(FF) Black Roses – Part 5


Black Roses

MyBlackTears

haesica2

Author: MyBlackTears

Main Casts: Lee Donghae, Jessica Jung

Other Casts: Im Yoona,Kim Jonghyun.

Genre: Romance, Sad, Mystery

Fanfict ini hanya Author ketik ulang dengan penokohan yang Author rubah. FF ini author ambil dari komik berjudul “ Cinderella Dream “ komik bergenre sadly. dengan judul yang author ganti menjadi Black Roses dan tokoh yang author ganti menjadi Jessica, Donghae dan Yoona. Author harap kalian menyukainya.. Happy Reading^^

Chapter #5 “masih adakah tempat untukku dihatimu?”

Hari sudah sangat larut. Aku sudah tak memperdulikan keadaanku sekarang. Lebih baik aku segera pulang meski berjalan kaki. Hanya suara langkah kakiku yang terdengar saat aku berjalan sendiri dimalam yang sunyi ini. Dengan sepatu ditanganku, aku berjalan tanpa alas kaki. Ah.. tak sangka ternyata kaki sudah menginjak halaman luar rumah. Dengan berlinang air mata, aku mengetuk pintu rumah.

“ aku pulang.. “

“ pulang lebih cepat, Jessica? Bagaimana pestanya? “ tanya ibu.

“ Jessica?! “ ibu terkejut dengan penampilanku sepulang dari pesta itu.

“ Jessica, apa yang..   kenapa semua tubuhmu kotor begini? “

“ ibu .. “ desahku yang mulai menangis kencang. Aku berlari memeluk ibu dengan air mata bercucuran diwajahku.

“ ya ampun putriku.. putriku satu – satunya.. “

“ ibu .. aku .. “

“ tidak perlu. Tidak perlu kau ceritakan.. menangislah.. “

“ ibu maafkan aku tak bisa menjaga gaun ini. “

“ ngomong apa kamu?ayo cepat mandi. Gaunnya akan ibu cuci malam ini juga. “ ucap ibuku.

“ jika.. “

“ jika saja aku diizinkan berinteraksi dengan orang lain selain putriku.. akan kubunuh mereka malam ini. Harga diri dan kehormatan? Kelakuan mereka tak lebih dari perbuatan busuk.. “ aku mendengar ucapannya. Ucapan ayahku itu dan kemarahannya karna aku tersiksa begini..

“ nah, air jahe ini dapat menghangatkan paru – parumu setelah berjalan sekian jauh.. “ ucap ibu menuangkan air jahe untukku.

“ ibu, aku mendengar ejekan mereka. Maksudku, apa salahnya jika ibu hanya seorang pembantu?. Ibukan sudah berjuang keras agar kita bertahan hidup. “ kataku.

“ ini, minumlah. Ibu tidak mau membicarakan hal itu. Tentangmu.. tidak ada gadis yang rendah selama bisa menjaga harga diri dan kesucian. Jadi, betapapun buruk perlakuan mereka.. jangan sampai kau kehilangan itu. “ nasihat ibu padaku.

Hari berganti dan terus berganti karna waktu terus berjalan. Hari ini mau ataupun tidak mau aku harus tetap berangkat kesekolah dan bertemu dengan orang – orang itu lagi.

“ Jessica.. “ panggil seseorang.

“ ah? Donghae? “ kagetku.

“ maaf atas yang terjadi dipesta. Aku kemari untuk menyambung kembali hubungan kita. Jessica? “ ucap Donghae.

“ tak tau malu. Kenapa masih berani memperlihatkan wajah di depanku.. “ bentakku kesal.

“ kau ini bagaimana! Aku ini pujaan para gadis – gadis! Dan aku ingin denganmu! Kau yang hanya anak seorang pembantu! Sombong sekali kau! “ ia berbalik membentakku.

“ manusia rendah! “ teriakku sambil menamparnya.

“ beraninya kau menolakku! “ ia juga menamparku saat itu. Tiba – tiba seseorang datang dan memukul Donghae dari belakang.

“ hei! Kau merasa seorang Namja?! Carilah lawan yang sesama namja! Beraninya kau berbuat begitu pada perempuan! “ ucap Jonghyun.

“ ah, Jonghyun-ah? “ desahku yang terkejut melihatnya ada dihadapanku. Jonghyunpun menendang wajah Donghae hingga ia terjatuh.

“ cepat bangun! Masih bisa melawanku?!  Kalau kau sudah menyerah? Cepatlah minta maaf pada gadis ini! “ kata Jonghyun.

“ … “

“ cepat! “ bentak Jonghyun. Donghaepun terpaksa berdiri dan meminta maaf pada Jessica.

“ Jessica, aku minta .. “ belum selesai berbicara, ia justru meludah ke sepatu Jessica.

“ brengsek! Biar ku kejar namja itu. “ ujar Jonghyun.

“ Jonghyun, hentikan. “ kataku sambil menarik tangan jonghyun untuk menghentikan langkahnya.

“ jangan libatkan dirimu sejauh ini. Sudahlah, hentikan. Aku mohon. “ kataku.

“ kau punya tisu untuk membersihkan darahmu itu? “ tanya Jonghyun.

“ ada. “ jawabku.

“ apa yang ada didalam pikiran anak itu? ..! “ kata Jonghyun.

“ dia merasa punya uang dan bisa mendapatkan semua yang dia inginkan. “ sambungnya.

“ dia anggota the key club. Jaringannya sangat kuat. Lebih baik kita tidak melibatkan diri. “ ucapku.

“ Jessica-ah, aku antar pulang yuk.. “ ujar Jonghyun.

Angin berhembus cukup kencang. Hari begitu cerah. Aku berjalan bersama Jonghyun menuju rumah.

“ Jessica, sehabis pesta di hari itu aku mencarimu. Tapi kau tak ada. “ kata Jonghyun.

“ ah.. aku langsung pulang. “ jawabku.

“ wahh sayang sekali. Padahal aku akan mentraktirmu makan popcorn sepuasnya. Aku membobol mesin popcorn. Diruanganku hujan popcorn.

“ benarkah? .. “ tanyaku.

“ kalau begitu lain kai akan ku buatkan hujan popcorn untukmu. Kau mau? “ tanya Jonghyun.

“ tentu saja.. “ jawabku.

Chapter #6 “ Air mata Cinderella ”

Malam hari ini aku dan Jonghyun berjalan – jalan sebentar untuk menghibur diri dihari libur ini. Kami bersama – sama pergi ke taman kota diatas bukit di tengah kota. Disana kami menyaksikan ribuan bintang yang bersinar dimalam hari.

“ dari sini kota terlihat sangat indah. “ ucapku.

“ seperti ribuan piring terbang berkelap kelip.. “ kata Jonghyun.

“ wahh.. lihat itu.. “ aku sangat menyukai semua bintang – bintang yang berkelip di langin gelap itu.

“ setiap merasa sedih, aku selalu kemari. Melihat kota yang terlihat begitu kecil. Lalu aku katakan, suatu hari aku akan menjadi bagian dari surga ini. “ ucap Jonghyun.

“ yakin sekali.. “ ledekku.

“ tentu saja. Aku heran kenapa teman – temanmu memperlakukanmu buruk sekali..padahal.. “

“ … “

“ padahal kau terlihat seperti bidadari. “ ucap jonghyun.

“ eh? Gomawoyo, jonghyun-ah.. “ kataku sambil tersenyum.

Nextday

“ hai, boleh aku masuk.. “ sapa Jonghyun yang tiba – tiba muncul dari jendela kamarku.

“ Jonghyun-ah, kenapa lewat jendela? .. “ desahku.

“ ah, tidak apa -apa. Ini suka – suka aku saja. “ kata Jonghyun. Memasuki kamarku lewat jendela, ia malah menginjak tumpukan buku yang kuletakkan didekat jendela.

“ Jonghyun – ah ,  jangan! “

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~gubrak!~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“ dasar! Semuanya jadi berantakkan.. “ kataku sambil merapihkan buku – buku itu.

“ jadi kau tinggal disini? Lebih luas dari tempatku. “ ujar jonghyun.

“ … “

“ cepat rapihkan buku yang kau tendang tadi. Aku akan membuatkan minuman. “ ucapku.

“ kau hanya tinggal dengan ibumu ya? “ tanya Jonghyun.

“ iya. Ibu sedang tidak ada. Tapi kalau ibu tau, bisa … “

“ wow, croze philippe!! Terjemahan pertama! Tak sangka ternyata kau punya. “ ucap Jonghyunn tiba – tiba saat ia sedang melihat – lihat sambil merapihkan buku – buku tadi. Aku hany tersenyum.

“ jonghyun.. orang dari kelas sosial yang sama.. yang menerimaku apa adanya. “ desahku dalam hati.

“ ini minumnya.. “ ucapku sambil menyuguhkannya minuman.

“ terima kasih ya sudah meminjamkanku buku ini. “ kata Jonghyun.

“ aku pikir ini buku ayahku. Aku tak tau aku punya buku sebagus ini.. “ jawabku.

“ jessica.. “ panggil Jonghyun.

“ sejak aku pertama melihat kamu dipesta itu, aku rasa aku ingin terus melindungimu. “ sambungnya bicara.

“ eh? “

Tanpa kusangka, ternyata ibu sudah berdiri didepan pintu kamarku yang terbuka dari tadi. Bahkan aku tidak mendengar suara pintu gerbang terbuka.

“  ibu? “ kagetku.

“ kau, anak muda. Keluar.. “ ucap ibu.

“ nyonya, maaf. Ini semua bukan salah Jessica aku yang pertama masuk. “ kata Jonghyun pada ibu.

“ Keluar!!! “ bentak ibu.

“ eomma, dengarkan dulu.. “ saat aku mencoba menjelaskan, ibu justru menamparku.

“ ibu kesakitan saat melahirkanmu kedunia, tapi sekarang kau berani membantah! Ibu sudah pernah mengatakan padamu kalau jangan pernah membawa teman laki – laki kedalam kamar. Apa lagi disaat ibu sedang tidak ada dirumah. “ ucap ibu.

“ Ne, eomma. “ jawabku berusaha menurut.

“ pikirkan pandangan orang lain. Ibu sudah muak mendengarkan omongan orang – orang. Katanya janda tua yang butuh uang. Makanya tidak boleh ada laki – laki yang masuk kerumah ini. “ kata ibu.

“ ibu, kenapa tidak mau mendengarkan penjelasanku. “ ujarku.

“ ibu percaya padamu, jessica. Ibu mengijinkanmu pergi kepesta itu karna ibu percaya padamu. Tapi bukan berarti kau boleh melecehkanku tentang pandangan orang lain padaku. “ bentak ibu sambil membanting pintu dihadapanku.

Kenapa? .. padahal bunga hatiku baru saja akan kembali mekar…

To Be Continued~

Tagged: , , , , , ,

2 thoughts on “(FF) Black Roses – Part 5

  1. Rint kireii April 6, 2013 pukul 11:24 am Reply

    Yey lanjutt juga ,

    hae dsni jahat amat yak -_-”

    ending’y haesica plis#hug

    msh byak typo ffnya. .

  2. bebby Mei 31, 2013 pukul 4:12 pm Reply

    Lanjut please.. I love this story so much and I’ve waiting for this so long and now, I wish you can update as fast as we -readers- want but still don’t bothering your time. Thank you, author. This is just my feedback for you.. Keep fighting!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: