(FF) MyCaffeein – Part 3


MyCaffein

MyBlackTears

#3

MyCaffeinCov3

Review #2

 

“ dan kami yakin anak kami juga akan menyukaimu.. maaf karna dia tidak bisa ikut kemari hari ini. “ ucapnya.

“ tidak bisa hadir ya? Tidak masalah. Aku juga tadi sedikit terlambat. Aku minta maaf. “ kata Jessica.

“ Tidak apa. Oh iya, jika kau mau kau bisa santai dikamarmu. Biar aku berbica pada ibumu saja. “ kata ibu namja itu.

“ ah itu benar. Kau bersantailah dikamarmu, nak.. “ kata ibu pada Jessica. Jessicapun membungkuk badan pada tamu itu dan segera masuk kekamarnya.

 

Sesampainya dikamarnya, Jessica duduk diranjangnya.

“ mereka benar. Memang sudah seharusnya aku hanya berbaring santai dikamar begini. Untuk apa aku ikut membicarakan perjodohan aneh itu. Aku yang akan mengambil keputusan, akan menikah dengannya ataupun tidak. Aku juga tau kalau namja yang dijodohkan denganku itu adalah… “

“ … “

“ Lee Donghae. Appa wa eomma berfikir namja itu cocok denganku?.. aku rasa mereka salah. “ desah Jessica.

 

—————————————————————————————————————–

It’s Part #3. HAPPY READING^^

 

            Dikeesokkan harinya, seperti pada umumnya hari senin adalah hari dimana para mahasiswa selalu mengeluhkannya. Termasuk juga Jessica.

 

            “ Jessica!.. kau tidak sekolah? “ ucap ibu didepan pintu kamar Jessica.
Tiba – tiba Jessica keluar dari kamar dengan penampilan rapih seperti akan pergi kampus.

            “ ini juga sudah siap – siap.. “ jawab Jessica sambil berjalan menuruni tangga.

Duduk di meja makan bersama ayah dan ibunya, Jessica sarapan dengan wajah yang sepertinya sama sekali tidak bersemangat.

            “ aku berangkat “ ucap Jessica.

            “ Jessica, habiskan dulu sarapanmu. “ kata Jessica appa.

            “ aku sudah cukup. Aku harus segera berangkat. Hari senin ada jadwal pagi. “ jawab Jessica. Ia berjalan meninggalkan rumah. Karna posisi rumah Jessica setelah pindah lebih dekat dengan kampusnya, Jessica sekarang tidak perlu lagi untuk menaiki kereta dari tiga stasiun bawah tanah yang berbeda.

            Sesampainya dikampus, Jessica bertemu dengan Donghae didepan gerbang kampus.

            “ Lee Donghae! Ya! “ panggil Jessica. Donghaepun menoleh.

            “ eo? Jessica-ah? Aneh kau tiba – tiba memanggilku. Kenapa?.. “ tanya Donghae.

            “ aku mau meminta Kaleng – kaleng Kopiku kemarin dikembalikan! “ jawab Jessica.

            “ dikembalikan? Kau merasa bersalah ya? Sudah mencuri sebanyak itu?! Heuh? Mau dikembalikan kemana? Ke dosenmu? “ ucap Donghae meledek.

            “ Aniyo. “ kata Jessica.

            “ a-ani? Terus… “ Donghae bingung.

            “ aku mau kau mengembalikannya padaku. Karna semua minuman kaleng milikku sudah tak ada. “ ucap Jessica.

            “ mwoya?! Kau fikir aku mau memberikannya padamu? Aku juga terlibat. Seharusnya aku memang mendapatkan bagian! “ kata Donghae.

            “ tidak mau? Ya sudah kalau kau tidak mau. “ ujar Jessica. Ia langsung berjalan pergi.

            “ Ya! Jessica-ah! “ panggil Donghae. Jessica menghentikan langkahnya dan menoleh pada Donghae.

            “ aku hanya bawa dua kaleng minuman. Yang satu untukku. Tapi yang satu ini.. boleh kau ambil. “ ucap Donghae. Donghae melemparkan kaleng kopi itu pada Jessica dan Jessicapun langsung menangkapnya. Tanpa berkata apapun, Jessica membuka minuman itu dan kembali berjalan.

            “ ige mwoya?! Berkata terimakasih saja tidak! Sasireul,( sebenarnya,) wanita ini memang jutek begitu.. atau.. dia malu berkata kamsahamnida padaku?.. “ ucap  Donghae.

 

#Jessica POV

 

            Aku pergi menuju kelas Hyosung. Karna aku bingung mau kemana. Tapi saat aku sampai disana, aku justru melihat Hyosung sudah bersam orang lain. Aku lihat, sepertinya orang itu lelaki. Aku mendekati Hyosung.

            “ Hyosung-ah.. “ sapaku.

            “ eo? Himchan-nim?.. kenapa ada disini? “ kataku saat ku lihat ternyata lelaki itu Himchan Kim.

            “ Jessica-ah? Annyeong haseyo.. “ sapa Himchan padaku.

            “ annyeong.. Hyosung-ah, kenapa kau disini bersama Himchan? “ tanyaku heran. Aku fikir Hyosung sama sekali tak mengenal Himchan.

            “ Hyosung-ah, aku pergi.. “ kata Himchan.

            “ loh? Kau sudah mau pergi? “ tanyaku. Tapi dia malah pergi begitu saja.

            “ Jessica, dia membantuku dalam pelajaran. Beberapa kali Himchan memberikanku materi – materi pelajaran. “ jawab Hyosung.

            “ uwa.. Sincha? Namja itu memang hebat.. bukankah dia sudah sibuk? Dia itu kan mahasiswa jurusan kedokteran. Tapi masih mau membantu mahasiswi lain.. “ ucap Jessica.

            “ kau taukan kalau jurusan keperawatan itu juga sulit.. aku kira aku  bisa menanganinya. Eh, ternyata aku kesulitan. Heheh “ Hyosung tertawa kecil.

            “ dasar! Tapi.. coba kau lihat ini.. “ ucapku sambil menunjukkan sebuah buku.

            “ Jessica! Ya! Kau masih saja meminum caffein caffein itu! “ ujar Hyosung karna melihatku meminum Latte Coffee.

            “ ah.. aku memintamu untuk melihat ini.. “ kataku.

            “ apa itu? Itu sebuah buku.. tapi nama pemiliknya Lee Donghae… “ kata Hyosung.

            “ … “

            “ ommo?! Ini milik Donghae? Jessica! Ini milik Donghae! “ ucap Hyosung sambil berteriak. Aku rasa dia terkejut.

            “ memang ini miliknya. Tapi, bisakah kau mengecilkan volume suaramu itu?.. “ kataku.

            “ mianhaeyo. Baiklah,aku akan mengecilkan suaraku. “ kata Hyosung.

            “ aku menemukannya hari jumat kemarin. Entah apa yang dia lakukan, tiba – tiba buku ini sudah ada di lantai. “ ucapku.

#END of Jessica POV.

 

            Donghae memulai jam pelajaran pertamanya. Saat pelajaran mulai, semua mengeluarkan buku masing – masing. Donghaepun juga mengeluarkan bukunya. Tapi saat ia merasa bukunya ada kurang, ia mencarinya kemana – mana. Namun tak juga di temukan.

            “ eodiseo?(dimana?) dimana buku itu? “ panik Donghae sambil mencari – cari buku itu.

            “ Lee Donghae, ada apa? “ tanya Dosen yang sedang mengajar dikelas itu.

            “ a-apa? Aku? Oh.. iya, benar. Aku ingin izin ke kamar kecil sebentar. “ ucap Donghae. Setelah dosen itu memperbolehkannya, ia langsung keluar kelas.

            “ dimana buku kedokteranku?.. sepertinya tadi aku membawanya.. “ ucap Donghae yang ternyata bukan ke kamar kecil tapi pergi mencari buku itu.

—–

            “ Jessica-ah, tunggu sebentar! Aku dengar dari Himchan kalau pelajaran pertama dijurusannya adalah pelajaran kedokteran. Maksudku, kalau pelajaran itu sudah mulai, pasti sekarang Donghae sedang mencari buku ini. “ kata Hyosung pada Jessica.

            “ benarkah? Berarti aku mengembalikan buku ini padanya sekarang juga. Karna hari ini pasti dia harus mengumpulkah tugasnya… “ kata Jessica.

            “ apa? “ tanya Hyosung.

            “ ya sudah, aku pergi sebentar. “ ujar Jessica. Jessica pergi mencari Donghae untuk mengembalikan buku itu. Dan ternyata Donghae sedang berdiam diri didepan ruang kelasnya. Jessicapun mendatanginya.

            “ Donghae-ah!.. apa yang kau lakukan disini? “ ujar Jessica.

            “ apa yang kulakukan disini? Memangnya apa yang kau lakukan disini?! “ Donghae kesal.

            “ ish! Tidak perlu marah begitu. Kau mencari ini, bukan? “ tanya Jessica sambil menunjukkan buku itu.

            “ eo? Igo mwoya?! ( itu apa?!). bukankah itu milikku? “ tanya Donghae.

            “ ini memang buku kedokteran milikmu Donghae-ssi.. “ jawab Jessica. Donghae langsung mengambil buku itu dari genggaman Jessica. Dan ia pergi kembali kedalam kelas. Jessicapun pergi kekelas Hyosung dan langsung memulai pelajaran umum setiap jurusan.

            “ Chogiyo. (permisi) “ ucap Donghae masuk.

            “ Donghae? Silahkan duduk. Karna sekarang kita sedang membahas tugas. “ kata Dosen itu. Donghae kembali ke bangkunya.

            “ cangkaman!(tunggu!) Tugas? Buku ini baru saja kutemukan. Mana mungkin aku sudah mengerjakannya. “ panik Donghae. Perlahan ia membuka bukunya untuk melihat tugas itu.

            “ apa ini? Ini sudah dikerjakan. Tapi setauku, aku belum mengerjakannya. Melihat soal ini saja belum. Lalu… “ bingung Donghae.

            “ ini tulisan siapa?.. Jessica Jung .. hah?! Mwoya?! Jadi dia yang mengerjakan tugasku ini?! Ah…terima kasih banyak. Jadi, aku bisa keluar kelas tanpa harus dihukum terlebih dahulu.. “ ucap Donghae sambil tertawa kecil.

 

            Hari mulai sore. Semua pelajaran yang dilaksanakan hari ini telah selesai. Itu artinya ini saatnya murid – murid perguruan tinggi untuk pulang. Jessica dan Hyosung pulang bersama karna sekarang rumah mereka benar – benar berdekatan. Tapi saat mereka berdua sedang berjalan, tiba – tiba Donghae menghampiri mereka.

            “ nona jung! Hey, kau! “ panggil Donghae sambil mendekat.

            “ ada apa? Kenapa tiba – tiba menghampiri kami dan meneriakkan namaku begitu?.. “ kata Jessica.

            “ Hyosung, bisakah kau pulang duluan? Aku ingin meminjam Jessica sebentar.. maaf ya.. “ ucap Donghae.

            “ oh, begitu ya? Kalau begitu, aku pulang duluan ya, Jessica.. annyeong~ “ kata Hyosung sambil melambaikan tangannya dan pergi.

            “ mwoya? Mwoya? Ige mwoya?! Kau ini kenapa? Sakit ya? “ ucap Jessica.

            “ terimakasih karna sudah mengerjakan tugasku.. “ kata Donghae.

            “ tu-tugas?.. Aaa.. rupanya karna itu kau begini. Aku sedang tidak ada kerjaan, makanya aku mengerjakannya.. “ jawab Jessica.

            “ hari ini, aku akan mentraktirmu. Aku tidak suka punya utang budi pada orang lain. Kita ke coffee shop Lee ahjussi.. aku akan mentraktirmu latte Coffee. Gaja! “ ajak Donghae Sambil menarik tangan Jessica berjalan keluar gerbang kampus.

            “ eh.. akukan belum bilang iya. Kenapa kau menarikku begini.. “ ucap Jessica. Donghae membawa Jessica untuk ikut bersamanya. Mereka berjalan menuju Coffee shop lee ahjussi yang sebelumnya sering didatanginya. Mereka masuk kedalam toko.

            “ eoseooseyo(selamat datang).. “ ucap lee ahjussi.

            “ Annyeong hasibnika, ahjussi-nim.. “ ucap Donghae dan Jessica.

            “ Donghae? Jessica? Kalian disini?.. silahkan duduk. “ ucap ahjussi. Mereka berduapun duduk bersama.

            “ ahjussi, kau kenal dengan wanita ini..? “ tanya Donghae.

            “ Jessica juga sering kemari untuk memesan satu gelas latte Coffee. “ jawab lee ahjussi. Jessicapun tersenyum pahit seperti meledek kearah Donghae.

            “  iisshh! “ Donghae kesal.

            “ ya sudah. Biar paman ambil pesanan kalian. Mau dua gelas latte coffee kan? “ tanya ahjussi.

            “ ne, ahjussi.. “ jawab Donghae.

 

            “ silahkan dinikmati.. “ ucap ahjussi menyajikan pesanan mereka.

            “ kamsahamnida. “ ucap Donghae dan Jessica.

            “ oh,iya.. aku tidak harus membayar kan? “ ledek Jessica.

            “ sudah kubilang aku yang traktir. jawaban yang kau kerjakan itu benar semua. Bagaimana bisa? Kau inikan mahasiswi psikolog. “ ucap Donghae.

            “ begitu? Terus kenapa? Memangnya tidak boleh. “ kata Jessica.

            “ bukan begitu maksudku! Sepertinya kau memang senang membuat orang marah ya?! “ ucap Donghae.

            “ah.. aku sudah selesai dengan minumanku. Aku mau pulang sekarang. “ kata Jessica.

            “ tidak perlu diantar? “ tanya Donghae.

            “ tidak perlu. “ jawab Jessica sambil berjalan pergi keluar toko. Saat ia berjalan menyebrangi jalan, tak disangka kendaraan beroda empat menyerempet Jessica hingga ia terjatuh dan berteriak.

            “ Je-jessica?.. Jessica!! “ Donghae berlari menghampiri Jessica disebrang jalan itu.

            “ Jessica-ah, neoneun gwenchana?.. “ tanya Donghae panik.

            “ … “ Jessica tak sadarkan diri.

            “ Jessica! Malhaebwa!(bicaralah!) “ kata Donghae. Mata Jessica mulai terbuka.

            “ aku baik – baik saja. Mungkin hanya terkejut hingga pingsan.. “ desah Jessica. Ia mencoba untuk berdiri.

            “ ahk.. “ Jessica merasakan sakit. Saat Jessica bangun, Donghae melihat darah ditangannya.

            “ Jessica.. ini.. “ desah Donghae melihat tangannya.

            “ … “ Jessica memegang kepalanya. Dan ia juga melihat darah itu ditangannya.

            “ Darah.. ini darah ya? “ ucap Jessica.

            “ tempat yang berdarah sama dengan luka kemarin waktu aku melempar kaleng kearahmu. Apa ini semua karnaku? “ tanya Donghae.

            “ bukan. Ini bukan karna itu. Aku ingin pulang.. “ ucap Jessica berusaha berdiri. Jessica terjatuh karna gagal untuk berdiri karna kakinya yang terluka.

            “ ahk.. eomma! Dasar kaki bodoh! Kepala sudah sakit begini kenapa kaki juga harus terkilir! Hah! Menyebalkan! “ teriak Jessica kesal.

            “ Jessica… “ Desah Donghae.

            “ tidak apa.. aku bisa kok.. tapi bagaimana caranya.. “ ucap Jessica. Tiba – tiba Donghae berdiri didepan Jessica dan berlutut.

            “ naiklah kepunggungku.. mau bagaimana lagi?. Terpaksa aku harus menggendongmu. “ ucap Donghae.

            “ apa? Ti-tidak perlu. Aku tidak mau! “ jawab Jessica.

            “ sudah.. cepat naik. Kau fikir bisa sampai rumah dengan kaki seperti itu! “ kata Donghae. Akhirnya Jessica naik kepunggung Donghae. Donghae menggendong dengan sangat hati – hati. Mereka berjalan sambil berbicara satu sama lain.

 

            “ hey, rumah tidak jauhkan? “ tanya Donghae.

            “ tidak jauh. Ada jalan setelah perempatan sekolah.. masuk kejalan itu. Rumahku ada disekitar situ. “ jawab Jessica.

            “ benarkah? Syukurlah kalau begitu. Jadi aku tidak perlu menggendongmu lama – lama. “ kata Donghae.

            “ maaf, aku jadi merepotkanmu. “ ucap Jessica.

            “ kau sedang meminta maaf? Hebat.. kecelakaan itu benar – benar membuatmu berbeda. “ ledek Donghae.

            “ hey, kau! “ ujar Jessica.

            “ apa – apaan kau memanggilku begitu! “ bentak Donghae.

            “ kau sudah dijodohkan ya? “ tanya Jessica.

            “ eo?! Kenapa kau bisa… “

            “ bisa tau? Kau ini anak dari keluarga elit. Hal yang seperti itu sudah pasti terjadi. “ kata Jessica.

            “ begitu ya? “ tanya Donghae.

            “ bisa kau ceritakan, tidak? “ ucap Jessica.

            “ boleh saja.. tapi kenapa aku harus cerita padamu? “ ledek Donghae.

            “ aku ini calon psikolog tau! “ kata Jessica.

            “ perempuan itu bernama Jung soo yeon. Aku tidak pernah melihat wajahnya. Sepertinya… tapi ibuku bilang aku pernah memperhatikannya saat umurku 10 tahun. Rasanya aku tidak ingat. Ibuku mengajakku untuk bertemu dengan wanita itu kemarin. Tapi berusaha untuk menghindarinya.. “ ucap Donghae.

            “ Soo yeon? Jadi dia tidak mengenal ku dengan nama asliku. Tapi… memperhatikanku saat umurnya 10 tahun.. artinya umurku juga 10 tahunkan? .. “ fikir Jessica dalam hati.

            “ lalu, kenapa kau berusaha menghindarinya? “ tanya Jessica.

            “ tentu saja karna aku tidak mau hidupku diatur oleh keluargaku. Aku punya jalanku sendiri. Tapi saat aku mengatakan semua hal itu sebagai alasan pada ibu dan ayahu, mereka justru bilang.. kalau kau tidak tertarik dengan wanita ini, maka ibu bisa memperkenalkanmu dengan anak putri teman ibu yang lain. “ jawab Donghae.

            “ tidak boleh! “ teriak Jessica tiba – tiba.

            “ apa? “ tanya Donghae terkejut.

            “ tidak Tidak.. maksudku, tidak melewati jalan yang ini.. tapi jalan yang tadi. “ kata Jessica mengelak.

            “ begitu ya?.. baiklah. Kita kembali kejalan tadi.. “ ucap Donghae.

            “ Syukurlah.. tapi! Kalau dia mengantarku kerumah, maka ibu akan melihat putra temannya bernama Lee Donghae sedang bersamaku.. gawat! Aku harus bagaimana?.. “ fikir Jessica dalam hati kebingungan. Akhirnya merekapun sampai dijalan yang Jessica tunjukan.

            “ Jessica-ah, rumahmu yang mana? “ tanya Donghae.

            “ ah, apa? “ tanya Jessica.

            “ kau sudah mengantuk ya? Dasar.. sepertinya kau nyaman nyaman saja. Sementara aku merasa menggendongmu itu yang berat ini sangat merepotkanku. “ ucap Donghae.

            “ iya, Aku memang berat. Dan sekarang aku mengantuk. “ kata Jessica.

            “ aegoo.. aku itu sedang bertanya rumahmu itu yang mana?.. “ ucap Donghae.

            “ ah, benar. Aku lupa. Berhenti disini saja… rumahku disekitar sini kok. “ ujar Jessica.

            “ disini? Kakimu itukan sakit. Sudah.. aku antarkan sampai rumah saja.. “ kata Donghae.

            “ tidak perlu. Turunkan aku disini. Cepat! “ ucap Jessica. Donghaepun menurunkan Jessica dengan perlahan.

            “ Terima kasih, ya.. aku benar – benar minta maaf karna merepotkanmu hari ini. Oh ya, apa kau tidak membawa mobilmu? “ ucap Jessica.

            “ mobil? Tidak. Aku tidak membawanya. “ jawab Donghae.

            “ lalu, bagaimana kau pulang? “ tanya Jessica.

            “ aku sudah menelfon supirku untuk menjemputku diperempatan kampus. Tenang saja.. “ jawab Donghae.

            “ syukurlah kalau begitu.. “ ucap Jessica.

            “ syukurlah? “ tanya Donghae.

            “ sudah.. cepat sana.. mungkin supirmu sudah menunggumu. “ kata Jessica.

            “ Geure. Kalau begitu.. aku pergi. “ ucap Donghae.

            “ hati – hati.. “ Jessica menunggu Donghae hingga ia benar – benar pergi. Dan setelah ia lihat Donghae sudah pergi, ia berjalan menuju rumah. Dengan kaki yang sedikit pincang, ia berjalan dengan sangat perlahan. Sesampainya dirumah, Jessica membuka pintu rumah. Beberapa pelayan menyambutnya. Namun, Jessica meminta mereka untuk tidak membangunkan ayah dan ibunya yang sudah terlelap. Dan ia berjalan keatas untuk kembali kekamarnya.

 

            Jessica membuka pintu kamar dan ingin segera beristirahat. Tapi sebelum itu, Jessica pergi mengambil air untuk membersihkah luka dikepalanya dan membasuh kakinya yang terkilir.

 

            “ kepalaku.. berdarah lagi ya?.. sepertinya luka yang kemarin diobati belum kering.. “ fikir Jessica.

            “ ahk.. kenapa kepalaku sakit begini.. apa karna luka tadi ya?. Tapi, rasanya pusing. Dan kenapa ruangan ini bergerak terus.. “ Jessica terjatuh dan terbaring dilantai.

 

            “ Jessica.. apa dia baik – baik saja?. Seharusnya aku membawanya kerumah sakit tadi.. apa sekarang dia baik – baik saja?.. “ Desah Donghae saat perjalan pulang dengan mobil yang dikendarai supirnya.

 

To Be Continued.. at MyCaffein#4

 

Bagaimana cerita di Part #3 ini? Semoga kalian suka ya.. Author minta Komentar kalian untuk kelanjutan Part – Part berikutnya ya^^. Mian kalau ada beberapa “Typo” yang tak Author sadari. Keep support MyBlackTears Author and KFL~ Kamsahamnida.[MyBlackTears]

Tagged: , , , , , ,

6 thoughts on “(FF) MyCaffeein – Part 3

  1. dinda azzahra Juli 20, 2013 pukul 3:38 am Reply

    baguss >..< penasaran banget😀

  2. Fanz Juli 20, 2013 pukul 5:40 am Reply

    Donghae dan jessica akan dijodohkan.
    Jessica mengetahuinya berbanding donghae tidak mengetahuinya.
    Apa donghae pernah suka pada jessica pada masa lalu?
    Penasaran banget.

  3. Jessicool Juli 20, 2013 pukul 6:10 am Reply

    Keren,.,
    sicany kenapa tuch? Dtnggu klnjtnny

  4. dea jung November 30, 2013 pukul 2:44 pm Reply

    wwaahh… keren, bahasa percakapannya juga keren… wah, salut buat authornya..!!!

  5. franseokyu Juni 15, 2014 pukul 12:13 am Reply

    bagus thor seru banget cerita yg author buat

    • koreanfanfictland Agustus 2, 2014 pukul 11:09 am Reply

      mian baru balas ditanggal ini..hehe. thanks banget udah mau Comment yahh[MyBlackTers]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: