(FF) My Caffein – Part 1


MyCaffein

MyBlackTears

 MyCaffeinCov

            “ Annyeong Hasibnikka~ ” MBT Author disini. Apa ada yang rindu dengan FF Haesica Author?? Heheh. Untuk kali ini, Author menyiapkan Fanfiction MyCaffein untuk comebacknya Author nih..  maaf untuk ketidak nyamanan kalian karena terlalu lama menunggu FF Author selanjutnya. Dikarenakan berbagai alasan, Author belum bisa Posting FanFiction baru dalam beberapa periode ini. Sekali lagi Author mengucapkan mohon maaf sebesar – besarnya.

 

            Kembali ke FanFiction MyCaffein.. Author membuat FF ini untuk menyampaikan maaf Author juga pada kalian, HaeSica Shipers. Seperti planing awal FF ini akan tetap menggukan Donghae dan Jessica sebagai main castnya. Semoga kalian menyukainya~

 

HAPPY READING^^

 

            “ Selamat datang.. “ salam seorang pelayan pada Jessica yang memasuki toko.

            “ satu Latte Coffe untuk kubawa ya.. “ ucap Jessica.

            “ satu Latte Coffe nya.. 8500 Won.. “ kata pelayan itu memberikan satu gelas Coffe pada Jessica.

            “ Uang pas. Kamsahamnida.. silahkan datang kembali.. “ ucap pelayan itu menerima uang yang berikan Jessica. Jessicapun melangkah keluar dari toko itu.

Gadis berambut coklat dengan Fashion anak muda sekarang. Bernama Jung Jessica. Kuliah di universitas negeri ternama diKorea.

            “ Yeoboseyo “ Jessica menjawab telfon.

            “ kau tidak melihat jam ya? “ tanya seseorang dalam telfon.

            “ mwo? Apa maksudmu? Tanya Jessica.

            “ ini sudah pukul 11 pagi.. atau harus aku katakan siang?.. kitakan ada kelas pagi hari ini.. “ balasnya.

            “ ah.. benarkah? Berarti aku sudah telat 75 menit dikelas Bahasa inggris pagi ini ya? .. niga kampakhaesoyo(aku lupa). Dan 35 menit lagi  kelasnya berakhirkan.. aku memang bodoh. “ ucap Jessica dengan tertawa kecil yang merasa kebingungan.

            “ dasar! Cepat kemari. Jam pelajaran berikutnya jam 12:30 nanti. Sampai jumpa di kelas Matematika nanti ya.. annyeong~ “ ucap temannya itu mengakhiri pembicaraan dalam telfon. Jessica bergegas pergi menuju universitasnya itu, karna ia membutuhkan waktu 50 menit untuk sampai di kampusnya. Mempercepat langkah, Jessica mengkhawatirkan tugasnya yang belum tuntas ia kerjakan. Keluar dari pintu kereta, hanya tinggal beberapa kilometer lagi dari stasiun ketiga yang ia datangi ini.

            “ ini sudah pukul… 11:45.. apa?! 11:45?! Aku harus segera mengerjakan tugas matematikaku.. aduh! “ desah jessica saat melihat jam tangannya. Jessica semakin terburu – buru saat melihat jam. Segera menuju perpustakan, Jessica sudah mebrak orang banyak karna keterburu – buruannya itu. Sampai diperpustakan, membuka beberapa dan meletakkan Coffee yang sedang diminumnya itu. Sibuk mengerjakan tugasnya itu tak sadar saat ia melihat jam, kini sudah pukul 12: 28.

            “ Ne..! akhirnya tugas ini selesai. Tak akan kubiarkan ada tugasku yang terlewatkan satupun. “ ucap Jessica. Berjalan menuju kelas berikutnya dengan segera agar tak terlambat untuk yang kedua kalinya dikelas ini.

            “ Jessica-ah! “ panggil teman Jessica.

            “ ah.. Hyosung-ah.. “ Jessica menghampirinya.

            “ akhirnya kau sampai juga. Aku kira kau juga akan terlambat dikelas matematika hari ini. “ ledek Hyosung.

            “ heok? Kau baru saja membeli Latte Coffee lagi ya? “ tanya Hyosung.

            “ ah? Coffee ini? Iya.. “ jawab Jessica dengan tersenyum.

            “ kau sudah terlalu sering meminum minuman itu tau! “ kata Hyosung. Jessica justru tertawa kecil.

            “ … ige mwoyeyo? … sudah habis? Ah, geureomeun eoteoke? “ desah jessica menatap gelas Coffeenya yang sudah kosong itu.

            “ tidak perlu kau fikirnya.. jangan terus – terusan meminum Coffee Coffee itu.. cepat duduk seonsaeng-nim akan segera datang. “ ucap Hyosung.

            “ ehm.. “ Jessica terdiam.

            “ waeyo? Jessica-ah… “ ujar Hyosung.

            “ andweyo! Aku harus membeli Coffee lagi dilantai bawah. “ ucap Jessica.

            “ kau mengejutkan ku! “ kata Hyosung. Jessica bergegas pergi kelantai untuk mendapatkan Coffee kaleng di mesin minuman dilantai bawah.

            “ bahkan sekarang aku sudah malas untuk menahannya pergi. Kejadian yang seperti inikan sudah terlalu sering terjadi, bukan?… “ ucap Hyosung sambil menghela nafas. Jessica bergegas kemesin itu dan memasukkan koin kedalam mesin. Namun, mesin itu tak mengeluarkan Coffee yang jessica mau.

            “ ah? Kenapa? Apa mesin ini rusak? YA! Jangan membuatku kesal ya! Dasar mesin bodoh! “ Marah Jessica sambil memukul – mukul mesin itu. Jessicapun pergi dan terpaksa memasrahkan uangnya yang sudah terlanjur tertelan mesin itu. Saat ia berjalan pergi, seorang namja berjalan menuju mesin itu. Jessicapun langsung berteriak dari jauh pada namja itu.

            “ JANGAN! Mesin itu rusak! “ teriaknya sambil menunjukan tangannya kedepan. Namja itu menoleh dengan ekspresi datar. Tanpa menghiraukan omongan Jessica itu, Namja itu tetap melakukannya. Namun, kali ini berbeda. Ia melakukannya tanpa memasukkan uang kedalamnya. Ia hanya menendang mesin itu, dan sekaleng Latte Coffee keluar dari mesin itu. Namja itu mengambilnya dan langsung pergi tanpa melihat Jessica yang berada disamping langkahnya itu.

            “ m-mwo?! “ desah Jessica. Dengan wajah kesal Jessica menghampiri namja itu.

            “ Ya Neo! “ teriak Jessica menghentikan langkah namja itu.

            “ apa? “ tanya polos namja itu.

            “ hey, nak! Apa kau tak tau kalau kau sudah membuatku kesal?! Heuh..? “ ucap Jessica.

            “ kenapa? “ lagi lagi pertanyaan yang sangat polos.

            “ kau itu sudah membuat ku terlihat bodoh. Tidakkah kau tau itu?! Tidak menghiraukan ucapanku, hanya begitu tindakkanmu? Kau jahat sekali ya?! Aku tak bisa mengeluarkan kaleng Coffee yang kau pegang itu dari mesin itu. Sementara kau?! … .. aegoo.. memasukan uang saja tidak.. “ kata Jessica.

            “ igo niga jalmothae aniya..( itukan bukan kesalahanku..) “ jawab namja itu. Tiba – tiba Jessica hanya bisa terdiam.

            “ be-benar.. “ desah Jessica.

            “ sudah yah.. aku ada kelas nih. Aku rasa sudah terlambat. “ ucapnya. Namja itu melangkah meninggalkan Jessica. Jessica masih saja terdiam disana tanpa kata – kata.

           

Entah apa Jessica menyadarinya atau tidak tapi dia telah tertinggal jam pelajaran matematika untuk hari ini.

            “ Ya! Jessica-ah!.. disini kau rupanya. Kau tidak masuk pelajaran matematika tadi. Sebenarnya kau itu kemana? Kau itu mau dikeluarkan dari kampus ini ya?! “ kesal Hyosung menghampiri Jessica yang sedang duduk ditaman kampus.

            “ tak perlu semarah itu.. aku hanya sedang tidak mood saja.. “ jawab Jessica.

            “ waeyo? “ tanya Hyosung duduk disamping Jessica.

            “ seorang namja membuat ku kesal. “ kata Jessica.

            “ namja? “ Hyosung bingung.

 

Flashback~

 

            “ hanya begitu saja? Hanya karna itu kau tidak memasuki pelajaran? Neoneun paboda yeoja! Kalau bukan kau mahasiswa berprestasi disini, kau sudah dikeluarkan dari dulu! “ ledek Hyosung.

            “ ah? Jinjayo? .. “ Jessica tertawa kecil.

Jessica dan Hyosung pergi memasuki kelas pelajaran berikutnya. Namun, masih ada waktu sekitar 40 menit lagi sebelum jam pelajaran berikutnya dimulai. Kali ini Hyosung benar – benar menjaga Jessica dengan sangat ketat agar dia tidak keluar dari jam pelajaran berikutnya.

            “ kita ke Coffee Shop Lee Ahjussi yuk.. “ ajak Hyosung.

            “ uwa~ idemu itu sangat hebat nak! Kadang – kadang kau itu lebih cerdik dariku.. “ ucap Jessica.

            “ nak?! Kau fikir aku ini siapa? Ishh.. “ dengus Hyosung.

Mereka berdua pergi menuju Coffee Shop yang sering mereka datangi ini. Karna posisi toko itu tidak jauh dari kampus, mereka sering mampir ketempat itu. Terkadang Hyosung ikut ke toko ini hanya karna terpaksa menemani Jessica.

            “ Ahjussi! “ panggil Jessica.

            “ ah.. Jessica dan Hyosung rupanya.. “ ucap Lee ahjussi.

            “ selamat siang, ahjussi.. “ sapa Hyosung.

            “ ne, selamat siang. Silahkan duduk. Pesanan seperti biasa, bukan? Akan paman buatkan yang sangat special.. “ ucap ahjussi dengan sangat ramah. Jessica daan Hyosung berjalan menuju bangku pengunjung yang masih kosong. Mereka menunggu pesanan mereka.

            “ ini dia.. satu Latte Coffee dan satu choco Milk shake. Dan satu lagi, ini adalah Roti milk cream gratis khusus untuk kalian.. “ kata Lee ahjussi memberikan pesanan – pesanan itu.

            “ wah.. ini terlihat enak. “ ujar jessica.

            “ uwa, neomu massidda~ “ kata Hyosung yang mencoba Roti itu lebih dulu.

            “ kamsahamnida.. kalau enak, habiskan ya! Jangan membuat paman kecewa.. ya?^^ “ ucap paman meninggalkan meja Jessica dan Hyosung.

            “ aegoo. Kau sudah melahapnya saja… ckckck.. “ kata Jessica.

            “ … “ Hyosung tak menghiraukan ucapan Jessica.

Seusai memakan semua roti yang paman lee siapkan, mereka membawa minuman mereka yang belum habis dan segera kembali lagi ke kampus untuk masuk jam pelajaran berikutnya tepat waktu.

            “ ahjussi.. kami pergi dulu ya.. terima kasih atas roti enaknya. “ ucap Jessica.

            “ Kamsahamnida, Ahjussi. Lain kali, kami pasti akan segera kembali lagi. “ kata Hyosung.

            “ baiklah. Berhati – hatilah~ “ jawab paman lee.

Mereka berdua kembali kekampus tepat waktu untuk memasuki jam pelajaran berikutnya.

            “ Jessica-ah, kau masuklah duluan aku ingin kekamar kecil dulu. Sana! “ ucap Hyosung pada Jessica.

            “ baiklah. “ jawab Jessica.

Jessica akhirnya memasuki kelas tanpa Hyosung.

            “ heok?! “ Jessica terkejut karna ia menabrak seseorang.

            “ untung saja kau tidak menumpahkan minumanmu itu kebajuku.. “ ucap orang yang Jessica tabrak itu.

            “ juseohamnida.. (maaf) “ ucap Jessica.

            “ eh?! Neo?! “ Jessica terkejut saat melihat orang yang ia tabrak itu adalah namja yang tadi bermasalah dengannya.

            “  ah? Neoneun ne yeoja michigoyo? (kau wanita gila itukan?) “ ucap namja itu.

            “ m-mwo?! “ Jessica terlihat sangat kesal dengan ucapan namja itu. Tapi namja itu justru langsung pergi dari hadapannya. Tanpa pikir panjang jessica membalikkan badannya dan menyiramkan minumannya pada namja itu.

 

            “ … “ namja itu terdiam dan menoleh pada Jessica. Seperti orang yang tak sadar akan perbuatannya, Jessica justru membuang wajahnya dari hadapan namja itu.

            “ matilah aku!.. apa yang aku lakukan?… sekarang aku harus bagaimana.. “ desah Jessica yang berbicara sendiri.

            “ YA! “ teriak namja itu pada Jessica dan menghampirinya. Dengan kaleng minuman yang dipegang namja itu, ia meremukkan kaleng itu dan melemparnya kearah kepala Jessica. Alhasil kaleng itupun mendarat dikepala Jessica dan memantul ke lantai.

            “ Ahk? Kepalaku.. “ desah Jessica dalam hati.

            “ kau itu sudah bosan hidup ya?! “ bentak namja itu di hadapan Jessica.

            “ apa?! Apa maksudmu berkata begitu?! Kau yang sudah cari gara – gara denganku tau! “ balas Jessica sambil memegangi kepalanya yang habis dilempar kaleng itu. Beberapa perkataan sudah dilontarkan mereka berdua. Tak sadar rupanya sekeliling mereka penuh dengan mahasiswa yang ingin melihat perkelahian mereka itu. Rasanya kampus menjadi heboh karna itu.

            “ eh? Ada apa disana? Kenapa rame sekali.. setauku tadi sangat sepi. “ fikir Hyosung.

            “ kenapa juga kau melemparkan minumanmu itu padaku?! “ bentak namja itu.

            “ kau sendiri kenapa melemparkan kalengmu itu?! Kau fikir lebih sakit mana, ditumpahi minuman atau dilempar kaleng?! “ teriak Jessica.

            “ eh! Kalian berdua ini ngapain ribut -ribut?! Kalian tidak tau kalau ini kampus! Cepat hentikan! Kalian juga.. buat apa berkumpul disini?! Cepat bubar! “omel salah seorang dosen yang seharusnya mengajar dijam itu.

            “ Jessica jung! Kau inikan murid berprestasi. Kenapa kau malah ribut – ribut tidak jelas.. “ lanjut omelannya.

            “ apa tadi dosen itu menyebut nama Jessica ya? Jessica jung? Benar! Itu Jessica! “ Hyosung segera berlari menuju ruang kelas untuk mendatangi Jessica yang sedang bermasalah itu.

            “ Jessica-ah? Ada apa? Kenapa dosen ini mengomelimu? Dan… namja ini siapa? “ tanya Hyosung berbisik – bisik pada Jessica.

            “ ah! Mana aku tau siapa namja ini! Aku hanya punya sedikit masalah yang membuat Dosen ini menjadi banyak omong. “ jawab Jessica.

            “ kalau begitu kalain berdua cepat masuk keruangan. Seharusnya kelas kita sudah dimulai dari 10 menit yang lalu. “ ucap Dosen itu.

Semuanya kembali keruangan kelas dan dosen itu segera memulai pelajarannya.

Ditengah – tenganh pelajaran, Jessica masih saja memegangi kepalannya itu. Perlahan – lahan ia mencoba melepaskan tangannya dari kepalanya.

            “ saya akan bertanya pada kalian semua. Ini adalah rumus yang diajarkan saat kalian duduk dibangku SMA. …pada huruf katakana, apabila huruf e bertemu dengan huruf e maka huruf itu akan dibaca? “ ucap Dosen. Kelas itu sepi saat dosen bertanya.

            “ baiklah. Tak ada yang berani menjawab? Kalau begitu Jessica, silahkan berdiri dan jawab pertanyaan saya.. “ kata dosen itu. Jessicapun berdiri dari tempat duduknya.

            “ apabila huruf e bertemu dengan huruf e dalam awal, tengah atau akhir frase, maka huruf itu akan dibaca.. “ tiba – tiba Jessica merasa pusing dan memegangi kepalanya itu.

            “ Jessica, apa kau baik – baik saja? Apa kau bisa enjawab pertanyaan saya? “ tanya dosen itu.

            “ gwenchana, seonsaeng-nim.. “ jawab Jessica. Ia melepaskan tangannya dari kepalanya. Dan tiba – tiba darah mulai mengalir di kepalanya. Dan namja yang bermasalah dengan Jessica itu melihatnya. Iapun langsung berdiri dari bangkunya dan berlari kearah Jessica.

            “ nona Jung, kepalamu.. “ panik dosen itu. Jessica mulai kehilangan keseimbangan dan terjatuh.

            “ Donghae! Cepat bawa dia ke ruang kesehatan! “ perintah dosen itu.

            “ Donghae? .. “ ucap Jessica dalam hati saat ia masih sedikit sadar dalam gendongan Donghae itu. Beberapa menit berlalu, dan Jessicapun akhirnya kembali sadarkan diri. Perlahan membuka mata, tak satupun orang yang ia lihat. Namun, saat ia menoleh kekanan..

            “ YA!!!!!! “ Teriak Jessica dengan sangat keras. Ia pun langsung terbangun dari ranjangnya. Melihat seseorang yang tertidur disampingnya tadi. Orang itu menutupi wajahnya dengan Topi.

            “ ku kira siapa.. ternyata manusia. Tapi siapa? “ tanya Jessica. Perlahan ia membuka topi itu.

            “ YA!!!!!!! “ Jessica berteriak untuk yang kedua kalinya dan bahkan kali ini, ia memukul wajah orang itu dengan topi tadi. Orang itupun langsung terbangun.

            “ kau sudah semakin gila ya?! Memukul orang yang sedang tidur? “ bentak Donghae.

            “ Neo?!… Neoui ireumi Donghae inna? “ tanya Jessica sambil menunjuk namja itu dengan jarinya.

            “ Ye. Jeoneun Donghae ibnida.. “ jawab namja itu.

            “ ah.. jadi kau yang sudah membuat kepalaku begini?! Heuh?!!! Dasar namja bodoh! “ ucap Jessica sambil menghampiri Donghae dan memukul Donghae dengan topi yang ia pegang.

            “ seutap!(stop).. hajiman.. lagi juga itu semuakan kau yang memulainya lebih dulu. “ kata Donghae.

            “ aegoo.. masih bisa menjawab?!.. sepertinya aku pernah mendengar namamu sebelumnya.. dimana ya?. “ Jessica berfikir.

            “ tentu saja. Kau pasti pernah mendengarnya dari mahasiswi yang sering membicarakkanku dikampus, bukan? “ pamer Donghae.

            “ aku rasa bukan. “ jawab Jessica polos.

~GUBRAK~

            “ aha! Mahasiswa kedokteran yang berhasil masuk karena orang dalam? Namja yang sering menipu banyak yeoja? Nilai naik turun seperti hasil panen? .. bernama Lee Donghae. “ ucap Jessica dengan senyuman meledek.

            (–“) “ dengar dari mana kau tentang semua itu? Kau pasti punya pendengaran yang buruk ya? … “ kata Donghae pasrah.

            “ Jessica-ah.. kau disini? Apa kau baik – baik saja? … “ tanya Hyosung menghampiri Jessica.

            “ aku tidak apa.. sungguh. Hanya luka kecil.. “ jawab Jessica.

            “ Donghae-ssi.. cepat selesaikan masalahmu ini.. kau tidak bisa ya kalau tidak membuat masalah dengan yeoja? “ ucap namja yang bernama Himchan. Namja ini adalah teman dekat Donghae.

            “ Himchan-ssi?.. “ sapa Jessica.

            “ ah? Jessica? “ balas Himchan.

            “ Annyeong hasibnika.. “ salam Jessica dengan sopan.

            “ Annyeong Hasibnika.. “ ujar Himchan.

Donghae pergi dari ruangan itu mengikuti Himchan yang pergi terlebih dahulu setelah menyapa Jessica.

            “ kau kenal yeoja tadi? “ tanya Donghae pada Himchan.

            “ memangnya kau peduli?.. “ jawab Himchan.

            “ baiklah baiklah.. aku tidak peduli. “ ucap Donghae.

Donghae melupakan topinya yang tertinggal diruangan kesehatan tadi. Dan rupanya topi itu masih berada ditangan Jessica.

            “ Jessica-ah, namja tadi itu.. Kim Himchan? “ tanya Hyosung.

            “ Ne. Mahasiswa berprestasi.. Kim Himchan. Nilai sangat bagus. Entah kenapa dia bisa dekat dengan Donghae yang bodohnya bukan main. “ ucap Jessica.

            “ kau ini.. ngomong-ngomong, itu topi siapa? “ tanya Hyosung.

            “ benar! Inikan topi namja itu?! Bagaimana ini.. “ bingung Jessica.

            “ terpaksa kau membawanya pulang. Dan kembalikan padanya besok, saat kalian bisa bertemu.. “ ucap Hyosung.

            “ ah.. begitu ya?.. “ Jessica pasrah mendengar saran dari Hyosung itu.

 

            Seusai pelajaran terakhir, Jessica dan Hyosung pulang bersama menuju Stasiun kereta bawah tanah. Hyosung turun lebih dahulu. Karna Hyosung hanya perlu melewati 2 stasiun kereta. Sementara Jessica harus melewati 3 stasiun kereta setiap harinya.

            Sesampainya dirumah, Jessica langsung pergi menuju kamarnya dan segera berbaring. Ia melemparkan topi itu keatas meja belajarnya.

            “ aku jadi harus terlibat dengannya lebih lama… semua karna topi itu. “ desah Jessica.

            “ ah.. Jinja Pigeonhae ( benar – benar lelah).. “ tanpa memikirkan apapun lagi, Jessica langsung terlelap.

 

            Hari berikutnya dimulai. Jadwal mata pelajaran pagi sudah menantinya hari ini.

            “ Jessica, aku mendapat telfon dari universitasmu kemarin. Katanya kau jatuh pingsan. Apa sesuatu terjadi padamu? “ tanya Jessica eomma.

            “ eomma mendapat telfon dari kampusku? .. ah, aku tidak apa – apa kok. Hanya terbentur dan entah kenapa itu membuatku sedikit pusing. “ jawab Jessica.

            “ benarkah? Lain kali jangan sampai terulang lagi ya. Neoui appa.. hampir mau pulang kemari karna mendengar kabar itu. “ ucap ibu jessica lagi.

            “ apakah appa masih sibuk bekerja diluar kota? “ tanya Jessica.

            “ … “

            “ ah, maaf. Seharusnya aku tidak perlu menanyakan hal itukan? Kalau begitu aku berangkat dulu ya, bu. Aku akan telat kalau aku tidak berangkat sekarang juga. “ ucap Jessica berdiri meninggalkan meja makan dan segera berangkat. Memulai langkah awal menuju stasiun pertama. Keluar dari pintu stasiun pertama, ia melangkah menuju Coffee Shop yang termasuk sering ia datangi.

            “ Latte Coffee satu untuk dibawa ya.. “ ucap Jessica memesan.

            “ Kamsahamnida. Ini 8500 won.. “ Jessica menyerahkan uang dan berbalik untuk melanjutkan perjalannya menuju kekampus. Tapi ternyata, Jessica melihat Donghae duduk bersama dengan seorang yeoja. Ia tertawa dan perlahan mendekati meja Donghae itu.

            “ terlibat dalam kencan buta ya~ “ ledek Jessica yang tiba – tiba muncul dari bawah meja. Donghae langsung terkejut.

            “ kau ini tidak ada kerjaan ya?!…  “ ucap Donghae.

            “ maaf nunna, tapi aku rasa karna kejadian ini kau pasti kecewa. Kita akan bertemu dalam acara berikutnya nanti. Kamsahamnida.. “ sambung Donghae berkata pada yeoja itu sambil menarik kerah baju Jessica. Jessica melambaikan tangannya sambil tersenyum aneh pada yeoja yang bersama Donghae itu.

            “ Juseohamnida .. “ ucap Jessica sambil ditarik pergi Donghae. Yeoja itupun pergi meninggalkan mejanya.

            “ kemari kau! “ bentak Donghae.

            “ wae? “ tanya Jessica.

            “ sebenarnya apa niatmu? Heuh?! “ kata Donghae.

            “ niatku? Kau bisa lihat inikan.. aku membeli satu gelas Coffe. “ ucap Jessica.

            “ lalu, kenapa kau mengatakan hal aneh begitu?! Tau apa kau?! “ tanya Donghae.

            “ ehm.. soal kencan buta itu ya? Tentu saja aku tau. Namja sepertimu mana mungkin bisa kenal dekat hingga bisa kencan dengan yeoja seperti.. ya … seperti tadi itu… “  ucap Jessica.

            “ memang yeoja seperti apa dia? “ tanya Donghae lagi.

            “ cukup pintar, teliti, dan… disiplin!.. mau tanya namja seperti apa kau ini?!.. ehm, Bodoh! Sembarangan! Dan, tidak disiplin! Cukup jelas tidak? “ ucap Jessica.

            “ Mwo?! Atas dasar apa kau berani berkata begitu tentang ku?! “ bentak Donghae.

            “ aku ini mahasiswi jurusan Psikologi. Kau ingat? “ tanya Jessica.

            “ Psikologi? Terus, kenapa kita bisa beberapa kali masuk jam pelajaran yang sama? “ Donghae bingung.

            “ kelas yang kau dan aku masuki bersama itu adalah kelas tempat untuk mahasiswa dan mahasiswi yang dapat dibilang cukup berprestasi. Tapi, tetap saja aku heran kenapa kau bisa ada dikelas itu.. “ ledek Jessica.

            “ Mwoya?! Kalau begitu.. gaja! (ayo..) “ kata Donghae menarik Jessica kedalam mobilnya.

            “ YA! Kau fikir aku mau?! Tidak! Tidak mau! Untuk apa kau melakukan ini?! “ teriak Jessica.

            “ biar orang – orang dikampus lihat kalau namja bodoh sepertiku ini bisa dengan mudah mendapatkan yeoja sepintar dirimu! “ ucap Donghae.

            “ apa katamu tadi?! “ Jessica kesal.

            “ Neo! Semua orang dikampus juga tau.. Jessica Jung sangat membenci namja bodoh. Dan tidak memperdulikan yang namanya pacaran. Kita lihat apa yang akan terjadi kalau mereka melihat kau berjalan bersamaku. “ Donghae tertawa licik sambil membawa mobilnya dengan segera.

 

To Be Continued~

 

Bagaimana? Bagaimana pendapat kalian tentang FF ini di part pertamanya? Author sangat membutuhkah pendapat kalian untuk kelangsungan part berikutnya~ geurae.. mohon bantuannya. Author tunggu Komentar – komentar kalian.. mohon maaf untuk beberapa (Tipo) ya..heheh . Kamsahamnida[MyBlackTears].

 

 

 

           

             

 

Tagged: , , , , , ,

5 thoughts on “(FF) My Caffein – Part 1

  1. Jessicool Juli 3, 2013 pukul 1:40 am Reply

    Wah seru nieh critany dlnjuttt….

  2. dinda azzahra Juli 6, 2013 pukul 8:09 am Reply

    wiih >.< seruu😀 next dong😀

  3. Fanz Juli 8, 2013 pukul 1:40 pm Reply

    Ceritanya lucu banget.
    Haesicanya berantem mulu.
    Semakin menarik.
    Lanjutkan ya..

  4. AliyaGorjesspazer Juli 29, 2013 pukul 11:33 am Reply

    Akhirnyaaa,,ada FF Haesica jugaa.. Kangen sma FF haesica mu thorr,,Itu Hae kasar banget yaaa,,sica di situ polos tpi nyebelin hahaha😀 next chap update son Ne,Hwaiting😉

  5. yoonjunghae11 April 10, 2015 pukul 11:59 am Reply

    Penasaran sm mereka berdua bakal ky gimana nantinya… kkk^^,ff seru eonn, lanjut baca~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: