(FF) My Caffein – Part 9 #END


MyCaffein

MyBlackTears

#9

END

 MyCaffeinCov9

Review #8

 

“ Yoona, jangan berbicara begitu ditempat ramai begini. “ aku kesal sekali saat mendengar ucapannya itu. Tapi Yoona justru langsung pergi. Dan aku tidak mau mengejarnya. Yoona itu sangat lembut padaku. Bahkan dari awal kami bertemu. Tapi entah kenapa, kalau ia melihat Jessica, dia pasti jadi bersikap berlebihan. Padahal aku sangat tau kalau dari kecil dia itu anak yang pendiam. Aku pernah bertemu dengannya saat kami kecil sebelum ia pergi ke jepang.

 

            “ apa… dia sudah merasakannya?… kalau aku memang lebih memperhatikan Jessica dibandingkan dia. “ desahku yang tiba – tiba memikirkan Jessica. Aku ingin menghentikan pertunangan ini, tapi bagaimana caranya? Aku merasa sudah tidak ada cara lain. Tapi jika aku ingin mempertahankannya disisiku…

 

            “ Aku harus melakukannya… “

 

 

            Donghae berlari keluar ruangan. Bahkan dia berlari keluar kampus entah  Donghae  akan pergi kemana.

 

            Mata kuliah hari ini sudah selesai semua. Sekarang sudah pukul 17:30. Waktunya Jessica untuk pulang. Dia berjalan bersama Hyosung yang didampingin dengan Himchan juga. Baru sampai gerbang kampus, Hyosung sudah meninggalkan Jessica karna ia pulang bersama Himchan dengan mobilnya.

            “ Dasar menyebalkan mereka itu! “ dengus Jessica. Jessica akhirnya harus berjalan sendirian sampai stasiun bis. Karna rumahnya yang tak begitu jauh dari stasiun tempat Jessica turun, jadi dia sudah sampai rumah pada pukul 7 malam, Meskipun dia harus naik bis sampai melewati tiga stasiun.

 

            “ aku pulang,bu~ “ salam Jessica yang sudah sampai rumah.

            “ kau sudah sampai rupanya.. “ ucap ayah Jessica yang ada dirumah.

            “ loh? Appa sudah ada dirumah.. “ ujar Jessica.

            “ tadi Donghae datang… “ kata ayah Jessica.

            “ Donghae? Ayah salah kali. Ayahkan sudah lama tidak melihat dia. Mungkin ayah salah orang. “ ucap Jessica.

            “ kata ayahmu itu benar. Tadi Donghae datang.. “ kata ibu Jessica yang menghampiri Jessica.

            “ eh? Benar ya? untuk apa dia kesini, bu? “ tanya Jessica.

            “ dia minta izin untuk tetap melanjutkan perjodohannya denganmu. Jadi, kau benar – benar punya hubungan dengannya ya? “ ucap ibu.

            “ MWOYA?!!! Dia mengatakan hal seperti itu? “ Jessica benar – benar terkejut.

 

—————————————————————————————————————–

It’s Part #9. HAPPY READING^^

 

Flashback~

 

“ ting.. tiong.. “ bel rumah keluarga Jung berbunyi.

“ loh? Itu siapa ya? apa Jessica sudah pulang dari kampusnya.. “ ucap ibu Jung sambil berjalan menuju pintu.

“ siapa? “ tanya ayah Jung.

“ ah.. yeobong, itu bukan Jessica.. tapi, Lee Donghae. “ kata ibu Jung.

“ Lee Donghae? “ Desah ayah Jung. Ibu Jung membuka pintu dan mempersilahkan Donghae masuk.

            “ Selamat sore. maaf mengganggu kalian, tuan dan nyonya Jung. “ ucap Donghae.

            “ masuk Dan duduklah. Biar ku siapkan minuman untukmu.. “ kata ibu Jung.

            “ ada apa tiba – tiba kau datang kemari sendirian? “ tanya ayah Jung.

            “ Maaf paman. Ada sesuatu yang ingin kukatakan padan pama dan bibi.. “ kata Donghae. Ibu Jung datang menyuguhkan segelas minuman.

            “ karna pelayan kami harus pulang lebih awal, jadi bibi yang menyiapkan minuman ini. Semoga kau menyukainya. “ ucap ibu jung dan duduk untuk mengikuti pembicaraan.

            “ paman, bibi.. Aku mohon ijinkan perjodohan ku dengan Jessica tetap berlangsung. “ kata Donghae yang tiba – tiba berdiri dari bangkunya dan membungkuk.

            “ … “

            “ eh? Kenapa tiba – tiba sekali.. “ desah ibu jung,

            “ kenapa ingin perjodahan tetap berlangsung? Bukannya perjodohan kau dan Jessica sudah lama dihentikan.. “ ujar ayah Jung.

            “ aku tau, paman. Sungguh saat itu aku tidak tau kalau yeoja itu adalah Jessica. Aku menolak perjodohan itu karna saat itu aku sedang dekat dengan seorang Yeoja. Dan dia adalah Jessica. “ jawab Donghae.

            “ … “

 

End of flashback~

 

            “ eh? Mana bisa begitu? “ tanya Jessica.

            “ apanya? “ tanya ibu Jung.

            “ eomma, rasanya aneh kalau ia melakukan hal itu. Aku tidak percaya.. “ kata Jessica.

            “ berarti, kau menolaknya..? “ tanya ibu Jung.

            “ y-ya… tentu saja tidak. “ Desah Jessica.

            “ Dasar! “ ledek ayah Jung.

            “ appa! “ kesal Jessica.

            “ lalu ibu menjawab apa setelah Donghae mengatakan hal seperti itu? “ Tanya Jessica.

            “ ayahmu berkata pada Donghae untuk mengatakan semuanya dulu padamu. Tentu kami akan setuju dengan apa yang akan kau lakukan nanti. “ ucap ibu.

            “ geunyang.. (tapi..)“ desah Jessica dalam hati.

            “ oh iya Jessica, tapi sepertinya ibu pernah mendengar kalau dia akan segera bertunangan dengan nona im. Kalau begitu, kenapa dia melakukan hal itu? “ tanya ibu.

            “ ibu benar. “ jawab Jessica.

            “ bahkan Donghae sendiri yang memberikan undangannya padaku.. “ ucap Jessica dalam hati.

            “ eomma, appa.. aku kekamar dulu. “ ujar Jessica.

 

Jessica berjalan menuju kamarnya dengan lesu. Berfikir keras, apa yang harus ia lakukan. Jelas Jessica tak mengerti dengan semua yang Donghae lakukan. Jessica membuka pintu kamarnya, meletakkan tasnya dimeja dan duduk di hadapan meja belajarnya.

 

            “ Sebenarnya Donghae itu kenapa? Aku tidak mengerti. Bukankah dia menyukai perjodohannya dengan Yoona? Bahkan dia menyerahkan undangan pertunangannya tanpa memikirkan perasaan ku. Lalu, tiba – tiba dia datang dan bilang bahwa ia ingin perjodohannya denganku dilanjutkan? “ fikir Jessica.

            “ Aegoo.. Donghae-ah.. “ Desah Jessica.

 

Donghae yang sudah melakukan semua hal itu juga berfikir apa Jessica akan menanggapi keinginannya itu.

           

            “ pasti Jessica memikirkan Yoona.. ah! Aku ini bodoh sekali! “ ucap Donghae berbaring diranjangnya.

            “ tapi.. apa sebenarnya dia juga menyukaiku ya? jadi bingung.. akh! Tidur saja lah! “ ujar Donghae.

*suara Handphone Donghae berbunyi.

 

            “ ne, yeoboseyo~ “ ucap Donghae.

            “ Donghae-ah, kau dirumah? Bisa temani aku sebentar? “ tanya Yoona yang menelfon Donghae itu.

            “ menemanimu? Mau kemana sih? “ tanya Donghae yang sedikit risih.

            “ kau ini kenapa? Tadi kau menolak ajakanku. Sekarangpun juga begitu. Sebenarnya apa yang terjadi?! Aku tidak suka… “ ucap Yoona.

            “ Yoona-ah, dengar. Aku tidak ingin membahasnya sekarang. Besok dikampus, ada yang harus kubicarakan padamu. “ ujar Donghae dan langsung menutup telfon.

            “ hah~ “ Donghae menghela nafas dan kembali berbaring.

Baru beberapa saat berbaring, suara ketukan pintu dikamarnya terdengar.

            “ Donghae, cepat turun. “ ucap ibu Donghae dari luar.

            “ apa sih, bu?.. aku sedang malas makan. “ jawab Donghae.

            “ kau itu harus makan! “ desak ibu.

            “ aku akan makan nanti, bu. Apa pelayan – pelayan itu tidak mengatakannya pada ibu? “ ucap Donghae.

            “ maafkan saya, nyonya. “ seorang pelayan meminta maaf pada ibu Donghae atau nyonya Lee.

            “ Donghae ya! kau itu sudah menolak membuka pintu pada lima tujuh pelayan yang membujukmu makan. Apa kau tidak merasa lapar sekarang?! Ibu bilang, cepat turun!!! “ ibu Donghae marah.

            “ ah.. “ Donghae tidak memperdulikannya meskipun ibunya tetap mengoceh dari luar kamarnya hingga Donghae tertidur.

 

            “ astaga anak itu… sulit sekali diberi tau. “ kata ibu Donghae pada ayah Donghae.

            “ biarkan saja. Dia itukan laki – laki.. kalau dia lapar dia pasti mengambil makanan sendiri.. “ ucap ayah Donghae.

 

            Pagi hari sudah tiba. Hari ini Donghae bangun sedikit lebih pagi. Maksudnya, sangat sedikit. Dia hanya bangun 10 menit lebih awal. Saat membuka mata, dilihatnya sarapan pagi sudah berada diatas meja belajarnya. Beberapa saat tak bergerak karna masih merassa mengantuk, ia pun merasa lapar.

 

            “ makanannya apa ya? “ tanya Donghae mendekat ke meja.

            “ sup kacang merah? Ada lobak juga? Lebih baik aku bersiap – siap dulu baru memakan semuanya. “ ucapnya. Donghae pergi mandi dan setelah itu ia mengambil beberapa buku dan memasukkannya kedalam tas. Setelah selesai bersiap – siap, ia duduk dan memulai makannya.

            “ minumannya.. apa ini? Ini teh susu ya? ah.. aku tak peduli ini jam berapa? “ Donghae melihat jam tangannya.

            “ sudah pukul 8 tepat?! Aku ada mata kuliah pukul 8:25 kan?! Astaga!! “ Donghae terburu – buru. Ia pun berlari kebawah dan melihat kedua orang tuanya ada disana.

            “ eomma, abeoji, aku berangkat dulu!! “ pamit Donghae terus berlari keluar rumah.

            “ kunci mobilmu? “ tanya ibu.

            “ ada ditanganku, bu.. jalga~ “ jawab Donghae langsung berangkat dengan mobilnya.

            “ tolong kau cek kekamarnya apa dia memakannya atau tidak? “ pinta ibu Donghae pada seorang pelayan.

            “ sudah saya cek, nyonya. Tuan Lee sudah memakan habis makanannya. “ jawab pelayan itu. Ibu Donghaepun tertawa kecil.

            “ anak itu.. rupanya ia tetap kelaparan. Padahaln sudah sok – sok an begitu.. “ kata ibu Donghae.

            “ dia kan tetap belum makan.. “ ucap ayah Donghae.

 

Sesampainya dikampus, Donghae berlari mencari ruangan. Saat ia sampai, tak ada orang disana. Donghae pun terdiam.

            “ kenapa tidak ada orang? “ desah Donghae. Donghae pun menelfon Himchan.

            “ Yeoboseyo, Kim Himchan. Kau masih menyimpan jadwal mata kuliahku yang ketinggalan itu, tidak? “ tanya Donghae.

            “ ne. wae? “ kata Himchan.

            “ hari ini, jam mata kuliah pertamaku jam berapa? “ tanya Donghae.

            “ disini tulisannya jam 8:25.. “

            “ tuhkan… “

            “ tapi ada coretannya.. dan diganti jadi jam 10 tepat. “ jawab Himchan.

            “ Mwoya?! Begitu ya? hey, Himchan apa kau masih dirumah? “ kata Donghae.

            “ iya. “

            “ bisakah kau datang kekampus lebih awal? Aku kesepian.. “ kata Donghae.

            “ tidak. “ Himchan menutup telfon.

            “ … “

            “ Dasar menyebalkan! “ dengus Donghae.

            “ sekarang harus kemana? .. “ Donghae menghela nafas. Ia berjalan sekitar koridor kampus. Berjalan tanpa tujuan, Donghaepun akhir kehausan. Ia mengambil sekaleng kopi dari fending Mechine.

            “ Donghae-ah? “ sapa Jessica.

            “ Jessica, annyeong.. “ sapa Donghae.

Mereka berdua duduk bersama dibangku taman. Sembari Jessica masih menunggu mata kuliah dimulai.

 

            “ kau ada mata kuliah pagi? “ tanya Jessica.

            “ seharusnya ada. Tapi jam 10… “ jawab Donghae lemas.

            “ kenapa sepagi ini sudah datang? “ ujar Jessica.

            “ aku lupa kalau jadwal mata kuliah pertama hari ini dirubah. Jadi aku datang kepagian.. “ kata Donghae.

            “ … “

            “ Maaf, Jessica. Aku harus pergi dulu.. duluan.. “ kata Donghae berjalan pergi.

            “ eh? Rasanya jadi canggung begini.. “ Desah Jessica.

 

            “ aegoo, kenapa aku ini? Aku tidak bisa berbicara padanya. Padahal tadi itu saat yang tepat. Sekarang aku meninggalkannya dan bingung mau kemana.. “ Ucap Donghae.

 

Jam mata kuliah Donghae sebentar lagi dimulai. Ia mencari ruangan dan segera masuk dan duduk. Memperhatikan apa yang dijelaskan dosen. Donghae berusaha untuk tidak terlalu memikirkan tentang Jessica dan Yoona. Tiba – tiba Himchan lewat di koridor depan ruangan Donghae.

           

            “ Loh? Himchan… Loh? Itu Hyosung? Me-mereka.. pacaran? Pake bergandengan tangan segala.. apa – apaan itu? Dia mencoba melangkahi ku?! Dasar! Awas ya kau, Kim Himchan! “ Dengus Donghae. Seusai jam mata kuliah pertama, Donghae pergi menemui Yoona yang menunggunya di bangku koridor.

 

            “ Donghae-ah.. “ Desah Yoona.

            “ kau mau mulai bicara? Atau aku yang memulai pembicaraan?.. “ tanya Donghae.

            “ … “

            “ kalau begitu aku saja.. “ kata Donghae.

            “ tunggu! Sebenarnya kau ini kenapa? Apa aku punya salah? Atau ada yang tidak kau suka dariku? Pertunangan kita hanya tinggal beberapa minggu lagi.. tapi hubungan kita merenggang! “ Ucap Yoona.

            “ Yoona, bukannya aku tidak suka padamu. Tapi, dari awal aku tidak pernah menerima pertunangan ini.. “ kata Donghae.

            “ tidak menerima? Sudah mau bertunangan, kau baru mengatakan semuanya?! Aku itu menyukaimu dari dulu.. bahkan aku pergi ke Jepang untuk merubah sifatku yang pendiam dan aku ingin bisa berbicara dengan mudah di hadapan seseorang. Itu semua karna kau, Lee Donghae! “ ujar Yoona.

            “ apa? Kau ini kenapa? Apa ada yang salah dengan mu? Apa kau sedang sakit? Kau bilang, kau menyukaiku dari dulu? Kita memang pernah bertemu.. tapi, kitakan tidak saling kenal. Itu juga.. kita masih sangat belia.. “ ucap Donghae.

            “ semua temanku selalu menjauhiku.. tidak ada yang mau berteman denganku. Mereka bilang aku aneh. Tapi kau.. “

 

Flashback

 

            Keluarga im bertemu dengan keluarga Lee pada acara besar. Ayah Yoona dan ayah Donghae adalah partner kerja. 

 

            “ namaku Lee Donghae. “ kata laki – laki kecil berusia 5 tahun.

            “ na.. namuku.. im. Im Yoona.. “ ucap gadis kecil yang terlihat malu. Donghae kecil meninggalkan yoona. Yoona kecil memperhatikan Donghae terus menerus dan saat berjalan, Yoona masih saja memperhatikannya. Ia pun terjatuh.

 

            “ hhuuuaa~ “ terdengar suara tangis kecil. Tiba – tiba sebuah tangan kecil dijulurkan Donghae.

            “ ayo, cepat bangun. Jangan menagis terus.. “ ucap Donghae kecil.

 

End of flashback.

 

            “ kau ini.. semua gadis yang terjatuh pasti ku tolong.. “ kata Donghae.

            “ kenapa sih?.. kenapa kau tidak bisa menyukaiku? “ ujar Yoona.

 

Dari ruangannya, Jessica keluar. Ia telah selesai mengikuti jam mata kuliah keduanya. Jessica berjalan melewati koridor dan melihat Donghae dan Yoona sedang bersama.

 

            “ bukankah, itu Donghae?.. “ Desah Jessica.

            “ dia.. “ tiba – tiba Jessica berlari pergi dengan mata yang berkaca – kaca.

 

            “ Jessica? “ desah Donghae yang samar – samar.

            “ Donghae-ah, aku belum selesai bicara. “ kata Yoona. Donghae berdiri dan langsung mengejar Jessica.

            “ donghae.. Lee Donghae! “ teriak Yoona.

 

Donghae berlari mengejar Jessica. ia berusaha mengejarnya. Namun, saat berlari, Donghae tidak sudah tidak melihat Jessica.

            “ dimana dia? “ desah Donghae yang tetap berlari. Donghae berlari menuju tangga atas. Namun, ia mendengar suara tangisan saat ia akan menaiki tangga. Donghae langsung berlari ke balik dinding di sebelah tangga. Donghae melihat Jessica dan langsung memeluknya. Jessica yang menangis pun merasa kesal.

           

            “ kenapa kau jahat .. “ Desah Jessica sambil menangis.

            “ Jessica… “

            “ kau mengatakan pada orang tuaku untuk melanjutkan perjodohan denganku. Aku fikir kau menyayangiku. Tapi kenapa.. “ ujar Jessica.

            “ aku memang menyayangimu, Jessica. aku pergi untuk menjelaskan semuanya pada Yoona. Aku minta maaf.. “ ucap Donghae. Mereka berdua masih berpelukan. Dan Jessicapun masih menangis. Hingga Yoona datang dan melihat mereka dari kejauhan.

            “ sekarang aku harus bagaimana?.. “ desah Yoona. Ia mengambil Handphone nya dan menghubungi seseorang.

            “ eomma, maaf. Mungkin ini akan menjadi kabar buruk.. tapi, pertunanganku dengan Donghae kubatalkan. Ini keinginan ku, bu.. “ ucap Yoona dalam telfon. Dan Yoona pun langsung pergi dari tempat itu.

 

            Beberapa bulan telah berlalu. Dan hari ini adalah hari pertunangan Donghae dan juga Jessica.

 

            “ Terima kasih telah datang pada acara pertunangan kedua anak kami, Lee Donghae dan juga Jung Jessica. “ ucap ibu Donghae pada pembuka acara.

            “ dan ini saatnya untuk saling memberika cincin kepada pasangannya.. “ lanjutnya.

 

            “ eomma, mana cincinnya?.. “ tanya Jessica pada ibunya.

            “ tadikan sudah ibu berikan cincinnya. “ jawab ibu Jessica.

            “ Jessica-ah, dimana cincinnya? “ tanya Donghae pada Jessica.

            “ nggak tau. Aduh.. bagaimana ini.. “ panik Jessica.

            “ ini.. ini cincinnya. “ ucap ayah Donghae memberikan cincinnya. Semua hadirin tertawa kecil.

 

            “ mohon maaf atas keterlambatannya. Dan sekarang, saat memberikan cincin kepada pasangan. “ ucap ibu Donghae.

 

            “ akhirnya, kita bertunangan.. “ ucap Donghae. Jessica mengangguk.

 

——————————————————CUPP~————————————————-

 

            “ hey, kalian ini! “ ucap ayah Jessica meledek. Wajah Jessicapun memerah. Donghae memeluk Jessica untuk menutupi wajahnya yang malu.

           

            “ sedikit lebih lama nggak apa – apa, kan? “ tanya Donghae.

            “ apanya? “ kata Jessica.

            “ tentu saja pelukannya.. “ jawab Donghae.

            “ Dasar~ “ ledek Jessica.

 

 

END~

 

KAMSAHAMNIDA^^. Yay! Author seneng banget FF nya bisa sampai END. Karna Author mulai Khawatir nggak bisa nerusin karna ujian n tugas – tugas sekolah Author. Maklum karna udah kelas 11 jadi sibuk.. Sekolah sistim SKS sih kayak kuliah. Jadi ribet.. heheh. Author mengucapkan makasih banyak karna kalian sudah mau baca FF author ini sampai END. Author tetep minta pendapat kalian nih.. Komen ya~ gomawo. Annyeong~ [MyBlckTears]

 

 

 

             

 

 

Tagged: , , , , , , ,

5 thoughts on “(FF) My Caffein – Part 9 #END

  1. monicawang12 Oktober 27, 2013 pukul 2:57 pm Reply

    Buat sequel-nya dong thorrr.
    Tentang Sica sama donghae menikah gitu contohnya🙂

  2. Esther Thetriani Oktober 28, 2013 pukul 10:08 am Reply

    wah bagus2….kalo bisa buatin lagi dong…hehehe….. I LOVE HAESICA FOREVER….❤

  3. Fanz Oktober 28, 2013 pukul 8:39 pm Reply

    Happy ending!!!
    Haesica bersatu..
    Daebak…

  4. dndaz Oktober 30, 2013 pukul 12:42 pm Reply

    wah.. bagus bangeett thor >.< sequel nya dong thor , lama nggak apa deh.. yang penting ada😀 daebak thor !😀

  5. shafaem Maret 1, 2014 pukul 9:26 am Reply

    lanjut lagi dong! kayak HyoHyuk sampai menikah punya pulan HaeSica kayak gitu juga dong! yang pasti ada comedy ama romanticnya lagi hehe😀 !

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: