(FF) My Caffein – Part 6


MyCaffein

MyBlackTears

#6

MyCaffeinCov7

Review #5

 

“ Donghae, bisakah kau kau selalu menemani Yoona. Ayah mengharapkan peningkatan perusahaan kita. “ ucap mr.Lee .

            “ aku harus lebih peduli dengan mata kuliahku.. mana bisa aku selalu bersamanya. “ jawab Donghae.

            “ paling tidak.. kau temani dia saat kau senggang. “ kata mr. Lee.

            “ Donghae-ah.. “ desah ibu Donghae(or ms. Lee).

            “ apa lagi, bu? “ tanya Donghae.

            “ ayah dan juga ibu berfikir tentang tunangan mu dan Yoona. Bagaimana menurutmu? Hem? “ tanya ms. Lee .

            “ Apa?!.. ibu fikir aku mau?! “ marah Donghae.

            “ Donghae.. “ Desah ms. Lee.

            “ eomma, niga Shiroyo! Aku tidak akan mau! “ bentak Donghae. Ia pun pergi meninggalkan meja makan.

 

—————————————————————————————————————–

It’s Part #6. HAPPY READING^^

 

            Donghae melangkah pergi keluar rumahnya. Ibu Dan ayah Donghae tak sedikitpun berniat untuk menahannya pergi. Donghaepun sudah menyadari bahwa kedua orang tuanya selalu membiarkan apa yang mau ia lakukan. Kecuali,… berkaitan dengan masa depannya dan perusahaan keluarganya.

 

            “ tunangan apa?! Dasar orang – orang tua itu! “ Dengus Donghae.

 

Donghae berjalan cukup jauh dari rumahnya. Berjalan sambil terus menerus mendengus.  Tiba – tiba dilihatnya Jessica disebrang jalan yang juga terlihat muram. Donghae terdiam. Jessica tetap berjalan tanpa menyadari adanya Donghae.

 

            “ ah! Mau apa juga kalau aku bertemu dia? Aku rasa dari awal memang dia berniat untuk menilaiku tanpa ku ketahui. Bahkan setelah kami mulai dekat, dia masih juga merasa ia tidak perlu memberi tau ku, kalau dia itu Jung Soo Yeon.. “ Fikir Donghae dalam hati. Donghaepun melanjutkan perjalannya.

 

Jessica POV.

 

            Aku benar – benar tak bersemangat. Penuh rasa bersalah, aku memikirkan semuanya. Aku tau aku memang salah karna tak memberi taunya. Aku tau mau menerima perjodohan dari siapapun. Jika aku menyukai Donghae dan begitu juga dengan dirinya, kami akan menjalankannya tanpa campur tangan orang tua kami. Dari kecil aku memang sudah lelah dikelilingi keluarga – keluarga dengan harta mereka ini.

 

            “ kau sudah pulang? “ tanya ibu.

            “ iya, bu.. “ jawabku memasuki pintu rumah.

            “ loh, ibu sudah pulang? Apa ayah juga sudah pulang? “ tanyaku.

            “ ayahmu menginap di hotel bandara untuk hari ini. Karna besok pagi – pagi sekali ia harus pergi Hongkong untuk proyek perusahaan berikutnya. “ jawab ibu. Sejujurnya, aku langsung berfikir jelek tentang orang itu. Sepertinya ayah memang sangat sulit berada dirumah meski hanya 2 hari penuh saja. Aku rasa aku tak perlu menjawab apapun. Aku langsung melangkah kedapur untuk meletakkan beberapa cemilan yang ku beli. Tapi setelah membuka sekaleng Coffee, aku langsung berfikir untuk menanyakan sesuatu pada ibuku. Akupun mendekati ibu.

            “ eomma, boleh aku bertanya? “

            “ … “ ibu mengangguk.

            “ ibu tidak berniat untuk menjodohkanku lagikan? “

            “ ibu akan mempersiapkan namja yang lebih baik untukmu.. “

            “ apa maksud ibu? Aku tidak takut aku akan ditolak oleh namja itu, seperti waktu lalu. Sama sekali tak mau bertemu denganku. “

            “ kau ini! Namja itu hanya tidak tau kau seperti apa. Nyonya Lee sangat menyayangkan kegagalan perjodohanmu dengan Lee Donghae. Kabarnya Donghae sudah dijodohkan yeoja lain. “

            “ aku tau, bu. “

            “ kau mengetahuinya? ”

            “ iya. Ahk!! Kenapa jadi bicara tentang namja itu! Eomma, namja yang selanjutnya siapa? “

            “ kau ini mau tau saja. Next weekend, namja itu akan kemari. “

            “ kemari? “

            “ iya. Dia akan datang kesini sendiri tanpa keluarganya. Karna kedua orang tuanya sedang pergi keluar negeri. “

            “ sendiri?! Berani sekali namja ini.. “

            “ sudah ah! Ibu harus keruang kerja untuk menelfon beberapa Client. “ ucap ibu mengakhiri pembicaraan.

 

            Entah kenapa, aku sangat penasaran dengan namja ini. Kira – kira siapa ya? Yang pasti, dia tidak akan bisa berbincang padaku dengan mudah..

 

End of POV.

 

 

            “ Hyosung-ah, kau disana? Apa menurutmu kita bisa melakukan rencana pertama kita? “ Himchan mengirim pesan pada Hyosung.

            “ tentu saja.. “ Hyosung membalas pesan itu.

 

            “ Donghae-ah, apa Yoona – nim mengajakmu keluar besok? “ tanya Himchan dalam telfon.

            “ Yoona? Sampai detik ini…. tidak. “ jawab Donghae.

            “ kalau begitu, besok kita kerjakan tugas mingguan di perpustakaan kota ya. “ kata Himchan.

            “ besok? Terserah kau sajalah.. “ jawab Donghae.

 

            “ Kau pulang juga.. “ ucap ayah Donghae.

            “  … “ Donghae tak menanggapinya. Ia langsung pergi menuju kamarnya. Sesampainya Dikamar, Donghae berdiam diri sambil berfikir sejenak. Saat membalikkan badannya, ia melihat sebuah kotak cicin diatas mejanya.

            “ … “ Donghae terdiam dan hanya menatapnya.

“ Tok! Tok! Tok! “ ibu Donghae masuk kedalam kamar.

            “ itu cincin yang sudah ibu pilihkan untuk pertunanganmu dengan Yoona nanti. Bagaimana menurutmu? “ ucap ibu.

            “ apa ibu bilang? Cincin apa?! Aku belum bilang aku menyetujuinyakan?! “ bentak Donghae.

            “ ini baru tunangan Donghae.. bisakah kau menuruti ayahmu.. “ Desah ibu Donghae. Donghaepun terdiam.

 

            Dikeesokkan harinya, Donghae bangun terlalu siang. Saat ia melihat jam, dilihatnya sudah pukul 10 pagi. Sementara ia harus pergi jam 11.

            “ aku terlalu mengantuk.. semalam tak bisa tidur dengan nyaman.. menyebalkan! “ desah Donghae. Iapun melanjutkan tidurnya.

Kini sudah pukul 11 pagi. Donghae tak juga bangun. Iapun terbangun karna bunya handphonenya yang terus berdering. Donghae mengangkat telfon dengan terpaksa.

 

            “ ne, yeoboseyo.. “ ucap Donghae.

            “ kau masih diranjangmu?.. “ tanya Himchan.

            “ Himchan.. kau memang yang paling mengenalku.. “ desah Donghae.

            “ cepat mandi dan segeralah berangkat! “ bentak Himchan. Sepertinya Donghae lansung terbangun dengan bentakkan Himchan itu. Donghae segera bersiap – siap mandi dan berangkat.

 

            Donghae berjalan dengan terburu – buru. Ia pergi dengan kendaraan umur. Ia merasa panik dengan bentakkan Himchan tadi. Sesampainya perpustakaan kota, ia segera masuk dan mencari Himchan. Karna tak juga menemukannya, iapun menghubungi Himchan.

 

            “ ya! Kim Himchan! Kau ini dimana? “ tanya Donghae dalam telfon sambil tetap mencari Himchan.

 

            “ aku di rak buku nomor 67. Cepatlah kau kemari, Jessica.. “ ucap Hyosung dalam telfon menghubungi Jessica.

            “ iya. Tapi rak buku itu ada dimana? Nomornya saja sampai 67. Sebenarnya disini ada berapa rak buku sih! “ protes Jessica.

Saat sedang mencari blok rak buku bernomor 67, Jessica akhirnya tiba di rak buku itu. Begitupun dengan Donghae yang juga sedang berada disana.

“ Kim Himchan! Aku sudah disini! Kau itu dimana?… “ kata Donghae dalam telfon.

 

“ Lee Donghae?.. “ panggil Jessica. Donghaepun menoleh.

“ Kim Himchan?.. “ ucap Donghae saat menoleh.

“ eo? Jessica?… ku kira Himchan. Kenapa kau.. “ desah Donghae.

“ kau mencari Hyosung. Tapi dia sangat sulit kutemui.. apa kau sedang mencari Himchan-nim? “ ucap Jessica.

“ ne.. sebentar, aku dapat pesan dari Himchan. “ kata Donghae.

“ aku bertemu dengan Hyosung diperpustakaan, aku pergi sebentar dengannya. Kau kerjakan dulu tugas itu sendiri ya.. aku akan segera kesana. “ Donghae membacakan pesan yang dikirim Himchan.

“ Hyosung-ah.. “ Desah Jessica.

“ kau harusnya disini bersama Hyosung ya? “ tanya Donghae berbasa – basi.

“ Geureochi(benar). Dia memintaku untuk menemaninya mencari buku. “ jawab Jessica.

“ … “ keduanya kehabisan kata – kata. Mereka seperti pertama kali bertemu.

“ oh iya, apa yang kau lakukan disini? “ tanya Jessica.

“ Himchan bilang kami akan mengerjakan tugas mingguan. “ kata Donghae.

“ tugas? Tapi…  Kenapa kau tidak membawa buku.. atau.. Laptop untuk mengerjakan tugas? “ ucap Jessica. Donghae terdiam.

“ eh? Kau benar. Aku kelupaan untuk membawa semua itu.. “ jawab Donghae dengan linglung. Jessica tertawa kecil.

“ ke-kenapa? “ tanya Donghae.

“ kau ini aneh sekali. Mau mengerjakan tugas dengan tangan kosong.. “ kata Jessica sambil tertawa. Melihat Jessica tertawapun Donghae ikut tertawa.

            “ … “ Donghae hanya diam. Jessica tak tau harus berbuat apa. Iapun pergi mencari buku.

            “ apa yang kau lakukan? “ tanya Donghae.

            “ mencari buku. Kata mu tadi, kau kemari untuk mengerjakan tugas.. kalau begitu kerjakanlah! Aku akan membantumu. “ ucap Jessica sambil memilah – milah buku.

            “ tapi aku tidak membawa buku. Mana mungkin aku hafal semua soal – soalnya.. “ kata Donghae.

            “ lebih baik kau menanyakannya pada Himchan. Minta ia untuk mengirimkan beberapa soal itu lewat pesan. “ jawab Jessica.

            “ kau benar.. “ Donghae mengambil Handphonenya dan menghubungi Himchan.

            “ dia bilang, dia akan segera mengirimkannya… “ kata Donghae. Mereka berduapun melakukannya bersama. Seperti lupa akan masalah mereka, mereka berdua saling berbicara dengan nyaman satu sama lain.

 

            “ aku tak begitu mengerti soal yang ini,, biar aku mencari buku yang bisa membantu ku mencari jawabannya. “ kata Jessica. Donghae hanya mengangguk dan masih sibuk mencari jawaban. Jessica mencari buku yang paling tepat untuk soal – soal itu.

            “ ehm.. “ Jessica masih mencari.

            “ ah, itu dia. Tapi, tinggi sekali.. bagaimana aku bisa mengambilnya. “ Jessica berusaha mencapai buku di penyimpanan paling atas. Jessicapun berfikir untuk memanggil Donghae untuk membantunya.

            “ Donghae-ah, bisa kau tolong aku… “ ucap Jessica. Donghaepun membantunya.

            “ kenapa harus yang setinggi ini sih?.. “ Desah Donghae yang berusaha mencapai buku itu.

            “ ih! Buku itu yang paling lengkap. Seingatku dalam buku itu ada jawaban untuk pertanyaan yang terlewat tadi.. “ kata Jessica.

            “ kau sudah pernah membacanya? “ tanya Donghae.

            “ sudah. Aku sangat ingat dengan judul buku itu. “ jawab Jessica.

            “ kalau sudah pernah membacanya, kenapa kau tidak bisa menjawab pertanyaan itu! Aku juga sulit untuk mencapainya.. “ desah Donghae.

            “ aku tidak bisa mengingat semua isi buku itu. Lagi pula, aku inikan mahasiswi Psikolog. Dan bukannya Mahasiswi kedokteran! Untuk apa aku menghafalnya! “ dengus Jessica.

            “ sedikit lagi.. sepertinya aku bisa mencapainya. . “ kata Donghae.

            “ cepatlah! “ ujar Jessica.

            Saat Donghae hampir mencapai buku itu, kakinya justru tergelincir dan iapun menjatuhkah rak – rak buku beserta buku – buku itu.

            “ Donghae-ah!!!! “ teriak Jessica saat Donghae terjatuh.

 

 

            “ kalian ini bagaimana! Sekarang perpustakaan ini jadi berantakan! “ bentak penjaga perpustakaan itu.

            “ paling tidak 5 hari, perpustakaan ini harus ditutup untuk merapihkan semuanya! “ sambungnya. Jessica dan Donghae hanya terdiam dimarahi orang itu. Mereka pun merasa bersalah.

            “ Dengar baik – baik!, selama 5 hari kedepan kalian harus kemari. 5 hari berturut – turut. Kalian juga harus membantu kami merapikan semua ini. “ bentaknya.

            “ apa? Mana bisa begitu.. “ protes Donghae.

            “ sudah salah masih juga berani seperti itu! “ kesal penjaga itu.

            “ Donghae-ah, lebih baik kita menerimanya atau kita akan repot nanti.. “ desah Jessica berbisik.

            “  inikan juga salahmu memintaku melakukannya! “ Donghae dan Jessica saling berbicara berbisik.

            “ itukan juga untuk tugasmu! “ kata Jessica.

            “ Diam! “ bentak penjaga itu.

Donghae dan Jessica merasa tak lagi yang bisa mereka lakukan. Terpaksa mereka menuruti kemauan penjaga itu untuk merapihkan buku – buku itu hari ini. Tapi untuk 5 hari kedepan… mereka belum benar – benar mengiyakannya.

           

            “ Yeoboseyo, Himchan-nim.. “ penjaga Perpustakaan itu menghubungi Himchan.

            “ Ne, Yeoboseyo.. “ balas Himchan.

            “ maaf Himchan-nim, sekarang perpustakaan sangat berantakan. Dua orang mahasiswa menjatuhkan rak – rak buku.. “ ucap penjaga itu.

            “ mwo? Bagaimana bisa?.. apa yang mereka lakukan?! “ Himchan sedikit emosi.

            “ Himchan-ah, ada apa? “ tanya Hyosung yang berada disamping Himchan.

            “ mereka berusaha untuk menggapai satu buku di rak paling atas. “ ucap penjaga itu.

            “ kenapa bukan kau yang mengambilnya dengan tangga perpustakaan? Apa kau tidak berjaga? “ tanya Himchan.

            “ saya sedang merapihkan beberapa stock buku yang baru datang. “ jawabnya.

            “ kalau begitu, biar aku yang bicara pada kedua mahasiswa itu.. bisa kau mintakan nomor mereka dan setelah itu berikan padaku. “ ucap Himchan.

            “ baik. “ penjaga itu pun menutup telfon dan menghampiri Donghae juga Jessica untuk meminta nomor telfon mereka. Setelah itu, ia memberikan nomor itu pada Himchan lewat pesan singkat.

            “ seseorang membuat perpustakaan berantakan. Terpaksa perpustakaan harus ditutup beberapa hari. “ ucap Himchan menjelaskan pada Hyosung.

            “ benarkah? Orang itu terlalu ceroboh. “ kata Hyosung. Sebuah pesan singkat sampai pada handphone Himchan. Ia pun membukanya. Awalnya Himchan berniat untuk langsung menghubunginya.

            “ loh? “ Himchan bingung.

            “ wae? “ tanya Hyosung.

            “ bukankah ini nomor handphone Donghae dan juga Jessica? “ kata Himchan menunjukkan pesan itu pada Hyosung. Hyosungpun mencocokkan nomor itu dengan nomor Jessica yang ada di contack Handphone nya.

            “ benar, ini nomor Jessica. “ ucap Hyosung.

            “ itu pun memang nomor Donghae. Aku sangat hafal dengan semua digit nomor HP nya.. “ kata Himchan.

 

            “ ada apa Himchan-nim? “ tanya penjaga perpustakaan itu yang tiba – tiba dihubungi oleh Himchan.

            “ tolong dengar baik – baik. Biarkan kedua mahasiswa itu yang merapihkan perpustakaan selama 5 hari. Jangan sampai mereka bilang tidak mau. Paksa saja mereka. “ ucap Himchan.

            “ … “

            “ aku mengenal kedua orang itu. Mereka berdua adalah sahabatku. Mungkin kau tak mengenalnya karna Donghae memang jarang pergi keperpustakaan dan Jessicapun baru saja pindah. Oh iya, kau dan staff yang lain juga harus membantu mereka ya! Jangan sampai mereka terlalu lelah. Katakan pada mereka bahwa yang mengurusi masalah ini bukan aku. Oke? “ Perintah Himchan.

            “ oh..  baiklah. “ jawab penjaga itu.

 

            Donghae dan Jessica terlihat mengumpulkan buku – buku yang terjatuh dan memindainya sesuai judul buku – buku itu. Penjaga itu datang menghampiri mereka.

 

            “ heh! Kenapa kalian kembali lagi?! Kaget ya? Himchan pasti membebaskan kami dari perintahmu untuk membereskan buku – buku yang membosankan ini! Benarkan? Kami berdua ini sahabatnya! “ Pede Donghae.

            “ aku memang heran ternyata kalian mengenal Himchan-nim. Tapi maaf, kami tidak menghubungi Himchan-nim untuk masalah ini. Kami menghubungi divisi bagian bangunan. Himchan-nim lepas tangan karna beliau tidak punya wewenang untuk menanganinya! “ ucap penjaga itu.

            “ MWO?!! “ kaget Donghae dan Jessica.

 

 

            “ Himchan-ah, kenapa kau menyuruh Donghae dan Jessica melakukan hal itu? Kan kasian mereka… “ ucap Hyosung disamping Himchan.

            “ biarkan saja. Justru dengan begitu, mereka akan bertemu selalu bertemu,bukan? Meskipun bertemu untuk merapihkan buku – buku itu. Rencana kita dari awalkan memang untuk membuat mereka melupakan masalah mereka.. “ ucap Himchan.

            “ benar juga sih~ “ kata Hyosung.

 

 

            “ kau pasti salah! Seharusnya kau menghubungi Himchan! Kami ini sahabatnya! Sahabatnya dari kecil! Kau akan dipecat kalau Himchan tau! “ marah Donghae.

            “ Donghae-ah… bagaimana ini?!! Kita harus menghubungi Kim Himchan! “ ucap Jessica.

            “ maaf, tapi saya sudah menghubungi beliau dan beliau mengatakan beliau tidak akan ikut campur. Kalian harus merapihkan semuanya hingga rapih. Kalian tidak bisa menolak! “ kata penjaga itu. Setelah selesai berbicara, penjaga itu pergi meninggalkan mereka berdua.

            “ ah! Aku benci sekali dengan penjaga itu! “ dengus Donghae.

            “ lalu kita bisa apa? “ tanya Jessica.

            “ minta orang tuamu untuk membantu kita.. “ kata Donghae.

            “ apa?! Hanya ayahku yang wewenang. Orang itu mana peduli padaku. Sekarang ia terlalu sibuk. Aku tidak mau melakukannya! Kenapa tidak kau saja? “ protes Jessica.

            “ aku? Meminta pada orang – orang itu?! Aku tidak akan mau melakukannya! “ ucap Donghae.

            “ yah… kalau begini, kita akan benar – benar melakukan apa yang penjaga itu suruh. “ pasrah Jessica.

            “ sebentar, biar aku hubungi Himchan. “ Donghae mengambil handphone dan menghubungi Himchan.

            “ … “

            “ ige mwo ya?! “ teriak Donghae.

            “ kenapa lagi? “ tanya Jessica.

            “ dia tidak mau mengangkat telfonnya! Apa – apaan ini?! Tadi diaa bilang dia hanya akan pergi sebentar. Tapi dia ini sudah pergi 3 jam! “ Donghae kesal.

            “ kau benar. Hyosung-ah juga nggak mengangkat telfonya.. “ ucap Jessica.

            “ hah… “ Donghae dan Jessica menghela nafas.

 

***

 

            Hingga sore hari, Donghae dan Jessica masih berada diperpustakaan untuk merapihkan buku – buku itu. Sementara Himchan dan Hyosung masih bersama dan mereka memang sengaja untuk tak mengangkat telfon dari Donghae dan juga Jessica.

 

            “ apa lagi??! “ Donghae emosi saat melihat penjaga itu menghampiri mereka lagi.

            “ kalian sudah boleh pulang.. ini sudah pukul empat sore. “ ucap penjaga itu.

            “ apa? Kami sudah boleh pulang? “ tanya Jessica.

            “ iya. Tapi kalian harus kembali lagi kemari. Mohon tanggung jawab kalian.. “ jawab penjaga itu dan pergi. Wajah Donghae dan Jessica terlihat sangat gembira.

 

            “ Jessica-ah, apa kau tidak merasa lapar? “ tanya Donghae pada Jessica.

            “ lapar? Dari tadi aku memang merasa lapar. “ jawab Jessica.

            “ kalau begitu kita pergi makan dulu bagaimana? “ ajak Donghae.

            “ ayo.. “ ucap Jessica.

Mereka berdua pergi bersama dengan berjalan kaki untuk mencari makan. Akhirnya mereka memasuki sebuah mini market. Donghae dan Jessica menyedu dua cup ramyun dan makan bersama – sama di luar mini market itu.

            “ hemm… wangi sekali. Aku sudah tidak sabar memakannya.. “ ucap Jessica yang masih menunggu ramyun nya cukup matang.

            “ sepertinya.. aku jarang sekali makan ramyun instan seperti ini. “ ujar Donghae.

            “ ne, kita biasa makan ramyun restoran – restoran mahal.. sekali – sekali makan ramyun instan juga enak. “ kata Jessica.

            “ … “ Donghae dan Jessica membuka sumpit dan mulai makan ramyun itu.

            “ Donghae-ah, kita makan tapi kita tak punya minuman.. sebaiknya aku mengambil minuman untuk kita berdua. Dua latte coffee, bukan?..  “ ucap Jessica. Donghae diam dan mengangguk. Jessica mencari dua kaleng latte coffee untuknya dan untuk Donghae juga.

            “ ini… “ Jessica menjulurkan tangannya dengan sekaleng latte coffee yang ia genggam. Karna masih sedang makan, Donghae mengambil minuman itu tanpa menoleh. Bukannya mengambil minuman yang julurkan oleh Jessica ia justru mengambil minuman yang ada di tangan kiri Jessica yang sudah Jessica minum. Donghaepun langsung meminumnya. Jessica yang heranpun kembali duduk dan bertanya.

            “ Donghae-ah, kenapa kau meminum minuman yang sudah ku minum? “ tanya Jessica. Donghae yang sedang minumpun akhirnya tersedak dan batuk – batuk.

            “ kau baik – baik saja? “ tanya Jessica sambil mengusap – usap punggung Donghae.

            “ i – ini minumanmu ya? “ tanya Donghae. Jessicapun mengangguk.

            “ maaf.. aku memang bodoh. Ini.. aku baru meminumnya sedikit kok.. “ kata Donghae.

            “ iya.. “ jawab Jessica sambil mengambil minumannya itu dari Donghae.

            “ iya apa? “ tanya Donghae.

            “ iya, kau bodoh! “ ucap Jessica meledek.

            “ apa?! “ Donghae kesal. Tapi tiba – tiba Jessica tertawa dan Donghaepun justru terdiam dan menatap Jessica.

            “ kenapa? “ tanya Jessica yang berhenti tertawa karna tatapan Donghae itu.

            “ ehm.. tidak. Kau tertawalah lagi. Aku suka melihatmu begitu.. “ ucap Donghae.

            “ apa? Kalau begitu aku tidak mau. “ kata Jessica.

            “ kenapa? Kalau kau tidak mau, akan aku beri tau kau sesuatu yang akan membuat tertawa lagi.. “ ujar Donghae.

            “ benarkah? Apa itu? “ tanya Jessica.

            “ kau tau, aku meminum minuman kaleng yang padahal kaleng itu belum ku buka. Tapi aku tak sadar kalau itu punyamu yang sudah kau buka. Aku ini memang bodoh.. “ kata Donghae yang masih menatap Jessica.

            “ … “

            “ kau tidak tertawa?.. tidak lucu ya? “ Donghae bingung.

            “ … “

            “ Donghae-ah.. ternyata kau menyadarinya ya?.. “ ucap Jessica dan iapun kembali tertawa. Melanjutkan makan mereka, Donghae dan Jessica serius dan keadaan kembali hening.

            “ Je – Jessica-ah.. “ Desah Donghae.

            “ wae? “ tanya Jessica.

            “ Maaf aku memberi taumu lebih awal.. sebenarnya aku juga tak menginginkannya… “ ujar Donghae.

            “ Donghae-ah, sebenarnya aku ini mau bicara apa sih? “ tanya Jessica. Tiba – tiba langit mulai gelap dan hujan mulai turun rintik – rintik.

            “ kedua orang tuaku menginginkan pertunangan ku dengan Yoona.. “ ucap Donghae. Hujanpun turun mulai deras. Donghae dan Jessica yang belum selesai berbicarapun masuk kedalam mini market itu. Saat masuk kedalam, Donghae menoleh pada Jessica dan ia melihat Jessica menangis.

            “ Jessica-ah, apa kau menangis? “ tanya Donghae dengan sangat lembut. Jessica terdiam, dan akhirnyapun menjawab.

            “ ah? Apa? Menangis? Tidak, tadi wajahku terkena air hujan.. “ jawab Jessica.

            “ … “

            “ Jessica-ah.. apakah kau tidak bisa meminta perjodohan kita tetap dilaksanakan.. “ Desah Donghae dalam hati.

 

 

To Be Continued.. at MyCaffeein #7

 

Annyeong.. Readers^^. Author berharap kalian menyukai part #7 ini yah~ sebelumnya terimakasih karna sudah membaca MyCaffeein hinggan part ini. Mohon maaf jika ada beberapa [Typo]. Jangan lupa Komentarnya~ tunggu next part nya ya:D. Annyeong..[MyBlackTears]

Tagged: , , , , , , ,

3 thoughts on “(FF) My Caffein – Part 6

  1. Jessicool Agustus 28, 2013 pukul 3:06 am Reply

    Yach knp donghae mo tunangan ma yoona? Keep writing dan lanjutkan,… Fighting

  2. Fanz Agustus 28, 2013 pukul 8:49 am Reply

    Donghae akan ditunangkan bersama yoona.
    Bagaimana dengan jessica?
    Haesica berharap perjodohn mereka akan dijalankan..
    Percintaan yang rumit.
    Ditunggu lanjutannya..

  3. dinda azzahra Agustus 29, 2013 pukul 10:04 am Reply

    bagus ^^ yang cepet ya min kelanjutannya ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: