(FF) My Caffein – Part 7


MyCaffein

MyBlackTears

#7

Review #6

 

“ Maaf aku memberi taumu lebih awal.. sebenarnya aku juga tak menginginkannya… “ ujar Donghae.

            “ Donghae-ah, sebenarnya kau ini mau bicara apa sih? “ tanya Jessica. Tiba – tiba langit mulai gelap dan hujan mulai turun rintik – rintik.

            “ kedua orang tuaku menginginkan pertunangan ku dengan Yoona.. “ ucap Donghae. Hujanpun turun mulai deras. Donghae dan Jessica yang belum selesai berbicarapun masuk kedalam mini market itu. Saat masuk kedalam, Donghae menoleh pada Jessica dan ia melihat Jessica menangis.

            “ Jessica-ah, apa kau menangis? “ tanya Donghae dengan sangat lembut. Jessica terdiam, dan akhirnyapun menjawab.

            “ ah? Apa? Menangis? Tidak, tadi wajahku terkena air hujan.. “ jawab Jessica.

            “ … “

            “ Jessica-ah.. apakah kau tidak bisa meminta perjodohan kita tetap dilaksanakan.. “ Desah Donghae dalam hati.

 

—————————————————————————————————————–

It’s Part #7. HAPPY READING^^

 

            “ Donghae, sepertinya kita tidak bisa pulang.. “ ucap Jessica mengalihkan pembicaraan.

            “ A? I-iya.. sepertinya memang begitu. “ jawab Donghae yang tak memperhatikan. Jessica dan Donghae yang tidak dapat pulangpun menunggu hingga hujan reda. Namun, Hingga dua jam berlalu, hujan itu tak kunjung reda.

            “ Jessica, hari sudah mulai gelap. Kau harus segera pulang.. atau keluargamu akan mencarimu nanti. “ kata Donghae.

            “ tapi bagaimana caranya aku bisa pulang ditengah Hujan begini. Lagi pula, mini market ini tidak menjual payung. “ jawab Jessica. Tiba – tiba Donghae melepaskan jacketnya.

            “ dengan ini.. “ kata Donghae.

            “ eh? “ ucap Jessica.

 

            Mereka berduapun berjalan pulang ditengah hujan. Dengan Jacketnya, Donghae berusaha untuk melindungi Jessica dari tetesan hujan. Jessica hanya terdiam.

 

            “ disana ada halte Bis. Kita berhenti disana dulu ya. “ ucap Donghae menoleh pada Jessica. Jessicapun mengangguk dengan wajah malunya.

 

            “ aegoo.. Maaf, meskipun dengan Jacket ini.. kau tetap basah kuyup. “ kata Donghae.

            “ kau juga basah kuyup, Donghae-ah~ “ jawab Jessica. Tiba – tiba sebuah mobil melintas tepat didepan halte. Airpun menciprati pakaian Donghae dan juga Jessica.

            “ A?! “ Bukannya marah, mereka berdua justru saling tertawa. Jessicapun mengambil sebuah sapu tangan dari tasnya dan memberikannya pada Donghae.

            “ tidak usah. Kau pakai saja.. “ ucap Donghae. Jessica menggelengkan kepala.

            “ kau bersihkan dulu wajahmu.. “ kata Jessica. Donghaepun menggunaka sapu tangan itu untuk membersihkan wajahnya.

 

***

 

            Donghae keluar dari kamar mandi dan mengeringkan rambutnya. Sepintas ia teringat dengan ucapannya pada Jessica.

 

            “ Apa tadi itu Jessica benar – benar menangis ya?.. “ fikir Donghae.

            “ … “

            “ akh!! Kenapa aku jadi memikirkannya?! Lalu, bagaimana dengan Himchan dan juga Hyosung?.. Aegoo.. sampai sekarang pun tak ada salalh satu dari mereka yang menghubungiku! “ Dengus Donghae.

 

#Jessica POV

 

            “ eng.. kalau kau berani mengangkat telfon ini awas kau! “ aku mencoba untuk menghubungi Hyosung.

            “nomor yang anda hubungi sedang tidak aktif. Silahkan… “ Aku menutup telfon.

            “ eh? Ternyata Hyosung memang takut padaku ya?.. hah.. “ aku menghela nafas.

 

Sebenarnya, setelah pulang tadi.. setiap melakukan aktifitas apapun, aku tetap memikirkan Donghae. Apa aku menyukainya? Aku tidak yakin. Semua laki – laki yang dipilihkan ibuku selalu tak cocok denganku. Tapi Donghae,,, aku sudah mengenalnya sebelum ibu berniat menjodohkan kami. Aku khawatir jika saat itu aku langsung menerima perjodohan itu, ternyata Donghae tidak cocok denganku. Itu sebabnya aku berniat untuk memahami sifatnya terlebih dahulu.

 

            “ … “

            “ Tunggu sebentar?!! “ tiba aku teringat sesuatu.

            “ ibu bilang, akan menjodohkanku dengan laki – laki yang lain. Kapan dia akan datang kerumah? Apa aku perlu kabur?.. lebih baik aku menanyakannya pada ibu. “ fikirku.

 

#END Jessica POV.

 

Jessica pergi keluar dari kamarnya dan menuruni tangga.

           

“ eomma! Eomma! “ panggil Jessica.

“ apa? Ada apa sih? Tidak perlu ribut begitukan.. “ kata ibu.

“ eomma, apa eomma akan benar – benar mengenalkanku dengan namja lain lagi? “ tanya Jessica.

“ Ne.. ibukan sudah pernah mengatakannya padamu. Esok pagi ia akan datang dan memberi salam pada kita. “ jawab ibu sambil tersenyum.

“ eh? Benar, namja itu akan datang? Paling hanya orang tuanya saja… “ ledek Jessica.

“ pokoknya kau harus bangun pagi, besok.. “ ucap ibu.

“ ishh.. “ Jessica pun mendengus sambil berjalan kembali kekamarnya.

 

            Dikeesokkan paginya, Jessica terbangun saat jam masih menunjukkan pukul enam pagi.

 

            “ sepertinya aku bangun terlalu pagi.. lebih baik aku tidur lagi.. “ desah Jessica. Tiba – tiba seseorang mengetuk pintu.

            “ Jessica-ah, jangan tidur lagi. Ayo cepat mandi.. “ ucap ibu dari luar kamar.

            “ tidak mau.. “ jawab Jessica.

            “ Jessica.. ayo cepat. Ayahmu juga akan pulang hari ini… “ kata ibu. Entah kenapa Jessica bangun dari tempat tidurnya dan berjalan kepintu.

            “ dengar ya, bu.. aku bangun pagi – pagi begini bukan karna namja itu dan juga bukan karna appa akan pulang hari ini.. “ ucap Jessica pada ibunya.

            “ ibu tau.. kau melakukannya untuk dirimu sendiri.. iya,kan? “ kata ibu yakin sekali.

            “ isshhh.. terserah ibu sajalah. Aku lelah membicarakannya… “ kata Jessica menutup pintu dan segera mandi.

~~

Sekarang Jam sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Seseorang menekan bel pintu rumah Jessica. Ibu Jessicapun menuju pintu dan membukakan pintu.

 

            “ a.. Nyonya Kim. Ternyata anda sudah datang.. “ salam ibu Jessica mempersilahkan mereka masuk.

            “ maaf, Jessica masih saja dikamarnya dan tak juga keluar. Biar aku yang memanggilnya. Tunggu sebentar ya.. “ kata ibu Jessica.

            “ tidak perlu, tante.. biar aku yang kekamarnya.. “ ucap namja yang akan dijodohkan dengan Jessica itu. Namja itupun pergi menaiki tangga dan segera mengetuk pintu kamar Jessica.

 

            “ dasar jelek! Kenapa juga harus repot – repot namja itu mau datang kemari. Aku tidak akan keluar! “ kesal Jessica.

            “ tok.. tok.. tok.. “ seseorang mengetuk pintu kamar Jessica.

            “ Siapa lagi itu.. pasti ibu. “ tanpa berfikir panjangpun Jessica membukakan pintu.

            “ apa lagi bu?.. “

            “ … “ Jessica terdiam saat melihat rupanya bukan ibunya yang berdiri didepan pintu melainkan seorang namja mengenakan kacamata hitam.

            “ si – siapa kau?.. kau namja itu ya?.. “ tanya Jessica. Tiba – tiba namja itu melepaskan kacamatanya.

            “ Ki- Kim Himchan?!!! “ Jessica sangat terkejut saat melihat rupanya namja yang berpakaian rapih dengan stelan jas itu adalah Kim Himchan.

            “ annyeong.. “ ucap Himchan sambil tersenyum pada Jessica.

 

            “ astaga.. kau ini sudah membuatku terkejut.. “ ucap Jessica.

            “ begitu ya?.. awalnya aku menolak perjodohan ini. Tapi saat aku tau itu kau, langsung ku terima saja. Sebenarnya aku juga sangat terkejut saat aku tau yeoja yang akan dijodohkan denganku itu bernama Jung Soo Yeon. “ kata Himchan yang duduk di ranjang Jessica.

            “ benarkah?.. ibu tidak mau memberitauku siapa namja yang akan dijodohkan denganku.. karna aku selalu tak menyukai semua namja yang ibu pilihkan.. “ tanya Jessica sambil berputar – putar dengan kursi belajarnya.

            “ jadi kau tidak menyukai kedatangku? Begitu? “ tanya Himchan.

            “ hahaha.. tentu saja aku tidak suka. Aku bosan melihat wajahmu Himchan-nim. “ kata Jessica sambil tertawa.

            “ dasar.. kau ini! “ ledek Himchan.

            “ Himchan-nim, kita pergi keluar rumah saja yuk.. “ ajak Jessica. Mereka berduapun  pergi keluar rumah.

            “ Loh, kalian berdua mau pergi kemana? “ tanya ibu Jessica.

            “ maaf ahjumma, kami akan berkeliling sebentar.. “ jawab Himchan. Ibu Jessicapun tersenyum.

            “ aku rasa kali ini Jessica menyukai namja yang akan dijodohkan dengannya.. “ kata ibu Jessica.

            “ iya, kita menjadi besan yang cocok.. “ ucap ibu Himchan.

 

 

Himchan dan Jessica berjalan – jalan sejenak. Mereka sekedar mengobrol untuk mengisi waktu mereka yang bingung akan berjalan kemana.

 

            “ Ya! Himchan-nim, sekarang kita harus bagaimana? Kau mau perjodohan ini terus berlanjut? “ tanya Jessica.

            “ eum.. bagaimana ya? Biarkan saja perjodohan ini berlanjut. Memangnya kenapa? “ kata Himchan. Mendengarnya, Jessica menghela nafas.

            “ Himchan-nim… Kau selalu menganggap enteng semuanya ya? Kau juga pasti tau kalau aku tidak pernah suka soal perjodohan perjodohan ini.. “ Kata Jessica.

            “ lalu kau itu maunya bagaimana? “ tanya Himchan.

            “ … “

            “ EO?! Donghae-ah.. “ ucap Himchan yang melihat Donghae berjalan dihadapannya.

            “ Kim Himchan? Ya! Kemana saja kau! Tiba – tiba ada disini.. “ Kesal Donghae.

            “ eo? Jessica? Kau juga ada disini ya.. Annyeong.. “ sapa Donghae kaku.

            “ Ne, annyeong Haseyo.. “ balas Jessica.

            “ eh.. kenapa kalian bersikap aneh? “ tanya Himchan.

            “ aneh apanya? “ tanya Donghae. Jessicapun memperhatikan pembicaraan.

            “ kalian saling menyapa.. dengan sangat sopan. Biasanya kalian jarang beginikan? Seperti baru saling mengenal saja.. “ ucap Himchan.

            “ ah.. Bawel! “ Teriak Donghae.

            “ Kalian berdua sedang apa disini? Dan. Kenapa pakaianmu rapih sekali, Himchan? “ tanya Donghae.

            “ ini soal perjodohan.. “ kata Himchan.

            “ Perjodohan? “

            “ … “ Tiba – tiba Donghae terdiam.

            “ maksudnya, kalian akan dijodohkan? “ tanya Donghae. Jessica hanya bisa diam tanpa berkata apapun. Ia merasa tak ada yang perlu ia jelaskan ataupun ia katakan. Namun, Donghae menoleh pada Jessica seolah meminta penjelasan. Tapi, Jessica tak menolehkan wajahnya pada Donghae.

            “ … “

            “ Begitu ya? .. kalau begitu semoga perjodohan kalian lancar ya.. “ ucap Donghae dan langsung berjalan pergi. Jessicapun tak mau membicarakan apapun. Himchan dan Jessica kembali berjalan. Namun Jessica terdiam.

           

            “ Jessica-ah, kenapa kau tak menjelaskan padanya? “ tanya Himchan yang tiba – tiba terlihat Serius.

            “ ah? Itu.. “

            “ kau ini… “

            “ Himchan-nim, aku bingung apa yang mesti ku katakan padanya.. “

            “ kalau kau begitu, Mungkin Donghae juga akan melanjutkan pertunangannya dengan Yoona. Kau tidak mau, kan? “ tanya Himchan.

            “ kalau memang harus begitu, aku bisa apa? .. “ desah Jessica.

            “ kau ini pasrah sekali.. “ Ledek Himchan.

            “ Himchan-nim, perjodohan ini tetap haru berakhir.. aku tak akan pernah suka dijodohkan meski orangnya itu kau.. “ Desah Jessica.

            “ iya, aku tau. Aku yang berbicara pada ibuku dan juga ibumu.. “ kata Himchan.

 

            Jessica dan Himchan berjalan kembali kerumah. Mereka berdua memberi salam saat datang. Himchan mencoba untuk memulai pembicaraan tentang perjodohan itu pada ibunya dan tentu saja dihadapan ibu Jessica juga. Jessica yang duduk di dekat ibunya sambil memperhatikan.

 

            “ ibu, dan juga bibi Jung. Aku minta maaf sebelumnya namun, aku dan Jessica sudah berbicara banyak saat kami berjalan bersama tadi. Kami berfikir bahwa kami kurang cocok jika kami akan dipersatukan dalam perjodohan. “ ucap Himchan.

            “ kenapa kau berbicara begitu, Him? “ tanya ibu Himchan.

            “ apa ini ulahmu, Jessica? “ tanya ibu Jessica menoleh pada Jessica.

            “ tidak, bu. Akh.. susah juga ya. Begini saja. Maaf bibi, tapi sebenarnya Himchan dan aku sudah sangat lama kami saling mengenal.. “ kata Jessica.

            “ loh? Kok jadi blak – blakan gitu? “ tanya Himchan.

            “ biarkan saja. “ bisik Jessica.

            “ Kami sahabat baik. Aku sudah menganggap Himchan-nim seperti kakakku sendiri. Mana mungkin hubungan persahabatan ini dirubah karna perjodohan. Kim Himchan menyukai Hyosung.. “ ujar Jessica.

            “ Ya! Jessica! Bicara apa kau ini! “ bentak Himchan.

            “ mwoya?! Itu memang benar kok..! “ kata Jessica.

            “ kalau begitu, Jessica sangat menyukai Lee Donghae! “ balas Himchan. Ibu Jessica pun terkejut mendengarnya.

            “ Kim Himchan!! Dasar sembarangan! “ bentak Jessica.

            “ habisnya kau yang duluan! “ kata Himchan. 

            “ Begitu ya? Rupanya kedua anak kita sudah memiliki orang yang mereka suka.. “ ucap ibu Himchan.

            “ iya.. sepertinya perjodohan ini memang harus dihentikan.. “ kata ibu Jessica.

            “ loh? Ibu tidak marah? “ tanya Himchan pada ibunya.

            “ tidak. Ibu tidak akan memaksakan kehendak… “ jawab ibu Himchan tersenyum.

            “ sayang sekali nyonya Kim.. “ ucap ibu Jessica pada ibu Himchan.

            “ iya. Kalau begitu, lain kali kami akan datang lagi kemari untuk bertamu. Sekarang saya rasa waktunya untuk pulang. Terimakasih banyak nyonya Jung.. “ kata  ibu Himchan.

            “ Saya yang harusnya berterima kasih.. “ ujar ibu Jessica dengan senyum. Ibu Jung dan juga Jessica mengantarkan kepulangan Himchan dan ibunya sampai mereka pergi dengan mobil mereka. Setelah itu, Jessica terlebih dahulu masuk dibandingkan ibunya. Ibu Jung pun menyusul masuk.

 

            “ Jessica, cepat kemari.. “ ucap ibu yang melihat Jessica menaiki tanggan menuju kamarnya. Jessica menoleh dan mendatangi ibunya.

            “ mwo? “ tanya Jessica males – malesan.

            “ … “

            “ ibu mau marah? Akh! Tadi ibu tidak marah saat ada Kim Himchan… “ ucap Jessica.

            “ tidak. Ibu tidak marah.. “ jawab ibu Jessica.

            “  eh? Tidak marah? Mana mungkin… “ Kata Jessica.

            “ benar. Tapi, ibu mau tanya padamu. “

            “ bertanya? Bertanya apa? “

            “ Kim Himchan bilang kau menyukai Lee Donghae.. apa itu benar? “ tanya ibu Jessica.

            “ ….!! “ Jessica terkejut.

            “ apa yang harus aku jawab? “ fikir Jessica dalam hati.

 

 

TO BE CONTINUED AT #8

 

 

ANNYEONG!! Author mohon maaf untuk kelambatan Part ini. Karna Koneksi modem yang berulang kali nggak bisa diajak kerja sama><.. oke, Author mengucapkan GAMSAHAMNIDA karna kalian masih mau membaca MyCafeein sampai Part#7 ini. Jangan lupa Komentarnya. Mohon maaf bila ada beberapa TyPo yang nggak terlihat sama Author.heheh. tetep tunggu next Partnya ya!! ^^ [MyBlackTears]

           

           

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6 thoughts on “(FF) My Caffein – Part 7

  1. Fanz September 12, 2013 pukul 1:46 pm Reply

    Akhirnya, ibu jessica sudah tahu jessica suka donghae.
    Harap banget donghae tidak teruskan perjodohan ini.
    Jessica sudah menolak perjodohan dengan himchan.
    Ditunggu part seterusnya.

    • koreanfanfictland September 24, 2013 pukul 12:00 am Reply

      Gomawo sudah baca MyCaffein.. dan sudah Komen. baca terus MyCaffein yah^^hehe[MyBlackTears]

  2. dinda azzahra September 17, 2013 pukul 7:23 am Reply

    yah.. kok pendek thor ?😦 ah.. gpp lah.. bagus😀 lanjut😀

    • koreanfanfictland September 23, 2013 pukul 11:58 pm Reply

      heheh.. pendek yah? Author susah bikin panjang – panjang–” maklum yah–” heheh. gomawo sudah Komen[MyBlackTears]

  3. Icha handayani September 18, 2013 pukul 8:21 am Reply

    Annyeong chingu , heheh sebenarnya aku udh baca ff ini dari part 1 – 6 tapi baru bisa coment sekarang , FF nya keren chingu di next ya please jangan lama2 ,

    • koreanfanfictland September 23, 2013 pukul 11:57 pm Reply

      Gomawo sudah baca MyCaffein.heheh.. Gomawo juga sudah Komen^^[MyBlackTears]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: