(FF) MyCaffein – Part 2


MyCaffein

MyBlackTears

#2

MyCaffeinCov2

Review #1

“ JANGAN! Mesin itu rusak! “ teriaknya sambil menunjukan tangannya kedepan. Namja itu menoleh dengan ekspresi datar. Tanpa menghiraukan omongan Jessica itu, Namja itu tetap melakukannya. Namun, kali ini berbeda. Ia melakukannya tanpa memasukkan uang kedalamnya. Ia hanya menendang mesin itu, dan sekaleng Latte Coffee keluar dari mesin itu. Namja itu mengambilnya dan langsung pergi tanpa melihat Jessica yang berada disamping langkahnya itu.

            “ m-mwo?! “ desah Jessica. Dengan wajah kesal Jessica menghampiri namja itu.



“ Ya Neo! “ teriak Jessica menghentikan langkah namja itu.

            “ apa? “ tanya polos namja itu.

            “ hey, nak! Apa kau tak tau kalau kau sudah membuatku kesal?! Heuh..? “ ucap Jessica.

            “ kenapa? “ lagi lagi pertanyaan yang sangat polos.

            “ kau itu sudah membuat ku terlihat bodoh. Tidakkah kau tau itu?! Tidak menghiraukan ucapanku, hanya begitu tindakkanmu? Kau jahat sekali ya?! Aku tak bisa mengeluarkan kaleng Coffee yang kau pegang itu dari mesin itu. Sementara kau?! … .. aegoo.. memasukan uang saja tidak.. “ kata Jessica.

            “ igo niga jalmothae aniya..( itukan bukan kesalahanku..) “ jawab namja itu. Tiba – tiba Jessica hanya bisa terdiam.

            “ be-benar.. “ desah Jessica.

————–

“ apa katamu tadi?! “ Jessica kesal.

            “ Neo! Semua orang dikampus juga tau.. Jessica Jung sangat membenci namja bodoh. Dan tidak memperdulikan yang namanya pacaran. Kita lihat apa yang akan terjadi kalau mereka melihat kau berjalan bersamaku. “ Donghae tertawa licik sambil membawa mobilnya dengan segera.

 

—————————————————————————————————————————

 

It’s Part #2.. HAPPY READING^^

 

            “ YA! Kau ini sudah gila ya?! Aku tau kau namja yang bodoh. Tapi tak ku sangka ternyata pemikiranmu itu bisa sebodoh ini. “ ucap Jessica meledek.

            “ silahkan terus berbicara! Aku hanya akan diam dan berkonsentrasi menyetir. “ kata Donghae. Perjalanan ternyata tak memakan waktu banyak. Tak lama mereka berdua sudah sampai di gerbang kampus.

            “ kenapa diam saja?.. kita sudah sampai loh! “ kata Donghae tanpa menatap Jessica saat berbicara. Dan saat ia menoleh..

            “ OMMO! “ kaget Donghae.

            “ mwoya? Ke-kenapa kau seperti orang terkejut begitu?.. “ tanya Jessica.

            “ kau ini membuatku jantungan saja! Untuk apa kau memakai tapi sampai menutupi wajahmu itu, Jessica…! “ ucap Donghae.

            “ sssttttt!.. jangan sebut namaku! Aku tidak mau ada yang tau kalau aku kemari bersamamu. Bisa rusak reputasiku! Topi ini bisa membuat orang – orang dikampus tidak mengenaliku. Daebak! “ jawab Jessica masih menutupi wajahnya dengan topi Donghae yang ada ditasnya itu. Setelah memarkirkan mobilnya itu, Jessica keluar dengan segera. Ia langsung berlari menuju gedung kampus dan meninggalkan Topi Donghae itu dimobil Donghae.

            “ cih! Yeoja ini! Seenaknya saja pergi!… “ desah Donghae.

 

            Saat memasuki gedung kampus, ia kembali berjalan santai. Sambil meminum Latte Coffe miliknya itu, ia berjalan menuju ruang kelas pelajaran hari ini.

            “ Jung Jessica.. “ seseorang mendekati meja Jessica diruang kelasnya itu. Jessica pun menoleh.

            “ Kim Himchan? Waeyo? “ tanya Jessica.

            “ Donghae.. Lee Donghae.. eodiga? “ kata Himchan bertanya.

            “ apa? Kenapa kau menanyakan namja itu padaku? “ kesal Jessica.

            “ geureom, neoneun moreugeso. Eodikaji igo namjaneun ga pabodda? ( jadi, kau tidak tau. Dimana laki-laki yang bodoh itu? ) “ ucap Himchan.

            “ Sincha Meoreugeso. Tadi aku memang melihatnya sebelum kekelas. Hanya melihatnya sekilas.. “ jawab Jessica.

            “ Jessica-ah!!.. “ sapa Hyosung memasuki ruang itu.

            “ ah.. Kim Himchan.. Annyeong Haseyo.. “ Hyosung juga menyapa Himchan saat melihat bersama Jessica. Namun, karna sudah selesai berbicara, Himchan pun pergi.

            “ Jessica-ah, aku melihatmu dengan Donghae tadi. Sebenarnya aku kurang yakin itu kau.. tapi sepertinya benar. Apa wanita yang datang kekampus bersama Donghae itu benar kau? “ ucap Hyosung.

            “ Mwo?!! Neoneun Buyeowo?! (apa?!! Kau melihatnya?!) “ Jessica terkejut.

            “ jadi.. itu benar kau ya?.. “ ledek Hyosung.

            “ heok?! Aninde! Modu igo jalmothaeso(itu semua kesalahan).. “ Jessica mengelak.

            “ Neoreul johdda igo namja? Saranghae?(apa kamu menyukainya? Mencintainya? “ desak Hyosung penasaran.

            “ ah! Anieo! Sarang i eobseo.. ( Tidak! Aku tidak mencintainya ) “ kata Jessica.

            Saat melihat guru sudah datang ke ruang kelas itu, Hyosung segera pergi. Karena Hari ini kelasnya dan kelas Jessica berbeda. Hari ini pun Jessica tak seruangan dengan Donghae. Namun, Jessica sama ssekali tak memperdulikan. Seperti biasa Jessica seruangan dengan Himchan. Seusai Pelajaran, Jessica memasukkan buku – bukunya dan pergi kemesin minuman kaleng. Karna kejadian kemarin, Jessica berfikir untuk menggunakan cara Donghae untuk mendapatkan minuman yang ia mau. Jessica mencobanya dengan tendangan kecil. Namun tak ada hasil. Mencoba untuk yang kedua kalinya.

            “ Aegoo.. kenapa gagal? Sepertinya kemarin Donghae melakukannya dengan sangat mudah.. “ desah Jessica.

            “ Gagal? “ ledek Donghae yang ternyata memperhatikan Jessica saat ia berjalan menuju mesin yang sama.

            “ apa urusanmu?! Akukan hanya mencoba. “ kata Jessica.

            “ itu cara yang hanya bisa dilakukan olehku. Kau fikir kau akan berhasil mendapatkannya dengan gratis?.. “ Donghae masih saja meledek Jessica.

            “ dasar pamer! “ ucap Jessica kesal.

            “ apa?! “ tanya Donghae.

            “ akan aku tunjukkan didepan matamu kalau aku bisa mendapatkannya! Dasar laki – laki bodoh tukan pamer! “ ucap Jessica. Setelah mengatakan hal itu Jessica mundur beberapa langkah dari mesin itu. Kemudian ia menendang mesin itu dengan sangat keras, seperti menendang sebuah bola.

            “ Hyyaaatttt!!!! “ teriak Jessica. Mesin akhirnya mengeluarkan minuman yang Jessica inginkan. Sekejap Donghae kebingungan mau berkata apa.

            “ kenapa diam? Terpukau ya? “ ledek Jessica. Tapi tiba – tiba mesin mengeluarkan kaleng minuman lagi.

            “ heok? Kenapa ada lagi? “ Jessica heran. Mesin itupun mengeluarkan minuman lagi, lagi dan lagi. Jessica dan Donghae mengambilnya. Karna tangan mereka hanya dua, mereka hanya mengambil sebisa mereka dan segera berlari meninggalkan mesin itu. Beberapa orang melihatnya tanpa memperdulikannya.

            “ A… Eoteokhae? “ Desah Jessica.

            “ iissshhh.. mempersulit saja. Kau ini melakukannya terlalu keras! “ kata Donghae.

            “ igo neomu eoryeowo.. Aegoo! Jeongmal! ( itu sangat sulit.. Aduh! Benar – benar!) “ ucap Jessica.

            “ ya sudahlah.. tak ada yang peduli juga. Sekarang, minuman – minuman  ini akan kita apakan? “ Tanya Donghae.

            “ semuanya Buat ku saja. Sini! Sini! “ kata Jessica.

            “ mwo?! Shireo! Aku sudah memberikanmu cara ku untuk mendapatkan Minuman kaleng ini dengan gratis. Setidaknya biarkanlah minuman yang ada padaku ini menjadi milikku! “ kata Donghae.

            “ sebanyak itu? Kau yakin? “ tanya Jessica.

            “ geurochi. Ige Coffee, Niga Johdda. (tentu saja. Coffee ini.. aku menyukainya. “ jawab Donghae.

            “  EO?! Sincha? Na Ddo. (eo? Benarkah? Aku juga.) tak kusangka kau juga menyukai Caffein – caffein ini. Jadi, karna itu kau sampai mempunyai cara hebat untuk mendapatkan semua minuman kaleng itu dengan gratis?… Daebak! “ ucap Jessica. Mereka berhenti berbicara dan memasukan minuman – minuman itu kedalam sebuah tas plastik. Setelah memasukkannya, mereka kembali keaktivitas masing – masing.  

 

            Hari usai dengan cepat. Pelajaran terakhir dikampus hari ini pun telah berakhir. Jessica bertemu dengan Donghae lagi saat mereka keluar kelas.

            “ Annyeong! “ sapa Donghae.

            “ kau ini sedang meledek ya?! “ kata Jessica menjawab sapaan Donghae itu.

            “ apanya? “ tanya Donghae.

            “ aku tidak mau pulang dengan mobil itu lagi. Mengerti?! “ kata Jessica. Mereka berdua berbicara tanpa saling menatap, dan mereka berbicara sambil berjalan keluar.

            “ Cihh.. kau itu terlalu Pede, Nunna.. “ ledek Donghae sambil tertawa kecil. Mendadak Jessica berhenti berjalan dan langsung menoleh ke arah Donghae.

            “ Mwoya? Apa yang kau katakan tadi? Terlalu Pede?! Apa maksudnya?! “ Kesal Jessica.

            “ terlalu Pede! Memangnya kapan aku mengajakmu pulang bersamaku? Dasar Yeoja aneh! “ ledek Donghae. Ia pergi tanpa melanjutkan pembicaraannya dengan Jessica itu.

            “ ish! Menyebalkan! “ desah Jessica.

 

            Jessicapun segera pulang. Melewati tiga stasiun, perlahan ia mulai merasa lelah. Sesampainya dirumah, Jessica langsung pergi menuju kamarnya.

            “ Jessica.. ibu ingin berbicara denganmu. “ ucap ibu menghentikan langkah Jessica.

            “ bicara? Ada apa? Tidak biasanya… “ kata Jessica. Ia pun duduk bersama ibunya diruang makan. Ibu menghidangkan teh untuknya.

            “ Teh? Kenapa teh? Ibukan tau aku menyukai Coffee, kenapa menyediakan teh untukku? “ tanya Jessica.

            “kau terlalu sering meminum caffein. Sesekali kau harus mencoba menyukai minuman lain. “ jawab ibu.

            “ Jessica.. “ kata ibu memulai pembicaraan.

            “ Waeyo? “ tanya Jessica.

            “ Besok, kita kembali kerumah.. “ ucap ibu.

            “ kerumah? Ini rumah,bu. … “ kata Jessica.

            “ … “

            “ Cangkaman.. cangkaman(tunggu).. maksud ibu rumah kita yang di Seoul? “ tanya Jessica sedikit kaget.

            “ Ye.. besokkan hari minggu. Kita akan segera pindah. Lagi pula, ayahmu juga akan pulang dari dinas keluar kotanya besok. “ jawab ibu.

            “ Kenapa? Aku tanya pada ibu, kenapa?.. Eomma! Waeyo? “ tanya Jessica yang terlihat kesal.

            “ itu karena.. “

            “ karena perjodohan itu? Iya? Eomma, jawab aku! “ bentak Jessica.

            “ Jessica.. “ desah ibu.

            “ gadis kecil berumur 6 tahun.. “ ucap Jessica.

 

FLASHBACK~ 12 tahun yang lalu~

 

            “ Jessica, putri ibu.. “ desah ibu.

            “ kenapa, ibu? “ tanya Jessica.

            “ nanti, saat kau sudah menjadi gadis remaja. Ibu akan memperkenalkanmu pada seorang namja yang sangat cocok untukmu. Dan kau akan menyukainya. “ ucap ibu.

            “ gadis remaja? “ Jessica tak mengerti.

            “ ne. Yeol Yeodeol sal(18 tahun).. “ jawab ibu dengan senyum.

 

End of FLASHBACK~

 

            “ pada seorang gadis kecil kau memberitau semua itu. Ibu tau, karna perkataan ibu itu.. rasanya aku sangat kebingungan. Saat itu aku terlalu sering menghabiskan waktuku dikamar. Aku merasa masa depanku akan diarahkan oleh ibu saat itu. Seperti robot yang dikendalikan oleh remote controll. Semakin besar, aku tetap merasa takut dengan ucapan ibu itu. “ ucap Jessica.

            “ tapi Jessica.. “ titah ibu.

            “ ibu yang bilang aku harus menjadi wanita yang sopan, cantik, dan cerdas. Berhasil masuk dalam jurusan Psikologi. Akhirnya aku melakukan semua itu dan berfikir bahwa kendali ibu itu berhasil. Aku semakin takut hari dimana umurku 18 tahun akan tiba,bu. Ayah tak pernah ada untukku. Apa ibu merasa ucapan ibu saat itu pantas saat umurku 6 tahun? “ kata Jessica.

            “ itu semua demi dirimu. Menikah dengan orang yang pantas untukmu dan untuk keluarga kita. Besok kita akan segera pergi dari. Jika kau tak cepat tidur hari ini, maka kita akan terlambat untuk pergi esok. Cepat masuk kekamarmu! Sekar juga.. “ ucap ibu. Tanpa memberikan jawaban apapun, Jessica langsung naik keatas dan masuk kekamarnya.

 

>Jessica POV

           

            Karna ucapan ibu itu, saat aku kecil.. aku sering memikirkan siapa namja itu?, kenapa aku harus bersama dengan namja itu?, apa itu akan membuatku sopan, cantik dan cerdas?. Saat aku menginjak umur 10 tahun, aku mulai tidur larut malam. Untuk menulis, menggambar, membayangkan namja seperti apa dia itu?. Sampai tiba saatnya, sepupuku yang umurnya berbeda 9 tahun denganku, Jung Rin A.. dipertemukan dengan namja yang telah dijodohkan untuknya. Dihari pernikahan mereka, Rin A tak pernah menginginkan itu. Dia menghilang. Tak ada satupun keluarga kami yang melihatnya. Dan akhirnya, dia ditemukan di dalam jurang dengan mobilnya. Polisi bilang dia mencoba untuk bunuh diri dengan mobil itu. Terlalu banyak darah disana. Tapi aku tak melarikan diri seperti anak – anak seumuranku yang langsung memeluk ibu mereka karna ketakutan. Aku justru mendekati jasad Rin A dengan keberanian yang entah datang dari mana.

Aku hanya ingat sampai sana, tapi suatu saat ibu berkata, aku mendekati jasad itu lalu berkata.

“ Rin A eonni sudah pergi ya? Kenapa? “ tanyaku pada jasad yang sudah tak bernyawa itu. Ibuku bilang saat itu wajahku tak memiliki ekspresi apapun. Setelah mengucapkan hal itu, aku langsung berjalan pergi menuju mobil dan duduk diam disana.

 

Jessica POV end.

 

            Jessica duduk diranjang tanpa melakukan apapun. Sekitar 20 menit dia disana seperti sedang memikirkan sesuatu. Dan tiba – tiba ia berteriak.

 

            Esok harinya, ibu menunggu Jessica keluar dari kamarnya. Dan akhirnya Jessica menuruni tangga dengan koper ditangannya. Ibu tersenyum dan meminta supirnya untuk memasukkan barang – barang kemobil dan segera berangkat.

            “ appa reul eodiseo?(ayah dimana?) “ tanya Jessica dalam mobil saat perjalanan.

            “ ayahmu akan langsung ke Seoul dan menemui kita dirumah nanti. “ jawab ibu.

            “ Jessica, umurmu dan umur namja itu 18 tahun. Hari ini, sore hari. Keluarga namja itu akan datang kerumah kita. “ ucap ibu.

            “ ehm.. begitu ya? .. baiklah. “ kata Jessica tanpa menoleh pada ibunya.

Sesampainya di Seoul, dirumah Jessica. Ibu dan Jessica menuruni mobil dan beberapa pelayan sudah bersiap didepan rumah mereka. Mereka mengeluarkan tas dan barang – barang Jessica dan ibunya itu kedalam.

            “ Appa?.. “ panggil Jessica saat melihat ayahnya telah berada disana.

            “ Jessica, kau dan ibumu sudah sampai rupanya.. kau boleh kekamarmu kalau kau mau. Oh iya, apa kau masih sering minum caffein – caffein itu? “ ucap ayah Jessica.

            “ … Ibu ada diluar sedang menyuruh pelayan – pelayan itu memasukan barang. “ kata Jessica

“ jangan lagi meminumnya.. “ kata ayah. Jessica hanya diam dan langsung pergi kekamarnya.

            “ kamarnya sudah berubah… apa ibu dan ayah berusaha untuk membuatnya cocok dengan umurku sekarang?.. “ fikir Jessica.

            “ perjalan tadi memakan waktu 1 jam 30 menit. Dan tadi kami berangkat jam 11 pagi dari rumah. Dan sekarang sudah hampir jam 1. Artinya, sekitar 2 jam lagi dan keluarga namja itu akan datang. Benarkan? “ fikir Jessica lagi. Jessica melangkah ke lemari bajunya. Dan mengambil Jacketnya dari lemari itu. Ia memakainya dan keluar dari kamar.

            “ Jessica mau kemana kau? “ tanya ibu yang melihatnya pergi.

            “ ke Coffee shop. Tak jauh dari sini.. “ jawab Jessica.

            “ tapi mungkin 2 jam lagi mereka akan datang. “ kata ibu.

            “ iya. Aku sudah menghitungnya. Tak akan memakan waktu banyak kok. Aku akan segera kembali. “ ucap Jessica.

            “ baiklah. Segeralah kembali! “ ucap ibu saat ia keluar gerbang.

            “ iya.. “ jawab Jessica.

            “ atau .. aku akan kembali kalau sudah malam nanti?.. “ desah Jessica dalam hati sambil tertawa.

 

At Coffee Shop.

            “ ahjussi.. “ sapa Jessica saat memasuki pintu toko itu.

            “ ah, Jessica.. duduklah. Akan segera paman buatkan pesananmu. “ kata Paman Lee pemilik toko itu. Jessica tersenyum dan menganggukkan kepalannya.

            “ Yeoboseyo. “ kata Hyosung dalam telfon.

            “ ne, yeoboseyo. Hyosung-ah, neoreul eodiseo? Kemarilah. Aku di Coffee shop lee ahjussi. “ ajak Jessica dalam telfon.

            “ ne. “ jawab Hyosung.

            “ ini dia.. Latte Coffee.. kenapa tak datang bersama Hyosung? “ tanya Lee ahjussi.

            “ Kamsahamnida. Ah, Hyosung? aku sudah menelfonnya untuk kemari.. “ ucap Jessica dengan senyum.

            “ begitu ya? Kalau begitu silakan menikmati hidanganmu.. “ kata paman.

Rupanya Hyosung sudah sampai, Jessica melihatnya dari kejauhan. Hyosungpun tiba didepan pintu toko dan langsung masuk.

“ ahjussi, Choco milk shake satu ya.. “ ucap Hyosung.

“ baiklah. Dengan segera.. “ kata paman lee. Hyosung berjalan menuju meja Jessica.

“ neomu pallayo.(cepat sekali.) “ ucap Jessica sambil meminum Kopinya. Hyosung duduk di hadapannya.

“ kenapa menelfonku untuk kemari? “ tanya Hyosung.

“ Kamsahamnida.. “ ucap Hyosung saat lee ahjussi menghidangkan Choco milk shake milik Hyosung itu.

“ aku pindah keseoul. “ jawab Jessica.

“ Seoul? Disini? Artinya kau pindah kerumah lamamu?.. “ tanya Hyosung lagi.

“ iya. Tadi, sekitar jam 1 kami sampai disini. “ kata Jessica.

“ ah, benarkah? Berarti setelah kau sampai kau langsung kemari? Ketoko ini.. dan meminta ku kemari juga.. kenapa tidak dirumahmu? Baru sampai sudah pergi. “ ucap Hyosung.

“ kemarin aku punya banyak stock kopi kaleng.. tapi karena kami pindah, aku lupa membawanya. “ kata Jessica.

“ Dasar! Kalau begitu sekarang, rumahmu lebih dekat dengan kampusmu.. jadi kau tidak akan terlalu sering terlambat masuk pelajaran.. “ ujar Hyosung.

“ ah.. kau ini. Tapi benar juga sih. “ ucap Jessica. Setelah cukup lama mengobrol, waktupun sekarang menunjukkan pukul tepat tiga sore.

“ Jessica, kita sudah mengobrol cukup lama. Kau tidak mau pulang? “ tanya Hyosung.

“ pulang? Apa kau ingin pulang? “ kata Jessica.

“ maaf, tapi jam empat sore nanti .. aku dan keluargaku akan pergi keluar. Jadi, aku harus segera pulang. “ ucap Hyosung.

“ begitukah? Kalau begitu, mau bagaimana lagi.. pulanglah.. aku juga akan segera pulang. “ ucap Jessica.

“ Geurae~ annyeong~.. “ kata Hyosung keluar pintu toko. Jessica melambaikan tangannya.

“ kalau begitu, aku juga harus pulang.. “ desah Jessica.

“ ahjussi, aku pulang dulu. Terima kasih hidangannya.. neomu masikaeta (sangat lezat). “ ucap Jessica.

“ baiklah.. hati – hati.. “ kata Lee ahjussi. Jessicapun berjalan pulang.

 

Sampai didepan gerbang rumahnya, Jessica melihat tamu – tamu itu sudah datang. Jessica tetap melanjutkan langkahnya. Dan masuk kedalam rumah.

“ Annyeong Haseyo. “ jessica menyapa tamu itu.

“ Annyeong haseyo. “ sapa mereka.

“ ah, akhirnya putriku datang… Perkenalkan namanya adalah Jung Soo Yeon. “ ucap ibu memperkenalkan Jessica.

“ jadi kau yang bernama Jung Soo yeon.. neomu Yeopposeo. “ kata ibu dari pihak namja itu.

“ Ne. banGapseumnida.(salam kenal) “ ucap Jessica dan duduk disebelah ibunya.

“  kami sangat menyukaimu. Kau sangat sopan dan juga cantik. Aku dengar kau mahasiswi jurusan Psikologi? Kau sangat cerdas. “ kata tamu ibu itu.

“ ah, Kamsahamnida. “ ucap Jessica.

“ dan kami yakin anak kami juga akan menyukaimu.. maaf karna dia tidak bisa ikut kemari hari ini. “ ucapnya.

“ tidak bisa hadir ya? Tidak masalah. Aku juga tadi sedikit terlambat. Aku minta maaf. “ kata Jessica.

“ Tidak apa. Oh iya, jika kau mau kau bisa santai dikamarmu. Biar aku berbica pada ibumu saja. “ kata ibu namja itu.

“ ah itu benar. Kau bersantailah dikamarmu, nak.. “ kata ibu pada Jessica. Jessicapun membungkuk badan pada tamu itu dan segera masuk kekamarnya.

 

Sesampainya dikamarnya, Jessica duduk diranjangnya.

“ mereka benar. Memang sudah seharusnya aku hanya berbaring santai dikamar begini. Untuk apa aku ikut membicarakan perjodohan aneh itu. Aku yang akan mengambil keputusan, akan menikah dengannya ataupun tidak. Aku juga tau kalau namja yang dijodohkan denganku itu adalah… “

“ … “

“ Lee Donghae. Appa wa eomma berfikir namja itu cocok denganku?.. aku rasa mereka salah. “ desah Jessica.

 

To Be Continued~

 

            “ Chan.. Chan.. igeneun mai kappein pateu tu.. (Ta -dah! Ini adalah MyCaffein Part 2-two-). Heheh.. kalian menikmatinya? Author Harap begitu. Semoga kalian akan terus membacanya hingga Part terakhir FF ini. Jangan Lupa Komen ya~ KAMSAHAMNIDA “ [MyBlackTears].

 

 

             

 

 

Tagged: , , , , , ,

6 thoughts on “(FF) MyCaffein – Part 2

  1. ardeLiaini ~ ΛNJ Juli 8, 2013 pukul 6:24 am Reply

    Good chingu ;;) itu si donghae yg dijodohkan dgn sica? Knp hae gak dateng? Aaaa~ penasaran chingu.

    Lanjut terus yaa, jangan lamalama :))

  2. Wati sone Juli 8, 2013 pukul 7:02 am Reply

    Wah daebak…,
    di tnggu lnjtny

  3. Fanz Juli 8, 2013 pukul 1:52 pm Reply

    Haeppa yang akan dijodohkan sama jessica.
    Sepertinya menarik..
    Lanjutkan ya.

  4. IcHa Dhiita LolliPhoop Juli 9, 2013 pukul 2:38 am Reply

    wahhh kerenn ..
    lnjuttt part 3 .. ^^

  5. dinda azzahra Juli 11, 2013 pukul 10:56 am Reply

    meskipun mereka selalu bertengkar , tapi mereka adalah pasangan yg spesial ^^ next ne ^^

  6. AliyaGorjesspazer Juli 29, 2013 pukul 11:49 am Reply

    suka sma moment haesica pas ngambilin coffe kaleng nya hahaha😀 bsa kompak gtuuu.. Next chap update son ne,hwaiting😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: