau menyukai Jessica baru – baru ini. “ jawab Hyoyeon.

“ Jonghyun-ssi, tidak bisakah kau memberitahu kan ku dimana Jessica sekarang?! Kenapa kau menyembunyikan keberadaannya. Apa niatmu dibalik semua ini? “ tanya Donghae.

“ masih saja menanyakan hal itu. Tenang saja,, nanti pasti kuberitau. Lebih baik sekarang kita bermain – main dulu.. itukan lebih mengasyikkan. “ remeh Jonghyun.

“ sebenarnya ada apa dengan orang ini? “ Eunhyuk heran.

“ entahlah. Aku yang sudah bersahabat dengannya bertahun – tahun saja.. tidak mengerti. “ jawab Hyoyeon.

“ Lee Donghae .. namja yang membuat atau harus aku bilang yang berhasil mengusik hubunganku dengan Jessica-ah. Harus aku beritau padamu, sebelum kau datang dan mengganggu kami, aku dan Jessica tidaak serenggang ini. Kami sering jalan bersama. Bahkan bertukar pendapat setiap kami punya waktu. Tapi setelah kau datang, seketika semuanya hancur. Aku merasa posisiku telah digantikan oleh namja sepertimu. “

“ aku sama sekali tidak.. “ pembicaraan donghae dipotong.

“ tidak mengerti? Itu yang mau kau bicarakan? Seharusnya dari awal kau tidak ikut dalam permainan ini. Jika seorang pemain tidak mengerti cara memainkan perannya, maka dia harus dikeluarkan. Kau mengerti?! “ ucap Jonghyun.

“ cihh. Kau fikir kau siapa berani bicara begitu, Jonghyun-ssi. Jessica yang tidak pernah memilihmu dari awal. Itu semua bukan karna keterlibatan ku didalam kehidupannya. Aku sudah menduga kaulah orangnya. Begitu terpikat dengan Jessica. Bahkan tanggal ulang tahun Jessica adalah password apartmentmu itu. mudah sekali tertebak. “ kata Donghae.

“ begitukah menurutmu.. satu kalimat saja yang mau aku beritau padamu.. ‘jika aku tak bisa mendapatkan Jessica, maka tak satupun namja yang bisa mendapatkannya’ “ ucap Jonghyun.

“ sial.. “ desah Donghae dalam hati.

“ Donghae-ssi, aku rasa namja ini hanya berbicara untuk memperlambat waktumu. Dari tadi dia hanya berbicara yang tidak – tidak. Aku khawatir dia memperlambat waktu karna ada kaitannya dengan Jessica-ah. “ kata Jonghyun.

“ apa? Aku rasa ucapanmu benar. “ jawab Donghae.

“ Hey! Jonghyun-ssi! Kenapa kau tidak memberitauku sekarang? .. apa .. kau khawatir aku akan menemukan dan menyelamatkan Jessica? Hah? Apa begitu? “ ejek Donghae.

“ kalau begitu maumu, oke. Akan kuberitau sekarang juga. Lagi pula, memang sudah waktunya aku memberitau padamu. “ ucap Jonghyun sambil tersenyum licik.

“ waktu? “ desah Donghae dalam hati.

“ Waktumu tak banyak, Donghae-ssi. Air sudah mulai mengalir… “ ucap Jonghyun.

“ air sudah mengalir? Apa maksudmu?! “ tanya Eunhyuk.

“ salah satu kamar di Hotel ini. Temukan Jessica disalah satu kamar hotel ini. Jessica akan mati kehabisan nafas. “ kata Jonghyun.

“ Apa?! “ Donghae berlari kearah Jonghyun untuk menghajarnya.

“ berhenti disitu. Atau Jessica mati sekarang juga.. “ ucap Jonghyun. Donghae tak berkutik dan terpaksa menghentikan langkahnya itu.

“ dalam 30 menit air akan memenuhi tempat itu. Tapi kamari dihotel ini jumlahnya ada 300 kamar. Mustahil kau bisa mencari jessica kesemua kamar, bukan? Itu akan membuang begitu banyak waktu. Apa lagi air sudah mulai mengalir dari 2 menit yang lalu. Lebih baik kau menyerah, Donghae-ssi. ‘Jessica akan segera mati’. “ ucap Jonghyun dan langsung meninggalkan tempat itu entah kemana.

 

Donghae sangat panik tak tau apa yang harus diperbuatnya sekarang. Begitupun dengan Eunhyuk dan juga Hyoyeon mereka tak dapat berfikir dalam keadaan sepanik ini. Namun Donghae segera berfikir dan mengeluarkan kertas yang ada dikantongnya. Itu adalah kertas yang tadi dibawanya dari apartemen Jonghyun. Dikertas itu terdapat beberapa angka. Donghae berfikir mungkinkah disalah satu angka ini ada nomor kamar Jessica itu. Mereka bertiga segera berlari menuju kamar pertama yang akan mereka datangi.

 

“ angka 0 7 5 1 4 .. yang mana nomor kamarnya.. “ Donghae kebingungan.

“ tunggu sebentar.. dihotel ini hanya ada 300 kamar, artinya tidak mungkin Jessica berada dikamar tujuh ribu lima ratus empat belas. Dan tidak mungkin disini ada kamar bernomor ‘nol’ seperti pada angka awal. “ ucap Donghae.

“ itu artinya tidak mungkin jessica berada di kamar nomor tujuh lima satu dan juga empat. “ kata Eunhyuk.

“ kalau begitu kita gunakan dua angka dua angka. Tujuh puluh lima dan juga empat belas. Kita harus kemar nomor empat belas terlebih dahulu.

 

Merekapun segera berlari menuju lift untuk naik kelantai dua dan mencarri kamar bernomor. Waktu terus berjalan, 10 menit sudah berlalu. Hanya tinggal 20 menit lagi atau nyawa Jessica akan benar – benar dalam bahaya. Keluar lift, dan segera berlari lagi menuju pintu bernomor empat belas.

 

“ ini dia kamarnya.. “ Donghae membuka kamar itu. Entah kenapa pintu – pintu itu tidak terkunci. Dicarinya langsung Jessica diKamar itu. Namun tak juga terlihat olehnya padahal Donghae juga sudah mencarinya di kamar mandi.

“ Donghae, kamar nomor tujuh puluh lima. “ kata Eunhyuk. Merekapun kembali berlari mencari kamar itu.

“ Eunhyuk-ssi, kau jagalah Hyoyeon dan pergilah menelfon Polisi segera. Dan juga ambulance, aku khawatir sesuatu terjadi pada Jessica. Biar aku sendiri yang akan mencarinya. Aku akan baik – baik saja. “ ucap Jonghyun sambil berlari. Eunhyukpun menurutinya dan segera membawa Hyoyeon bersamanya. Sementara Donghae melanjutkan pencariannya itu. Ia kembali memasuki lift dan naik kelantai 3.

 

Saat Donghae menemukan kamar itu, Donghae mencari Jessica dan memanggil manggil Jessica. Tapi Jessica tak juga ditemukannya dikamar itu. Donghae menghentikan langkahnya sejenak dan berfikir.

 

“ kalau ia tak ada di kamar nomor 14 ataupun 75 lalu dimana? “ bingung Donghae.

“ mungkinkah pada angka 0 7 5 1 4 yang digunakan bukannya angka 75 ataupun 14 melainkan angka yang berada di tengahnya. 51. Aku harus mencarinya dikamar nomor 51. Waktu sudah berlalu 18 menit. Aku hanya punya waktu 12 menit lagi.. “ Donghaepun mencari kamar bernomor 51 itu. Kamar itu tak jauh dari kamar bernomor 75 tadi. Donghae tak perlu menggunakan banyak waktu untuk mencari kamar itu lagi. Anehnya kamar itu justru terkunci. Donghae terpaksa menobraknya. Beberapa kali Donghae mencoba mendobraknya namun, pintu itu sangat sulit terbuka. Waktu yang di miliki Donghae saat ini hanya tinggal 8 menit lagi. Dan akhirnya pintu itupun terbuka. Donghae langsung masuk.

 

“ Jessica-ah! Jessica-ah! “ panggil Donghae. Tiba – tiba Donghae mendengar suara merintih dari arah kamar mandi. Donghae langsung membuka pintu kamar mandi itu.

“ Jessica-ah! “ panggil Donghae. Benar saja dugaannya. Donghae menemukan Jessica didalam bathtub dalam keadaan badan telentang , tangan terikat kebelakang, kaki terikat, dan juga mulut tertutup dengan sapu tangan. Bahkan Jessica masih mengenakan baju yang digunakannya saat kuliah tadi dan juga celemek Toko bunga. Air sudah menggenangi lebih dari setengah bathtub itu. Donghae segera menutup keran air itu dan mengangkat Jessica keluar dari sana. Donghae membukakan ikatan di tangan dan kakinya dan juga sapu tangan yang menutup mulutnya.

 

“ Sunbae .. “ desah Jessica dan tiba – tiba tak sadarkan diri.

“ Jessica-ah! Bangun! Ada apa denganmu? “ panik Donghae. Iapun segera membawa Jessica keatas ranjang kamar itu. Dan ia segera menghubungi Eunhyuk.

“ Yeoboseyo. Eunhyuk-ssi kau dimana? “ tanya Donghae dalam ponsel.

“ aku berada diloby bersama Hyoyeon. Sekarang kau sendiri ada dimana? Apa Jessica sudah ditemukan? “ kata Eunhyuk.

“ chagiya.. siapa yang menelfon? “ tanya Hyoyeon disamping Eunhyuk.

“ Donghae-ssi. “ jawab Eunhyuk.

“ aku sudah menemukan Jessica. Tapi mendadak ia tak sadarkan diri. Apa kau sudah memanggil ambulance bisakah mereka kemari? Aku butuh bantuan mereka. Aku khawatir sesuatu terjadi padanya kalau ia terlambat ditangani. Kami berada dikamar bernomor lima puluh satu. Cepatlah.. “ ucap Donghae pada Eunhyuk dalam Ponsel.

“ baiklah, kami beserta akan segera kesana. “ kata Eunhyuk dan menutup telfon.

 

Eunhyuk, Hyoyeon, para perawat dan juga dokter segera datang kekamar nomor 51 untuk membawa Jessica kerumah sakit dengan segera. Sesampainya disana, Sang dokter memeriksa Jessica terlebih dahulu, untuk memastikan keadaannya baik – baik saja.

 

“ aku rasa ia terlalu lama menahan nafas tadi. Aku khawatir paru – parunya dalam bahaya. Sebaiknya kita segera membawanya kerumah sakit untuk tindakan lebih lanjut. “ ucap Dokter itu.

“ kalau begitu, cepatlah.. “ kata Donghae.

 

Petugas ambulance itupun segera memopong Jessica kedalam Ambulance dan membawanya kerumah sakit. Sementara itu Donghae, Eunhyuk dan Hyoyeon mengikuti ambulance dengan kendaraan mereka masing – masing. Beberapa Polisi datang ke Hotel itu dan memeriksa semua kejadian yang terjadi ditempat. Polisi itu juga mencari keberadaan Jonghyun.

 

Sampai pada Rumah sakit itu, para petugas rumah sakit segera membawa Jessica keruang unit darurat untuk menanganinya. Donghae begitu khawatir dengan keadaan Jessica. Ia sangat berharap Jessicaa baik – baik saja. Begitupun yang diinginkan Hyoyeon dan juga Eunhyuk. Beberapa menit berlalu, Dokterpun keluar dari ruangan itu.

“  bagaimana dengan keadaan Jessica, Dokter? “ tanya Hyoyeon.

“ syukurlah. Ia baik – baik saja. Begitupun dengan paru – parunya. Ternyata yang dikhawatirkan tidak terjadi. “ ucap Dokter itu.

“ apa? Berarti, tidak ada sesuatu yang terjadi padanya? “ tanya Donghae.

“ tidak ada. Ia hanya sedikit shock dengan kejadian itu. Tapi itu bisa cepat ditangani dengan keberadaan orang – orang yang menyayangi dan disayanginya. Sekarang Nona Jung sudah sadar, ia juga sudah dipindahkan keruang intensif. kalian bisa melihatnya. Tapi ingat ia tetap perlu istirahat. “ jawab Dokter.

“ benarkah? Kalau begitu, terimakasih Dokter. “ ucap Eunhyuk. Donghae yang sangat khawatir pada Jessica langsung berlari menuju kamar Jessica itu.

 

“ Jessica-ah .. “ panggil Donghae pelan saat memasuki ruangan itu.

“ Donghae sunbae? “ saut Jessica. Donghae mendekati Jessica diranjangnya.

“ Jessica, kau baik – baik saja,bukan? “ tanya Donghae.

“ sunbae, aku yakin tadi kau sudah mendengar keadaanku dari ucapan Dokter,kan .. Jeoneun gwechanseumnida, ne sunbaenim. “ jawab Jessica.

“ syukurlah kalau begitu. Aku sangat khawatir tadi. “ kata Donghae.

“ Donghae sunbae, neomu kamsahamnida. Aku tidak tau apa yang akan terjadi bila kau tak menemukanku tadi. “ ucap Jessica.

“ Ye. Memang seharusnya kau berterimakasih padaku. Aku sudah pusing berfikir untuk mencarimu. “ kata Donghae.

 

“ Hyoyeon-ah, lebih baik kita jangan masuk. Biarkan Donghae saja yang menemani Jessica sekarang. “ kata Eunhyuk pada Hyoyeon saat ia akan memasuki kamar itu.

“ ah.. kau benar. Sepertinya Jessica senang ada Donghae bersamanya. Kita mencari makan saja dulu, yuk.. “ ajak Hyoyeon. Eunhyuk menganggukkan kepala.

 

“ apa? Aku jadi merasa menyesal berterima kasih padamu. “ sambung Jessica.

“ eit.. tidak bisa begitu. Aku sudah susah payah menemukanmu dan berhasil menyelamatkanmu, kau malah seperti itu. “ kata Donghae.

“ iya iya .. Terima kasih Donghae sunbae-nim .. “ Jessica tersenyum.

“ karna aku sudah menyelamatkanmu, sebagai rasa terima kasihmu kau harus berjanji padaku.. “ ucap Donghae.

“ berjanji apa? “ tanya Jessica.

“ Berjanjilah kau mau menemaniku di juseyo festival lusa malam. “ kata Donghae.

“ Oh.. janjinya itu. Aku pasti akan menepati janjiku. Aku pasti akan ke Juseyo Festival bersamamu lusa malam. Tapi, itu jika aku sudah keluar rumah sakit lusa malam. “ ucap Jessica.

“ apa? Apa kau masih perlu rawat inap? “ tanya Donghae panik.

“ hahahah.. aku puas menipumu. Tenang, akukan baik – baik saja. Nanti juga sudah boleh pulang. “ kata Jessica sambil tertawa.

 

***

Night day at Juseyo Festival.

 

“ rasanya nyaman sekali yah bisa bersantai diatas bukit sambil menikmati pamandangan dimalam hari. “ ucap Donghae.

“ Ne. Sunbae, itu kembang api.. wahh.. indah sekali.. “ Jessica terpukau.

“ iya. Sangat indah menemani malam hari yang indah. “ kata Donghae. Tiba – tiba tangan Donghae dan Jessica mendekat. Merekapun saling bergenggam tangan.

 

“ Ya!! Ketahuan.. “ ledek Hyoyeon menghampiri Jessica dan Donghae.

“ yang baru jadian kemarin tapi sudah mesra – mesraan begitu.. “ ejek Eunhyuk.

“ ah.. kalian ini. Kaliankan sudah bersama lebih lama dari kami. “ kata Jessica.

“ iya, tapi sebenarnya kalian sudah bersama lebih lama namun tak berpacaran. “ ucap Eunhyuk.

“ benar. Tapi kita tetap lebih serasi iyakan?.. “ kata Hyoyeon pada Eunhyuk. Mereka berempatpun tertawa bersama dan menikmati malam itu penuh dengan kasih sayang. Kehidupan berangsur membaik. Donghae dan Jessica selalu berangkat dan pulang kuliah bersama. Sesekali Jessica cemburu melihat ada beberapa wanita merayu chaginya itu. Ya.. tapi apa boleh buat. Hubungan sangat serasi tak terpisahkan lagi.

 

END

Neomu kamsahamnida sudah membaca ff ini dari part pertama hingga part end. Semoga kalian menyukainya. Berikan komentar kalian yah.. bagaimana pendapat kalian tentang ff ini dari awal hingga akhir part. Kamsahamnida Jalga~[MyBlackTears]

 

Please Always Support Me and KFL^^

Tagged: , , , , , , ,

6 thoughts on “(FF) Fire Flower – Part 14 (END)

  1. Jessica Lee Maret 24, 2013 pukul 8:16 am Reply

    Huuaaa Neomo daebak thor ~
    mian ne thor saya baru komen dipart terakhir ^^

    Daebak.. Daebak ^^

  2. Fanz Maret 25, 2013 pukul 4:25 am Reply

    Daebak!!!
    Happy ending….🙂

  3. IcHa Dhiita LolliPhoop Maret 25, 2013 pukul 10:15 am Reply

    wowww…………
    KErennn, syangny udah END *^^*

  4. AliyaGorjesspazer Maret 25, 2013 pukul 11:25 pm Reply

    wahhh,,jadi gtu ceritanyaaaa..
    Jonghyun ter-Obsesi banget yaa sma Sicaaaa …
    Akhirnya Happy Enddd yeyyy..
    Ditunggu FF haesica mu yg lainnya thorrr.. Hwaiting😉

  5. Nur'Ainiyyah Jewels Agustus 6, 2013 pukul 9:39 am Reply

    Daebak !🙂

  6. HyunKi November 6, 2014 pukul 11:28 am Reply

    Keren!! Tapi ending haesicanya kurang, tetep keren kok!! Daebak!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: