(FF) My Caffeein – Part 4


 

MyCaffein

MyBlackTears

#4

MyCaffeinCov4

Review #3

 

Jessica membuka pintu kamar dan ingin segera beristirahat. Tapi sebelum itu, Jessica pergi mengambil air untuk membersihkah luka dikepalanya dan membasuh kakinya yang terkilir.

 

            “ kepalaku.. berdarah lagi ya?.. sepertinya luka yang kemarin diobati belum kering.. “ fikir Jessica.

            “ ahk.. kenapa kepalaku sakit begini.. apa karna luka tadi ya?. Tapi, rasanya pusing. Dan kenapa ruangan ini bergerak terus.. “ Jessica terjatuh dan terbaring dilantai.

 

            “ Jessica.. apa dia baik – baik saja?. Seharusnya aku membawanya kerumah sakit tadi.. apa sekarang dia baik – baik saja?.. “ Desah Donghae saat perjalan pulang dengan mobil yang dikendarai supirnya.

 

—————————————————————————————————————–

It’s Part #4. HAPPY READING^^

 

            Pada dini hari, ibu Jessica terbangun dari tidurnya dan pergi kedapur untuk sekedar mengambil segelas air minum. Ibu Jessica merasa masih belum melihat Jessica sampai saat itu dan berniat untuk menanyakannya pada salah seorang pelayan mereka.

            “ apa Jessica sudah pulang? “ tanya ibu Jung.

            “ sudah, nyonya. Nona Jessica sudah dikamarnya. “ jawabnya.

            “ benarkah? Baguslah. “ kata ibu Jung.

Mendengar jawaban pelayan itu, ibu Jessica berjalan pergi menuju kamar Jessica untuk melihatnya. Langkah perlahan melewati tangga. Sampai didepan pintu kamar Jessica, Ibu Jung mengetuk pintu kamar itu.

            “ Jessica.. “ panggilnya. Ia membuka pintu itu karna tak dikunci Jessica. Saat membuka pintu, ia melihat Jessica tergeletak dilantai. Ibu Jessicapun panik dan langsung mendatangi Jessica.

            “ Jessica, kau baik – baik saja? “ panik ibu Jung.

            “ Yeobo… “ ibu Jessica memanggil suaminya. Ayah Jessica itupun datang.

            “ ada apa? “ tanyanya.

            “ cepat telfon dokter Kim! Aku rasa sesuatu terjadi pada Jessica.. “ jawab ibu Jessica. Ayah Jessicapun segera menelfonnya.

 

            Beberapa saat kemudian, Jessica sudah berada diranjangnya. Dokter Kim sudah memeriksa keadaannya.

            “ aku lihat ada luka dikepalanya. Apa terjadi sesuatu padanya? “ tanya Dokter.

            “ luka? Kami tidak tau apa sesuatu sudah terjadi padanya. Semalam ia pulang larut malam. “ ucap ibu Jessica.

            “ apa luka nya itu parah? “ tanya ayah Jessica.

            “ tidak. Hanya luka kecil. Tapi jika ia tidak hati – hati dengan lukanya ini, ia bisa membuat luka ini semakin dalam dan bahkan kemungkinan menggores bagian dalam kepalanya. “ jawab Dokter Kim.

            “ biarkan ia tetap beristirahat dikamarnya selama beberapa hari. Saya khawatir jika ia tidak cukup istirahat dan melakukan aktivitas yang membuatnya berfikir keras, ia akan merasakan pusing untuk beberapa lama. Saya akan memberikannya obat ini. Tolong, diminum sampai habis. “ sambungnya lagi.

Seusai memeriksa keadaan Jessica, Dokter Kim mengucapkan salam untuk pergi kembali ke rumah sakitnya. Kedua orang tua Jessicapun bersiap – bersiap untuk pergi kerja. Pagi tiba, Jessica terbangun dan membuka matanya. Kapas terpasang dikepalanya, Selang infus sudah ditangannya, ada obat diatas lacinya. Hanya terdiam melihatnya, Jessica berfikir untuk keluar dari kamarnya dan melihat seisi rumah. Mencabut selang infus itu, Jessica berjalan.

            “ eomma wa appa eodiseo? (ibu dan ayah dimana?) “ tanya Jessica.

            “ nyonya dan tuan Jung baru saja ke keluar dengan mobil mereka, nona. “ jawab Pelayan Jessica.

            “ begitu ya.. kalau begitu, terima kasih. “ ucap Jessica. Pelayan itu kembali berkerja.

 

            “ melihat semua ini.. ini semua pasti karna mereka berdua. Sudah tau anak kalian terbaring, tapi masih juga sibuk dengan perkerjaan mereka. “ desah Jessica.

Karna tak mengetahui apapun, Jessica tetap berfikir untuk bersiap – siap pergi ke kampusnya. Dengan pakaian yang rapih dan membawa tasnya, Jessica berjalan menuruni tangga.

            “ maaf nona, tapi saya mendengar bahwa nona harus tetap dikamar nona. “ ucap salah seorang pelayan mendatanginya.

            “ tetap dikamar? Memangnya kenapa? “ tanya Jessica.

            “ Dokter memberitau agar nona tetap beristirahat untuk beberapa hari. Dan nona harus menghindari kegiatan yang membuat nona berfikir keras. “ jawabnya.

            “ bahkan dibanding keluargaku, mereka lebih memperhatikanku. Kedua orang tua itu sebenarnya kenapa?! “ fikir Jessica.

            “ kau mendengarnyakan? “ tanya Jessica.

            “ iya, nona. “

            “ bukan diberitau naui eomma wa appa? “ tanya Jessica lagi.

            “ bukan, nona. Maaf. “

            “ yasudah. Anggap saja kau tidak mendengar apa – apa. Mereka saja membiarkan aku pergi. Kenapa kau melarangku? “ kata Jessica.

            “ tuan dan nyonya Jung bukannya membiarkan nona pergi, tapi mereka tidak ada dirumah untuk menahan nona pergi dari rumah. “ jawabnya.

            “ apa bedanya?… sudah, aku mau pergi. Aku tidak suka dirumah terus menerus. Ayah dan ibu tidak akan memarahimu karna mereka tidak pernah memberitaumu untuk menjagaku. Tenang saja… “ ucap Jessica berjalan meninggalkan rumah.

 

            Berjalan menuju kampusnya, Jesica tiba – tiba bertemu dengan Hyosung yang juga sedang berjalan menuju kampus. Jessicapun mendatanginya.

            “ Hyosung-ah, bukannya jam kuliah mu hari ini mulai nanti siang? Kenapa pagi – pagi begini sudah berangkat? “ tanya Jessica.

            “ aku ingin datang lebih awal. Mungkin aku bisa belajar dulu diperpustakaan. “ jawab Hyosung.

            “ sebenarnya jam kuliah pertamaku hari ini juga masih satu jam lagi.. bagaimana kalau kita ke toko paman Lee dulu? “ tanya Jessica.

            “ heh! Kau itu sudah terlalu sering minum Kopi! Tidak bisakah kau menghentikannya?! “ ucap Hyosung.

            “ dua hari yang lalu aku tidak minum! Ayolah.. kita minum dulu. Ya? “ ajak Jessica. Hyosungpun merasa terpaksa.

Sesampainya di Toko itu, Jessica dan Hyosung melihat Donghae dan Himchan juga berada disana.

 

            “ Jessica-ah? Kau disini? “ tanya Himchan.

            “ Ye, Himchan-nim. Kalian sendiri.. kenapa bisa ada disini? “ kata Jessica.

            “ sekedar minum segelas Kopi.. “ jawab Donghae.

            “ bukankah seharusnya kau dirumah? “ tanya Himchan.

            “ apa? Maksudmu apa? “ Jessica tak mengerti.

            “ iya… Dokter Kim kerumahmu dini hari tadi, bukan? “ kata Himchan.

            “ Dokter Kim? “ tanya Hyosung.

            “ bagaimana kau bisa mengetahuinya?.. “ heran Jessica.

            “ aku sangat mengenal Dokter Kim. Beliau adalah dokter yang sering menangani sakitku saat aku kecil. Karna itu setelah dari rumahmu, dokter kim mengunjungi rumahku dan memberi salam pada keluargaku. Dia menceritakan bahwa ia baru saja mampir dari rumah yang  beralamat, alamat rumahmu. “ ucap Himchan.

            “ ah.. benarkah? “ kata Jessica.

            “ apa kau terluka? Atau sesuatu terjadi padamu? “ tanya Donghae khawatir.

            “ kenapa kau begitu khawatir? “ tanya Himchan.

            “ … “ semua terdiam.

            “ a.. ah.. tidak tidak. Aku hanya asal bicara. “ ucap Donghae sambil tertawa. Jessica menatapnya beberapa lama.

Akhirnya, Jessica dan Hyosung bergabung dan duduk bersama Donghae dan Himchan. Mereka minum Kopi bersama sembari mengobrolkan beberapa hal. Setelah menghabiskan minuman mereka masing – masing, mereka berempat pergi bersama menuju kampus.

 

            Setelah sampai dikampus, merekapun berpisah menuju kekelas mereka masing – masing. Seharusnya Donghae pergi bersama Himchan, tapi Donghae berkata agar Himchan pergi lebih dulu. Saat Hyosung dan Himchan sudah berjalan cukup jauh, Donghae berlari mendatangi Jessica dan menarik tangannya.

 

            “ Ya! Donghae-ah.. mau kemana?.. “ tanya Jessica. Rupanya Donghae membawa Jessica ke bangku taman dihalaman kampus mereka.

            “ Wae?! “ tanya Jessica.

            “ neoneun Gwenchana? “ tanya Donghae.

            “ mwo? .. Na?.. gwenchana. Jeongmal. “ jawab Jessica.

            “ … “ Donghae menghela nafas.

            “ ya! Mwoaneun geoya?!.. (apa yang kau lakukan?!) “ teriak Jessica.

            “ ah.. wae! Kenapa kau malah meneriaki ku begitu!.. “ kata Donghae.

            “ kau itu yang kenapa?! Tiba – tiba menarikku, dan menanyaiku hal aneh. Kau ini kenapa!! “ ucap Jessica.

            “ kemarin aku itu terluka!! “ bentak Donghae.

            “ … “ Jessica terdiam.

            “ dan aku tak membawamu kerumah sakit. Padahal aku tau kau terluka. Aku itu khawatir! “ ucap Donghae.

            “ khawatir?.. kenapa kau harus mengkhawatirkanku? “ tanya Jessica.

            “ karna aku yang membawamu pergi! Dasar bodoh! “ jawab Donghae meledek.

            “ bodoh?!.. “ Jessica kesal.

            “ ya sudahlah.. aku pergi saja! “ ucap Donghae yang langsung meninggalkan Jessica.

            “ kau yang bodoh. Kenapa mengkhawatirkan yeoja sepertiku. “ desah Jessica.

 

Jessica juga berjalan pergi menuju kelasnya untuk memulai jam pertamanya. Rasanya Jessica sulit menerima pelajaran yang diajarkan saat itu. Jessica terlihat sering melamun. Entah apa yang sedang dipikirkannya.

 

            “ Jessica Jung, apa yang kau lamunkan! “ ucap seonsaeng-nim memarahinya.

            “ ah.. Juseohamnida, Seonsaeng-nim.(mohon maaf) “ ucap Jessica.

Seusai pelajaran itu, Jessica merapihkan bukunya dan keluar dari kelas itu. Saat Jessica berjalan perlahan dengan beberapa buku digenggamnya ia melihat Donghae sedang mengobrol dengan seorang yeoja yang tak pernah Jessica lihat sebelumnya. Jessica terdiam melihatnya.

 

            “ Donghae baru saja mengenal yeoja itu. “ ucap Himchan yang tiba – tiba berdiri disampingnya.

            “ mwo? “ tanya Jessica.

            “ yeoja yang kau lihat itu adalah calon yang dipilihkan orang tua Donghae sebagai pasangan untuknya. Yeoja itu baru saja datang dari Tokyo. Dia orang korea, tapi kuliah semester 1 di tokyo. “ jawab Himchan.

            “ tapi, bukankah ia sudah dijodohkan oleh yeoja yang lain.. “ kata Jessica.

            “ … “

            “ dari mana kau tau? Sepertinya tidak mungkin Donghae menceritakan semua itu padamu. “ ucap Himchan.

            “ maaf, tapi dia memang menceritakannya padaku. “ kata Jessica.

            “ benarkah?.. itu artinya kau sudah dianggap orang yang penting baginya. “ kata Himchan.

            “ ah? Apa maksudnya.. “ Jessica bingung. Himchan justru tertawa kecil.

            “ kau tau, bukan?.. ibumu, Jung ahjumma, ibuku, Kim-ssi, dan ibu Donghae, Lee ahjumma.. keluarga kita sering bertemu satu sama lain. Keluarga kita, menganggap perjodohan itu perlu.. demi membuat silsilah keluarga yang sempurna. “ ucap Himchan.

            “ dari mana kau tentang keluargaku.. akukan sudah pindah ke busan. Ternyata kau masih bisa mengenali keluargaku? “ tanya Jessica.

            “ kau itu adik kecil yang sering menangis dulu. Meskipun kau pindah ke busan, ayahmu masih sering berkumpul dengan keluargaku maupun keluarga Donghae. “ jawab Himchan.

            “ makanya aku minta keluargaku untuk pindah kebusan. Aku terlalu lelah berkumpul dengan keluarga elit itu. “ kata Jessica.

            “ kau ingat saudaramu… Rin A noona. Kecelakaannya yang tragis itu.. tiba-tiba saja saat itu kau jadi tak menangis. Padahal kami tau kaulah yang paling mudah menangis. Kau tau, sampai saat itupun Donghae kecil sering memperhatikanmu. “ ucap Himchan. Cukup lama mengobrol. saat dilihat, rupanya Donghae dan yeoja itu sudah tak ada.

            “ sedang membicarakan apa? “ Donghae muncul tiba – tiba. Jessica terkejut dan menjatuhkan buku – bukunya.

            “ isshh! Sudah kubilang. Kau ini bodoh! Akukan Namja tampan, tapi kau terkejut seperti melihat hantu.. dasar bodoh! “ ledek Donghae.

            “ terus saja.. kau mengatakan aku bodoh!… “ Jessica kesal sambil merapihkan buku – bukunya.

            “ Himchan-ah, kita pergi.. ayo!“ ajak Donghae.

            “ Jessica-ah, kami duluan.. “ salam Himchan. Jessica hanya menganggukkan kepalanya.

 

            “ jadi, saat ia bilang ia memperhatikan Sooyeon kecil… itu memang benar yah?.. “ desah Jessica.

            “ Jessica-ah, sedang apa kau disitu…? “ tanya Hyosung menghampirinya.

            “ ah.. Hyosung-ah, kau disini… “ ucap Jessica. Mereka berdua berjalan bersama.

            “ kenapa Kim Himchan mendatangimu tadi?.. “ tanya Hyosung.

            “ tentu saja mengobrol… kami sudahkan sudah kenal sejak kecil. Hanya saja, kami baru bertemu lagi sekitar 3 bulan yang lalu. Setelah aku pulang dari busan. “ jawab Jessica.

            “ … “ Hyosung malah menghela nafas dan Jessica memperhatikannya.

            “ cangkaman! Cangkaman! (tunggu)… kau tertarik pada Himchan-nim ya? “ kata Jessica menghentikan langkah.

            “ m-mwoya? “ Hyosung kaget.

            “ aegoo.. ternyata kau menyukainya ya..  tidak ku sangka.. ckck “ kata Jessica.

            “ me-memangnya kapan aku bilang aku tertarik dengannya?.. “ ucap Hyosung.

            “ jelas – jelas sudah ketahuan, tapi masih tidak mau mengaku. Dasar! “ ledek Jessica.

            “ tenang saja.. meskipun kami dekat dari saat kami kecil, kami sudah seperti saudara. Termasuk juga dengan Lee Donghae. Sejak kecil keluarga kami sering bersama dengan keluarga yang lainnya. “ sambung Jessica.

            “ benarkah? Lee Donghae juga?… “ tanya Hyosung.

            “ ehem.. “ Jessica menganggukkan kepala.

           

Mereka berdua berjalan bersama selagi masih ada waktu sebelum jam kedua dimulai. Sekedar mengobrol bersama dan duduk di kantin kampus. Setelah melihat jam masing – masing, rupanya jam kedua Jessica akan segera dimulai.

            “ Hyosung-ah, 10 menit lagi jam kuliah keduaku akan segera dimulai. Aku harus segera mencari kelas. “ ucap Jessica.

            “ begitu ya.. tapi jam kuliah keduaku masih 25 menit lagi. Kalau begitu ayo kita jalan.. “ kata Hyosung. Merekapun pergi. Saat mereka berpisah jalan karna Jessica sedang mencari kelas, Donghae mendatangi Hyosung.

            “ Hyosung-ah.. “ panggil Donghae.

            “ wae? Aku ini temannya Jessica. Bukan Jessica. “ kata Hyosung.

            “ aku tau. Tadi akukan memanggil namamu.. “ kata Donghae.

            “ aku hanya ingin memberitaumu tadi Himchan mencari mu.. “ sambung Donghae berbicara.

            “ mencariku? “ tanya Hyosung.

            “ Ne. Sssttt kau tau tidak, dimana rumah Jessica?.. “ ucap Donghae.

            “ tentu saja. Tapi, aku rasa dia akan marah kalau memberitaukannya ke sembarangan orang. “ kata Hyosung.

            “ memangnya dia segampang itu marah? “ tanya Donghae.

            “ ne. Bukankah kau yang paling mengetahuinya? “ ucap Hyosung.

            “ mengetahuinya? Apa maksudmu? “ tanya Donghae.

            “ iya… kaukan sudah mengenalnya sejak keci, bukan? “ tanya Hyosung.

            “ sejak keci?… aku tidak mengerti. “ Donghae kebingungan.

            “ kau, Kim Himchan, dan Jessica sudah saling kenal sejak kecil. Bahkan Jessica bilang kalian sudah seperti saudara.. “ ucap Hyosung.

            “ Mwo?! “ Donghae terkejut. Tiba- tiba Donghae berlari meninggalkan Hyosung.  

Donghae Bergegas pergi entah pergi kemana.

            “ Kim Himchan.. kau pasti mengetahui semuanya.. “ desah Donghae dalam hati. Donghae berlari menuju bangku taman. Rupanya Himchan sedang duduk disana dengan buku yang dibacanya. Donghae menghampiri Himchan.

            “ Kim Himchan! “ panggil Donghae. Himchan menoleh.

            “ wae? Tidak biasanya kau memanggilku begitu.. ada apa? “ tanya Himchan.

            “ aku tanya padamu, siapa Jung Jessica… ? “ ucap Donghae.

            “ Jessica?.. tentu saja temanku.. dan orang yang sering bersamamu juga bukan.. “ kata Himchan.

            “ dan aku tanya lagi padamu, siapa satu yeoja yang sering bersama kita saat kita masih kecil dulu… ? “ kata Donghae lagi.

            “ apa? Kenapa tiba – tiba kau menanyakan hal itu? “ tanya Himchan.

            “ sudah.. jawab saja pertanyaanku siapa yeoja itu?.. “ kata Donghae.

            “ jadi benar ya? Kau sudah melupakan yeoja kecil itu.. “ ucap Himchan.

            “ apa?… “

 

Flashback~ 13 tahun yang lalu…

 

Terdengar suara tangis seorang anak kecil.

            “ hahah.. lagi lagi kau menangis.. “ ledek Donghae dengan tertawa keras.

            “ kenapa kau menangis?.. Donghaekan hanya muncul dihadapanmu.. “ kata Himchan.

            “ … “ yeoja kecil itu masih menangis.

            “ dasar tukang nangis!.. weee… “ Ledek Donghae lagi. Yeoja kecil itu berdiri dan menghampiri Donghae.

            “ apa? Kau mau apa? “ tanya Donghae. Yeoja itu mendorong Donghae hingga ia terjatuh dan terduduk ditanah. Donghaepun menangis. Namun yeoja kecil itu juga tak berhenti menangis. Ia justru menangis bersama Donghae.

            “ kalian ini bagaimana sih? Malah nangis berdua – duaan.. “ ucap Himchan.

 

Sore hari dikeesokan harinya. Donghae berlari menuju taman, namun ia hanya bertemu dengan Himchan.

            “ dimana? Dia ada dimana?.. “ tanya Donghae celingak celinguk mencari yeoja kecil itu.

            “ kau tidak tau ya? Soo yeon tadi pagi pergi dengan keluarganya.. “ kata Himchan mendatangi Donghae.

            “ Soo yeon.. pergi? “

 

End of Flashback~

 

            “ Yeoja kecil itu Soo Yeon.. ? “ tanya Donghae.

            “ Ne. Jung Soo Yeon… karna dia sangat mudah emosi, makanya dia terlalu sering menangis. “ jawab Himchan.

            “ setelah dia lama pergi.. sepertinya kau sudah tak mengingat namanya karna umurmu yang masih muda.. “ sambung Himchan berbicara lagi.

           

             Melanjutkan jam kuliah berikutnya tanpa semangat. Donghae terlalu banyak berfikir hati itu. Setelah jam kuliah terakhir usai, Donghae pergi dengan mobilnya. Saat ia keluar gerbang kampus, ia melihat Jessica pulang menuju rumahnya dengan mobil bersama Himchan. Tanpa memikirkan apapun, Donghae langsung mengikutinya.

 

            “ ibu, bolehkah aku minta alamati rumah Jung soo yeon? Ibu sempat kerumahnya kan?.. “ tanya Donghae dalam telfon.

            “ ada apa? Kau bilang kau tidak mau dengannya.. makan dari itu ibu meminta mu untuk berkenalan dengan putri keluarga im. “ ucap ibu Donghae.

            “ sudah.. kirimkan aku alamatnya.. ppalli!..(cepat!) “ kata Donghae dan langsung menutup telfon.

Sampai di jalan yang pernah Jessica tunjukkan waktu Donghae membawanya pulang. Donghae berhenti disana agar tak terlihat oleh Himchan dan juga Jessica.

            “ itu rumahnya?.. “ desah Donghae saat melihat Jessica memasuki rumah besar yang berada dijalan itu. Setelah Jessica memasuki rumah itu, dan Himchan sudah pergi cukup jauh, Donghae berhenti didepan rumah itu.

            “ alamatnya… memang disini.. jadi Jung Jessica itu memang soo yeon. “ desah Donghae dan langsung pergi.

            “ selama ini dia mengetahuinya tapi dia tak pernah berbicara apapun tentang hal ini. “ ucap Donghae sambil memukul stir mobilnya.

 

To Be Continued~

 

Gimana? Gimana? Gimana? Gimana pendapat kalian tentang MyCaffeein part#4 ? kasih tau Author pendapat kalian yah~ ayo Komentar. Meskipun setiap Komentar tidak Author beri tanggapan, tapi Author selalu baca komentar kalian^^ + possitive thinking~ heheh. Mian bila ada atau banyak Typo. Tunggu kelanjutannya di MyCaffeein part#5 ya:D. [MyBlackTears]

 

 

 

 

 

Tagged: , , , , , , ,

4 thoughts on “(FF) My Caffeein – Part 4

  1. Fanz Juli 26, 2013 pukul 7:11 am Reply

    Daebak!!!
    Akhirnya haeppa mengetahui siapa jessica sebenarnya.
    Ternyata mereka bersahabat dari kecil lagi.
    Donghae sudah menolak perjodohannya.
    Penasaran banget.
    Lanjutkan ya.

  2. Jessicool Juli 27, 2013 pukul 3:04 am Reply

    Ooh.. Jd haesica tmn msa kecil toch…. Dlnjt donk penasaran nieh?

  3. dea jung November 30, 2013 pukul 2:56 pm Reply

    wahh… keypo bih.. lanjut..!!

  4. shafaem Maret 1, 2014 pukul 7:40 am Reply

    ahhh…… jadi tambah seru!😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: