(FF) My Caffein – Part 8


Normal
0

false
false
false

IN
X-NONE
X-NONE

/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-priority:99;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin-top:0cm;
mso-para-margin-right:0cm;
mso-para-margin-bottom:10.0pt;
mso-para-margin-left:0cm;
line-height:115%;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:11.0pt;
font-family:”Calibri”,”sans-serif”;
mso-ascii-font-family:Calibri;
mso-ascii-theme-font:minor-latin;
mso-hansi-font-family:Calibri;
mso-hansi-theme-font:minor-latin;
mso-fareast-language:EN-US;}

MyCaffein

MyBlackTears

#8

MyCaffeinCov8

Review #7

 

“ mwo? “ tanya Jessica males – malesan.

            “ … “

            “ ibu mau marah? Akh! Tadi ibu tidak marah saat ada Kim Himchan… “ ucap Jessica.

            “ tidak. Ibu tidak marah.. “ jawab ibu Jessica.

              eh? Tidak marah? Mana mungkin… “ Kata Jessica.

            “ benar. Tapi, ibu mau tanya padamu. “

            “ bertanya? Bertanya apa? “

            “ Kim Himchan bilang kau menyukai Lee Donghae.. apa itu benar? “ tanya ibu Jessica.

            “ ….!! “ Jessica terkejut.

            “ apa yang harus aku jawab? “ fikir Jessica dalam hati.

 

—————————————————————————————————————–

It’s Part #8. HAPPY READING^^

 

            “ ibu tanya padamu apa itu benar? “ tanya ibu.

            “ ah.. ibu ini! Kim Himchan hanya bercanda. Jangan dianggap serius, bu.. “ Jessica berusaha untuk tidak mengakuinya.

            “ masa? Yang ibu lihat, dia sepertinya sedang serius tadi. “ kata ibu.

            “ pip.. pip.. “ Handphone Jessica berbunyi.

            “ bu, ada pesan dari temanku. Aku diminta untuk menemuinya sekarang. Aku bersiap- siap dulu ya.. jalga(selamat tinggal)… “ Jessica melarikan diri dari pertanyaan ibunya.

 

            Keluar dari kamarnya, Jessica hanya mengenakan pakaian sederhana. Kaus plus leging plus jacket plus topi plus tas selempang kecil. Ia melangkah keluar rumah dengan sangat perlahan. Jessica berharap ibunya tak akan melihatnya. Jadi, ia tak akan ditanyai pertanyaan tadi itu. Hampir melewati pintu, Jessica memberi salam pada ibunya.

 

            “ Aku berangkat dulu, bu!!! “ Teriak Jessica dan langsung berlari keluar rumah.

 

            “ ah.. “ Jessica menghela nafas saat berjalan.

            “ aegoo~ aku mesti jawab apa? Tapi.. kenapa juga aku tidak berbohong? … mungkin karna aku terlalu baik. “ ucap Jessica berbicara sendiri. Tiba – tiba dari balik tembok di tikungan, sebuah tangan menggenggam tangan Jessica.

            “ i..ige mwoya? (i..ini apa?) “ Jessica sedikit terkejut dan ketakutan. Dan tangan itupun tiba – tiba menarik Jessica kebalik tembok. Jessica sangat terkejut saat meihat ternyata Donghae lah yang menariknya dan menggenggam tangan Jessica sambil berjalan bersama. Donghae tak menoleh, ia hanya memperhatikan jalan didepannya.

 

            “ Lee Donghae? Kenapa ada disini? Dan… dan.. kenapa kau menarikku? “ tanya Jessica yang bingung.

            “ sudah diam saja. Aku tidak akan membawamu ketempat yang jauh kok. “ jawab Donghae yang masih juga tak mau menoleh.

            “ … “

 

Tak lama mereka berjalan, mereka berhenti dipertigaan yang berada di dekat rumah Jessica dan juga Donghae. Donghae menghentikan langkahnya disana, akhirnya iapun membalikkan badan dan menoleh pada Jessica. Mereka saling beradu mata.

 

            “ tatapan matanya… kenapa begitu kosong.. “ Desah Jessica dalam hati.

            “ aku tak tau kenapa aku harus membawa sampai kesini padahal aku hanya akan bicara sedikit padamu.. “ ucap Donghae.

            “ ada apa? “ tanya Jessica.

            “ aku hanya ingin memberikan ini padamu.. “ kata Donghae sambil menjulurkan sebuah surat undangan.

            “ … “ Jessica mengambilnya membacanya.

            “ ini?.. undangan pertunanganmu dengan Yoona-nim. Ah.. rupanya begitu ya..  tinggal dua minggu lagi. “ Desah Jessica membaca undangan itu. Jessica terlihat sedikit pucat membacanya. Air mata mulai jatuh. Jessica hanya menundukkan kepalanya.

            “ Jessica-ah?.. kau.. “ ujar Donghae.

            “ kenapa aku menangis ya? padahalkan aku tak punya hubungan apa – apa dengan Donghae-nim.. apa karna perasaan ini ya? Donghae-nim akan segera berbahagia. Kenapa aku malah menangis.. “ ucap Jessica sambil tertawa kecil. Jessicapun mengangkat kepalanya.

            “ Maaf, Donghae-nim. Aku tidak berani mengatakannya.. tapi aku memang menyimpan perhatian padamu. Aku tidak tau sekarang aku harus berbuat apa… “ desah Jessica sambil menangis. Donghae terpaku dan terkejut. Tiba – tiba Donghae melangkah mendekati Jessica dan memeluknya.

            “ Maaf Jessica, aku membuat mengatakan parasaan terlebih dahulu. Seharusnya aku yang minta maaf. Ha ha.. kan tidak bagus yeoja mengatakan perasaan pada laki – laki lebih dulu. “ ucap Donghae sambil tertawa lembut dan tetap mendekap Jessica.

            “ Donghae-nim.. kau akan segera bertunangan. Kau tidak boleh membuatku memiliki perasaan ini lagi.. “ desah Jessica.

            “ Jessica… sebentar saja.. aku ingin memelukmu lebih lama. Jadi, bisa kau menunggu? “ ucap Donghae yang mengucapkannya sambil memejamkan matanya.

            “ Donghae-nim… “ Jessica merasa sangat bahagia dan ia terus tersenyum.

 

            “ Donghae-ah.. aku tidak ada kerjaan sekarang. Lebih baik kita ke perpustakaan Kim untuk membereskan semua buku – buku itu lagi… “ ujar Jessica. Donghae lupa, dan iapun langsung melepaskan dekapannya.

            “ ah.. kau benar. Lebih baik kita segera kesana sekarang. “ jawab Donghae. Jessica tetap menyimpan undangan pertunangan itu di dalam tasnya. Tapi, Jessica tidak akan terlalu memikirkannya karna sikap Donghae padanya yang membuat Donghae tak mengkhawatirkan pertunangan itu.

 

            Mereka berdua berjalan bersama menuju perpustakaan kota. Meskipun keadaan sudah kembali membaik, Jessica dan Donghae tetap menjaga jarak. Donghae berjalan terlebih dahulu didepan Jessica. Sementara Jessica berjalan dibelakangnya sambil sesekali memperhatikan Donghae yang sedang berjalan itu. Sesampainya disana, mereka berdua langsung memasuki perpustakaan itu.

 

            “ uwaa~ “ ujar Jessica yang melihat perpustakaan sudah benar – benar rapih.

            “ bagaimana bisa? “ tanya Donghae. Saat mereka berdua ingin melihat kesekeliling perpustakaan, mereka melihat Himchan yang sedang merapihkan beberapa buku dan mengatur penjaga – penjaga perpustakaan itu untuk merapihkan semuanya juga.

 

            “ Kim Himchan! “ Panggil Jessica. Himchan pun menoleh.

            “ Jessica-ah? Dan.. Donghae ya! “ ucap Himchan.

            “ apa kau bilang? Donghae YA?! kau mau kubunuh ya! “ kata Donghae. Himchan tertawa.

            “ Himchan, kenapa bisa ada disini? Tadikan kau baru pulang dari rumahku.. “ Tanya Jessica.

            “ … “

            “ Akh?.. maaf, Donghae. Aku bukannya… “ kata Jessica yang belum selesai bicara.

            “ sudahlah.. tidak apa. Aku kan sudah tau kalau Kim Himchan memang dari rumahmu tadi. “ ucap Donghae tanpa menoleh pada Jessica dan Himchan.

            “ hahaha.. kau benar. Aku memang baru pulang tadi. Hanya saja, saat perjalanan pulang aku meminta pak Shin, supirku.. untuk menurunkanku diperpustakaan. Aku benar – benar tidak betah melihat perpustakaan yang sangat berantakan karna ulah kalian. Jadi, aku berfikir untuk kemari. “ ucap Himchan.

            “ ehm.. begitu ya? eh! Tunggu sebentar! Dari mana kau tau kalau perpustakaan benar – benar sedang berantakan karna kami? “ tanya Jessica.

            “ ini semua rencananya.. “ desah Donghae.

            “ mwo?! “ kaget Jessica.

            “ awalnya dia tidak tau kalau yang membuat perpustakaan berantakan adalah kita. Tapi, saat dia mengetahuinya.. dia langsung meminta penjaga perpustakaan untuk menyuruh kita melakukan semuanya.. “ ucap Donghae dengan santainya. Jessica yang memperhatikan, benar – benar kebingungan.

            “ hahaha.. Donghae sudah tau ya? .. kau benar – benar sudah mengenalku rupanya. “ kata Himchan sambil tertawa kecil.

            “ lalu, untuk apa itu semua dilakukan? “ tanya Jessica.

            “ aku tak ada niat apa – apa.. sungguh. Hanya ingin mengerjai kalian saja.. dan keadaan memberiku kesempatan untuk melakukannya. “ kata Himchan.

            “ dasar menyebalkan! “ ledek Donghae.

            “ Kim Himchan! “ teriak Jessica.

            “ iya, maaf.. maaf.. “ ucap Himchan.

            “ maaf? Kenapa kau minta maaf? Aku mau bilang GAMSAHAMNIDA! Kaukan sudah merapihkan semuanya. Bagaimanapun memang dari awal aku yang salah.. “ kata Jessica.

            “ eh? “

            “ … “

            “ Donghae-ah, kau belikan kami sekaleng Kopi ya?.. dibawahkan ada Fending mechine… “ ucap Himchan.

            “ aku? “ tanya Donghae. Jessica dan Himchan mengangguk.

            “ hah~ “ Donghae menghela nafas. Dan segera pergi ke lantai bawah. Selagi Donghae membelikan sekaleng Kopi. Himchan menyempatkan untuk membicarakan sesuatu.

 

            “ Jessica-ah, aku yakin pasti kau sudah mendengar soal pertunangan itu, bukan? “ tanya Himchan.

            “ soal itu… Ne, aku sudah mendengarnya. Donghae sendiri yang langsung memberitauku. “ jawab Jessica.

            “ Dia sendiri yang memberitaukannya padamu? “ kata Himchan.

            “ tentu saja. Aku juga tidak tau kenapa Donghae memberitaukan ku semua itu. Mungkin aku sudah ketahuan.. “ ucap Jessica.

            “ ketahuan? “ tanya Himchan.

            “ ye. Aku selalu memperhatikannya.. mungkin dia sudah menyadarinya. Jadi, dia merasa harus memberitahukannya padaku. Tapi.. sungguh aku akan baik – baik saja jika dia memang harus bersama Yoona-nim. “ kata Jessica. Langkah Donghae yang mulai mendekat sudah terdengar, mereka pun menghentikan pembicaraan itu.

 

            “ Datang juga kau akhirnya.. aku sudah haus nih. “ ucap Himchan.

            “ nado.. (aku juga ) “ ucap Jessica.

            “ iya.. iya.. ini.. “ Donghae menyodorkan kaleng minuman itu pada Jessica dan Himchan. Donghaepun jugga membuka sekaleng minuman itu untuk dirinya sendiri.

            “ oh iya, bagaimana hubunganmu dengan Hyosung? “ tanya Donghae. Himchan terkejut dengan pertanyaan Donghae itu.

            “ ah.. kau ini! Apa – apaan pertanyaanmu itu? Hah?.. “ ujar Himchan.

            “ Donghaepun juga tau tentang hubungan Himchan dengan Hyosung? “ tanya Jessica.

            “ tentu saja aku tau. Kau meninggalkan kami untuk makan bersama Hyosung. Bahkan, kau tak mau kembali setelah bersama Hyosung, bukan? “ ucap Donghae.

            “ geureochi! (benar sekali) “ ujar Jessica. Himchanpun hanya tertawa – tawa kebingungan.

            “ biarkan mereka berfikir begitu. Daripada mereka tau kalau aku bersama Hyosung yang merencanakan semuanya agar mereka bersama saat satu hari itu.. “ fikir Himchan dalam hati.

 

***

            Dikeesokkan paginya, pada pukul 08:00 pagi kampus sudah ramai dengan mahasiswa dan mahasiswi baru yang hari ini sudah mulai masuk.

 

            “ ah.. chogiyo.. chogiyo.. (permisi) “ ucap Jessica yang kesulitan melewati jalan utama menuju gedung kampus. Tapi, tiba – tiba ia menabrak salah seorang mahasiswa yang ada disana.

            “ A! Juseohamnida.. aku tidak melihat.. “ kata Jessica minta maaf. Tapi saat ia menoleh, rupanya orang itu adalah Yoona.

            “ Jung-nim?.. senangnya bisa bertemu denganmu disini. “ ujar Yoona pada Jessica sambil tersenyum.

            “ Annyeong haseyo.. “ Jessica memberi salam. Yoona mengajak Jessica untuk berjalan bersamanya kedalam kampus. Dengan merasa terpaksa, Jessica pun mengikuti keinginannya itu. Mereka berdua duduk bersama dan menikmati sekaleng Kopi.

            “ aku senang sekali bisa bertemu dengan jessica tadi. Aku kebingungan harus kemana. Dimana – mana penuh dengan orang – orang. Dan tiba – tiba ada kau. “ ujar Yoona.

            “ begitu ya? hari ini kampus memang sedang ramai.. “ kata Jessica. Saat sedang mengobrol, Yoona melihat Donghae yang sedang berjalan melewati lorong kelas. Yoona pun langsung memanggilnya.

            “ Donghae! “ panggil Yoona. Donghae menoleh dengan pandangan kosong. Namun saat ia melihat Jessica disamping Yoona, wajahnya menunjukkan wajah terkejut. Jessica pun melihatnya.

 

            “ Donghae-ah! Cepat kemari.. “ panggil Yoona. Donghaepun mendekat.

            “ annyeong haseyo.. “ sapa Jessica yang canggung. Donghae tersenyum dan mengangguk.

            “ rupanya kau juga ada mata kuliah pagi ya hari ini?.. berarti mungkin kita bisa pulang bersama. “ ucap Yoona pada Donghae.

            “ aku belum tau.. mungkin aku akan pergi keluar bersama Kim Himchan. “ jawab Donghae.

            “ eh? “ Tiba – tiba Yoona mendekati Donghae dan menggenggam tangan Donghae. Donghae terkejut.

            “ Jessica, kau sudah dengar kabar itu belum? Aku dan Donghae akan segera bertunangan. Dan kalau sudah lulus kuliah nanti, kami pasti segera menikah.. “ ucap Yoona pada Jessica.

            “ … “ Jessica tak menjawab. Donghae merasa tidak suka dengan sikap Yoona itu, ia pun melepaskan tangan Yoona itu.

            “ iya, aku sudah mendengarnya. Aku sedang mendengarnya.. “ kata Jessica dengan senyum lepas. Donghaepun memperhatikannya.

            “ Donghae-ah, tolong jangan khawatirkan aku.. “ desah Jessica dalam hati.

            “ ah, benarkah? Benarkah kau senang? .. kalau begitu, kau akan datang ke acara pertunangan kami itu, bukan? “ tanya Yoona.

            “ a-apa?.. “

            “ Yoona, aku harus pergi sekarang. Dan kau Jessica! Cepat ikut denganku ada dosen yang memanggilmu. Aku pergi dulu, Yoona.. “ ucap Donghae yang langsung menarik tangan Jessica dan meninggalkan Yoona.

            “ hah? Donghae-ah!! “ panggil Yoona yang tidak menyukai sikap Donghae itu. Donghae ternyata hanya membawa Jessica menjauh dari Yoona.

 

            “ Donghae-ah, ada apa? Dosennya mana?  “ tanya Jessica.

            “ Jessica, aku harap kau jangan terlalu memperdulikan semua perkataan Yoona itu.. dan aku berterima kasih karna kau bersikap canggung padaku. Jadi, Yoona tak akan mengkhawatirkan apapun.. “ ucap Donghae.

            “ a-apa? “ Jessica tak mengerti.

            “ ya sudah.. aku pergi dulu.. “ ujar Donghae yang pergi tanpa menjelaskan apapun. Jessica berjalan pergi untuk memulai mata kuliah yang pertama. Saat hampir sampai di ruang kelas, dari kejauhan Jessica melihat begitu banyak mahasiswa yang berada didepan ruang kelas itu. Jessica berusaha untuk mendekat. Namun saat ia berjalan mendekat, Jessica mendengar beberapa mahasiswi yang sedang berbicara.

 

            “ eh, kau sudah dengar tentang sunbae-nim(senior) kita yang tampan itu? “ tanya salah seorang dari mereka.

            “ iya. Awalnya aku tak memperdulikannya, tapi tiba – tiba penasaran dan saat aku melihatnya.. ternyata dia memang tampan sekali. “

            “ geureochi. Dia itu sunbae-nim dari jurusan kedokteran, bukan? “ mahasiswi itu saling berbicara.

            “ sebenarnya siapa sih yang mereka bicarakan.. “ fikir Jessica yang penasaran dalam hati.

            “ siapa namanya ya? aku lupa… eng~ ah iya, namanya Lee.. “

            “ Lee? “ tanya Jessica dalam hati yang semakin penasaran.

            “ Lee Donghae kan? Iya… itu namanya! “

            “ MWO?! LEE DONGHAE?! “ Jessica terlalu terkejut. Ia pun tak sengaja meneriakkan suaranya. Mahasiswi itupun langsung menatap Jessica.

            “ … “

            “ eh? “ Jessica terpaku dan bingung harus bagaimana.

            “ Ma-maaf.. aku hanya… hanya… “ Belum selesai bicara, Jessica langsung kabur entah kemana. Tak sadar, rupanya Jessica malah berlalu sampai ruang kelas Himchan.

            “ kenapa aku malah kesini? Aku ke kamar mandi saja.. “ Jessica pun kembali berlari. Jessica membasuh wajahnya dengan air. Sambil berkaca, Jessica bertanya – tanya.

            “ kenapa Donghae bisa jadi terkenal? Bagaimana anak – anak itu bisa mengenalnya? “ ucap Jessica. Tiba – tiba beberapa mahasiswi datang, dan Jessica masuk kedalam dan menunggu disana.

            “ kalian sudah lihat Donghae sunbae-nim ya? ih.. aku juga mau melihatnya… “ ucap mahasiswi yang ada diluar itu.

            “ aegoo~ bagaimana bisa mereka juga membicarakan Donghae? “ desah Jessica.

            “ tapi, kau tidak tau ya? katanya dia akan segera bertunangan.. kau sudah mendengarnya? “

            “ a-apa? Mereka… “ Jessica mendengarnya.

            “ iya.. aku sudah dengar. Kira – kira Yeoja itu siapa ya? … “

            “ kenapa juga mereka harus membicarakan itu… “ Desah Jessica. Jessica tak berniat untuk tetap menunggu disana, ia pun segera keluar. Mahasiswi itu melihatnya.

            “ loh? Yeoja itu dari tadi didalam?.. “ ujar mereka. Jessica berjalan perlahan sambil menghela nafas.

            “ hah~… dasar aku ini!~ “ ujarnya.

 

#Donghae POV

 

            Aku hanya duduk dibangku kelas, meski ruangan masih sepi dan Dosennya pun belum datang. Tapi, dari tadi aku mendengar suaru yang sangat menganggu. Sebenarnya aku kurang memperdulikannya. Tapi dari tadi aku hanya mendengar suara yeoja yang sangat ramai diluar ruangan. Mereka mengatakan apa ya? kalau tidak salah, ada yang menyebut namaku ya? ah.. apa peduliku?..

 

            “ Donghae-ah, nanti jam dua siang kita harus pergi memilih cincin pertunangan. Dan mengurus tempat acara. “ ucap Yoona yang datang menghampiri Donghae.

            “ tidak bisa. Aku ada mata kuliah jam setengah dua sampai jam tiga. “ jawabku.

            “ begitu ya? bagaimana ini? Padahal ibumu yang menelfonku dan memintaku untuk datang bersama Donghae. “ kata Yoona.

            “ ibuku yang menelfon? Kalau begitu, biar aku yang akan bicara dengannya nanti. “ ujarku.

            “ Donghae-ah~ tidak bisakah kau memperhatikanku? Aku sudah berusaha untuk bersikap lembut padamu. “ kata Yoona.

            “ Yoona, jangan berbicara begitu ditempat ramai begini. “ aku kesal sekali saat mendengar ucapannya itu. Tapi Yoona justru langsung pergi. Dan aku tidak mau mengejarnya. Yoona itu sangat lembut padaku. Bahkan dari awal kami bertemu. Tapi entah kenapa, kalau ia melihat Jessica, dia pasti jadi bersikap berlebihan. Padahal aku sangat tau kalau dari kecil dia itu anak yang pendiam. Aku pernah bertemu dengannya saat kami kecil sebelum ia pergi ke jepang.

 

            “ apa… dia sudah merasakannya?… kalau aku memang lebih memperhatikan Jessica dibandingkan dia. “ desahku yang tiba – tiba memikirkan Jessica. Aku ingin menghentikan pertunangan ini, tapi bagaimana caranya? Aku merasa sudah tidak ada cari lain. Tapi jika aku ingin mempertahankannya disisiku…

 

            “ Aku harus melakukannya… “

 

 

            Donghae berlari keluar ruangan. Bahkan dia berlari keluar kampus entah  Donghae  akan pergi kemana.

 

            Mata kuliah hari ini sudah selesai semua. Sekarang sudah pukul 17:30. Waktunya Jessica untuk pulang. Dia berjalan bersama Hyosung yang didampingin dengan Himchan juga. Baru sampai gerbang kampus, Hyosung sudah meninggalkan Jessica karna ia pulang bersama Himchan dengan mobilnya.

            “ Dasar menyebalkan mereka itu! “ dengus Jessica. Jessica akhirnya harus berjalan sendirian sampai stasiun bis. Karna rumahnya yang tak begitu jauh dari stasiun tempat Jessica turun, jadi dia sudah sampai rumah pada pukul 7 malam, Meskipun dia harus naik bis sampai melewati tiga stasiun.

 

            “ aku pulang,bu~ “ salam Jessica yang sudah sampai rumah.

            “ kau sudah sampai rupanya.. “ ucap ayah Jessica yang ada dirumah.

            “ loh? Appa sudah ada dirumah.. “ ujar Jessica.

            “ tadi Donghae datang… “ kata ayah Jessica.

            “ Donghae? Ayah salah kali. Ayahkan sudah lama tidak melihat dia. Mungkin ayah salah orang. “ ucap Jessica.

            “ kata ayahmu itu benar. Tadi Donghae datang.. “ kata ibu Jessica yang menghampiri Jessica.

            “ eh? Benar ya? untuk apa dia kesini, bu? “ tanya Jessica.

            “ dia minta izin untuk tetap melanjutkan perjodohannya denganmu. Jadi, kau benar – benar punya hubungan dengannya ya? “ ucap ibu.

            “ MWOYA?!!! Dia mengatakan hal seperti itu? “ Jessica benar – benar terkejut.

 

To Be Countinued at #9

 

Gimana My caffein part 8 ini? Semoga sesuai harapan Author deh~ heheh. Maaf kalau agak telat Post part 8 ini, Author jarang megang netBook karna tugas sekolah yang berjubel – jubel. Tetap semangat semuanya^^ tunggu part #9 ya~ KAMSAHAMNIDA.. [MyBlackTears]

 

           

 

 

           

Tagged: , , , , ,

11 thoughts on “(FF) My Caffein – Part 8

  1. dndaz September 23, 2013 pukul 1:12 pm Reply

    seru >.< bagus banget😀 next~😀

    • koreanfanfictland September 23, 2013 pukul 11:56 pm Reply

      Gomawo sudah Komen dan sudah baca MyCaffein, tunggu next partnya yah^^ heheh[MyBlackTears]

  2. monicawang12 September 23, 2013 pukul 3:42 pm Reply

    Papa dan mama-nya Donghae setuju gak thor??
    Aku seneng Donghae langsung ambil tindakan gitu. Hahaa
    Lanjut ne🙂

    • koreanfanfictland September 23, 2013 pukul 11:55 pm Reply

      hohohoh.. setuju nggak yah?.. tunggu di next partnya yah^^hehehe. gomawo sudah Komen.[MyBlackTears]

  3. Fanz September 24, 2013 pukul 1:35 pm Reply

    Akhirnya, Donghae ingin mempertahankan perjodohan dengan jessica.
    Penasaran banget ni.
    Ditunggu part seterusnya.

  4. jessica89j September 26, 2013 pukul 12:39 pm Reply

    Lanjuttt thor, maaf baru komen di part 9nya.. Aku reader baru, salam kenal =D

    • koreanfanfictland Oktober 5, 2013 pukul 9:42 am Reply

      annyeong~ reader baru ya? oke.. oke.. salam kenal^^ tetep baca dan tunggu FF hae sica ini ya~. Kamsahamnida sudah mau Komen^^ [MyBlackTears]

  5. tathanIcefishy September 29, 2013 pukul 12:58 pm Reply

    Wah makin seru aja. ..
    Di tnggu next nya ya thor..
    #maaf baru coment..:)

    • koreanfanfictland Oktober 5, 2013 pukul 9:43 am Reply

      Annyeong~ tunggu next partnya ya~^^ kamsahamnida sudah Komen~^^ [MyBlackTears]

  6. shafaem Maret 1, 2014 pukul 8:56 am Reply

    seruuuu……..!!!!!!😀😀😀😀😀😀😀

  7. yoonjunghae11 April 10, 2015 pukul 11:37 pm Reply

    Akhirnya hahahaha♥

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: