(FF) Truth – Part 2


TRUTH

TRUTHCov

Part #2

MyBlackTears

Jessica Jung (Jung Soo Yeon)  – Lee Donghae

 

(Disclaimer: This story is based on my idea. Author is not own the casts and sorry if there’s a same thing with the other)

 

Review from Part #1

 

“ lukanya.. lukanya masih ada.. bahkan dengan keadaan ini, mana mungkin dia bisa berjalan? .. “ Soo Yeon bertanya – tanya.

            “ kenapa terus melihat luka itu? .. “

            “ … YYAA! .. “ teriak soo yeon.

            “ kenapa harus selalu membuatku terkejut?! “ bentak Soo Yeon.

            “ tunggu sebentar! … kenapa kau bisa masuk kekamar, padahal pintu kamarnya sudah kukunci terlebih dahulu tadi. “ lanjut soo yeon.

            “ … “

            “ terus.. saat aku melihatmu didapur, tiba – tiba kau sudah ada dikamar. Padahal aku tidak mendengar bunyi pintu terbuka maupun tertutup tadi. “ kata Soo Yeon.

“ eh?.. masih belum tau juga ya? “

“ … “

“ JANGAN – JANGAN!!!!! … “ teriak Soo Yeon.

“ ke – kenapa kau malah tersenyum begitu?! “ Soo Yeon ketakutan.

“ apa yang kau fikirkan itu memang benar! Aku ini Hantu! .. kau percaya itu? .. “

“ a.. apa maksudmu? “ tanya Soo Yeon.

“ Namja yang kau tatap itu, sudah tidak sadarkan diri selama lebih dari 3 x 24 jam .. nah, pada saat itu arwahnya… yaitu ‘aku’ bebas berkeliaran. Tapi, aku hanya bisa berkeliaran tidak lebih dari 15 meter dari sisi orang yang penting bagi jasadku yaitu ‘kau’ “

“ KKKKYYYYYAAAAA!!!!! “ Soo Yeon berteriak untuk yang kesekian kalinya.

 

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

It’s PART #2 “ happy reading~ “

 

            “ nggak! Nggak! Pasti kamu bohongkan? “ ujar Soo Yeon.

            “ sama sekali nggak.. kamu harus terbiasa dengan ini semua ya~ nama mu Yeon, bukan?  “

            “ ne.. tunggu tunggu.. kau harus memanggilku dengan nama Soo Yeon. Hanya keluargaku saja yang memanggilku Yeon. “ jawab Soo yeon.

            “ namaku siapa? “

            “ ya! kenapa kau malah menanyakan hal itu padaku?! “ bentak Soo Yeon.

            “ oh iya.. kau pasti belum tau nama namja itu kan?.. “

            “ … “

            “ kuperkenalkan namaku Hae Version X ! dan.. nama namja itu adalah Lee Donghae. “ ucap Hae ver.X

            “ apa setiap arwah harus diberi nama belakang version X?.. “ tanya Soo Yeon bergurau.

            “ sepertinya begitu.. “

            “ lalu, kenapa di kaki donghae masih ada luka tapi kau tidak ada? “

            “ aku ini Ver. X kau ingat? Meskipun dia luka, asalkan tidak sampai mati.. aku tidak akan terluka. “

            “ terus.. kapan Lee donghae ini bangun? “ tanya Soo Yeon.

            “ dia bisa saja bangun asal aku mau.. “ ucap Hae ver.X

            “ kenapa kau tidak mau???!!.. “

            “ siapa bilang aku tidak mau? Aku hanya kelaparan. Sudah tiga hari Lee donghae ini tidak makan. jadi, aku keluar sendiri untuk makan. Lagi juga, aku ingin melihat siapa orang yang merawat jasadku. “

            “ loh? Tadi kau bilang, orang yang penting bagi jasadmu. Kenapa kau ingin melihat orang yang merawat jasadmu? “

            “ kau ini banyak sekali bertanya ya?.. ah.. begini, kan tadi aku bilang orang yang penting bagi jasadku bukan orang yang penting di kisah hidup jasadku. Karna kau yang membuat jasadku bertahan alias belum sampai mati, jadi kau orang yang merawat jasadku lah yang penting bagi jasadku. “ Hae ver. X menjelaskan dengan panjang lebar.

            “ begitu ya.. “ Desah Soo Yeon.

 

Tiba – tiba saja Namja yang bernama lee donghae itu mulai terbangun dan membuka matanya. Soo Yeon sangat terkejut. Namun, saat ia melihat kesekelilingnya Soo Yeon tak melihat ada ver. X dimanapun. Namja itu menengok ke arah Soo Yeon.

 

            “ kau.. kau siapa? Ini dimana?.. “ tanyanya.

            “ a.. aku? Kau memang tidak kenal siapa aku. Dan..sekarang kau sedang berada dirumahku. “ jawab Soo Yeon.

            “ aku kenapa? “

            “ kau terluk .. “ …

            “ dan.. aku siapa? “

            “ mwoooo??.. kau tidak tau kau siapa? “ tanya Soo Yeon.

Namja itu hanya terdiam.

            “ ah.. bagaimana ini? .. “ Soo Yeon kebingungan.

 

 

            Sekitar satu minggu sudah berlalu. Saat ini, Soo Yeon dan Lee Donghae sudah cukup dekat dengan keadaan Donghae yang belum pulih benar. Donghae sangat baik pada Soo Yeon. Mereka berdua saling membantu untuk urusan rumah. Membagi pekerjaan rumah dengan adil. Namun, tentu hanya Soo Yeon yang mencari uang karna Donghae belum pulih.

 

            “ Kau ini kenapa sih?! Aku bilang aku mau nonton channel yang lain! “ bentak Donghae.

            “ kau yang kenapa! Aku kan nonton tv duluan! Tak seharusnya kau merebut remote dan mengganti channel sembarangan! “ balas Soo Yeon.

            “ kau ini tidak bisa mengalah sedikit ya?! .. sini remotenya! “ Donghae mengambil remote nya.

            “ ya! Donghae YA! kembalikan remotenya! Kubunuh kau! “ ujar Soo Yeon. Donghae mulai berlari dan Soo Yeon pun mengejarnya. Tapi tiba – tiba,

 

            “ Jeddukkk! “ suara barang terjatuh.

            “ apa itu? Apa yang jatuh? “ tanya Soo Yeon yang berlari mendekat.

            “ aku yang jatuh.. “ jawab Donghae.

            “ astaga.. kau ini! Rasakan! Makanya, sudah kubilang kembalikan.. ya.. kembalikan! “ kata Soo Yeon.

            “ kau ini jahat sekali! “ ucap Donghae.

            “ sini biar ku obati.. yang mana sih yang luka? “ .. tanya Soo Yeon.

            “ … “

            “ Mmwooya ige??.. banyak sekali darah.. luka.. luka di kakimu sobek lagi kan! “ bentak Soo Yeon.

 

Tiba – tiba Lee Donghae jatuh pingsan dan Soo Yeon pun tak tau harus berbuat apa.

            “ hey! “

            “ apa?! ….. “ kesal Soo Yeon.

            “ … “

“ kau!!!! Ver. X ?.. kenapa disini? “ tanya Soo Yeon.

“ Saat Donghae terluka hingga tak sadarkan diri, saat itu lah aku boleh keluar. “ ucap Ver.X

“ sudahlah! Cepat kau kembali pada jasadmu! “ ucap Soo Yeon.

“ dia mengeluarkan banyak darah. Kau tak melihatnya? .. “ kata Ver. X. Soo Yeon melihatnya dengan kebingungan.

“ bagaimana bisa? “ desah Soo Yeon.

“ dia berlari, menabrak vas bunga milik mu, dan luka di kakinya sobek lagi.. “ Ver. X menjelaskan.

“ lalu, apa yang harus aku lakukan?! “ tanya Soo Yeon.

“ dengar, jika aku kembali masuk ke tubuh namja ini.. kau tetap tidak dapat menutup lukanya. Dan pada akhirnya, dia juga akan mati. Apa kau tidak mengerti? .. “ ujar Ver. X

“ iya! Aku mengerti! Dan aku sudah bertanya padamu apa yang harus aku lakukan?! “ bentak Soo Yeon.

“ aku bisa saja menolongnya, Yeon.. tapi aku butuh bantuanmu! Aku bisa membuat luka itu tertutup kembali dan dia akan segera terbangun. Namun, aku akan mengambil darahmu sebagai pengganti darahnya yang sudah cukup banyak terkuras. Apa kau mau melakukan itu? Aku rasa kau tidak.. “

“ Bisa! Aku bisa melakukannya! “ jawab Soo Yeon.

“ aku tidak tau mengapa aku begitu peduli dengan namja ini. Tapi, aku harus tetap menjaganya.. “ Desah Soo Yeon dalam hati.

“ baiklah jika memang itu yang sudah kau putuskan. Tapi, ingat! Setelah Donghae terbangun, kau akan kehilangan sebagian darahmu. “ ucap Ver. X.

 

Ver. X sekejap menghilang. Dengan dibantu oleh nya, tak lama kemudian Donghae telah sadarkan diri. Dan luka dikakinya kembali tertutup. Namun, tiba – tiba saja Soo Yeon merasa lemas seolah kehilangan tenaga nya.

 

            “ Kau baik – baik saja? “ tanya Soo Yeon.

            “ sedikit pusing.. dan kaki ku.. hanya nyeri. Tapi, aku rasa kau yang sedang tidak baik – baik saja.. “ ucap Donghae.

            “ apa? .. ah, aku baik – baik saja. “ jawab Soo Yeon.

            “ baiklah, kalau begitu. Ayo kita kembali ke ruang TV.. “ ajak Donghae. Soo Yeon mengangguk.

            “ ini pasti dampaknya.. “ desah Soo Yeon dalam hati.

 

Di Ruang TV, Donghae dan Soo Yeon menonton dengan santai tanpa ada keributan lagi. Soo Yeon masih terlihat lemas, tapi perlahan – lahan ia merasa lebih baik. Soo Yeon pergi ke dapur untuk mengambil beberapa makanan dan membawa menuju ruang TV.

 

            “ ini.. “ kata Soo Yeon.

            “ akhirnya ada cemilan… “ ujar Donghae.

            “ … “

            “ Donghae ya!, apa kau benar – benar tidak ingat siapa keluargamu dan kenapa kau bisa tergeletak di pinggir pantai?? .. “ tanya Soo Yeon.

            “ aku tidak tau.. tapi, luka dikakiku ini.. aku ingat. Ehm… di atas kapal, Seseorang mendorongku hingga aku terjatuh dan aku tergores patahan kayu – kayu dari kapal itu. “ jawab Donghae.

            “ patahan kayu – kayu kapal? Maksudmu, kapal itu sudah hancur? “ kata Soo Yeon.

            “ entah.. Tapi .. banyak api.. “ setelah sempat berbicara Donghae tiba – tiba memegangi kepalanya dan merintih.

            “ sudah! Sudah! Sebaiknya kau tidak perlu memaksa mengingatnya!.. “ ucap Soo Yeon dengan kesal.

            “ he.. he.. kau tau ya?.. maaf. Maaf. Habisnya kau selalu serius jika menanyakan hal itu padaku. “ ucap Donghae.

            “ lakukan cara lain! Jika kau ingin bercanda, jangan lakukan lagi apa yang sudah kau lakukan! Kau selalu seperti itu! Tidak lucu tau! Dasar! “ ledek Soo Yeon.

 

 

Pagi baru telah datang. Dan Hari ini adalah hari libur nasional. Jadi, Soo Yeon bisa bekerja full untuk hari ini. Dimulai dengan bangun pada pukul lima pagi, Soo Yeon sudah pergi ke dapur untuk memasak dan merapihkan rumah.

 

            “ kira – kira sampai kapan ya? .. sampai kapan Donghae akan tinggal dirumah ini?.. apa nanti pada akhirnya dia bisa mengingat semuanya? “ desah Soo Yeon.

 

            “ huam.. sepagi ini kau sudah bangun? Sedang masak ya? kalau begitu, aku bantu membersihkan jendela terlebih dahulu ya.. “ ucap Donghae.

            “ yasudah.. cepat bersihkan sana! Jika sudah selesai nanti, masakan juga pasti sudah siap semua~.. “ kata Soo Yeon.

            “ he’eh! “ jawab Donghae.

 

Seperti setiap harinya, Soo Yeon dan Donghae saling membantu dalam pekerjaan rumahnya. Soo Yeon telah selesai menyiapkan sarapan pagi untuk nya dan untuk Donghae. Melihat semua makanan sudah siap di atas meja, Donghae mempercepat kerjanya dan segera duduk untuk makan.

 

            “ harus segera pergi mengantarkan koran dan susu. Kau diamlah dirumah. Kalau kau keluar rumah, kubunuh kau! “ ujar Soo Yeon.

            “ iya.. iya.. setiap hari aku lakukan itu! Kenapa sih kau selalu menggunakan kalimat ‘ kubunuh kau! ‘ itu mengerikan tau! “ ucap Donghae.

            “ bawel! Aku pergi sekarang.. “ kata Soo Yeon.

Dengan mantel yang begitu tebal, Soo Yeon berangkat bekerja. Donghae hanya bisa diam dirumah saat Soo Yeon pergi. Apa lagi hari ini libur. Artinya, Soo Yeon tak akan pulang cepat karna pekerjaannya. Hari ini Donghae akan sangat merasa bosan.

 

            “ aku harus ngapain sekarang? “ desah Donghae.

            “ ah.. lebih baik aku kekamar dan tidur.. “ sambung Donghae.

 

Sementara itu, Soo Yeon harus lebih bekerja keras hari ini karna dia harus mengantarkan koran dan susu lebih banyak dari hari biasanya.

 

            “ ah.. baru setengah yang kuantarkan.. aku masih harus berjuang hari ini.. “ Desah Soo Yeon.

            “ perlu ku bantu? “ tanya Ver. X yang tiba – tiba muncul.

            “ ya!! “ Soo Yeon terkejut. Dan menjatuhkan koran – koran yang dipegangnya.

            “ kenapa kau bisa muncul disini?? “ tanya Soo Yeon.

            “ kan sudah ku bilang jika aku sedang berkeliaran, aku tidak bisa jauh – jauh dari kau! “ jawab Ver. X

            “ bagaimana bisa? Bukankah kau muncul jika jasadmu dalam keadaan tidak sadar? Berarti Donghae sekarang… “ panik Soo Yeon. Bahkan ia langsung menyiapkan sepeda untuk segera pulang.

            “ eh.. dia tidak apa – apa! “ ujar Ver. X sambil menghentikan sepeda Soo Yeon.

            “ tidak apa – apa gimana?! “ kata Soo Yeon.

            “ dia sedang tidur dirumah. Jadi, aku bisa ada disini. Tidur itukan berarti dia tidak sadarkan diri.. “ ucap Ver. X.

            “ rupanya begitu.. kalau begitu aku bisa kembali bekerja.. “ desah Soo Yeon.

            “ Yeon! Nenek yang dirumah itu melihatmu terus.. “ ujar Ver. X.

            “ memangnya kenapa? .. “ tanya Soo Yeon.

            “ sekarang, nenek itu pasti berfikir kau itu gila.. “ kata Ver. X.

            “  gila?.. jangan ngaco! “ ucap Soo Yeon.

            “ kau itu lupa ya?.. aku ini arwah. Hanya kau yang bisa melihatku.. otomatis, nenek itu melihat kalau kau sedang ngoceh – ngoceh sendirian. “ kata Ver. X.

            “ eh? “

            “ ……. “

            “ kita pergi dari sini!!! “ Soo Yeon menggowes sepedanya dengan cepat.

 

Sekarang, Soo Yeon bekerja dengan di temani oleh Donghae Ver. X. Meski begitu, Ver. X tetap tidak bisa membantu apapun karna dirinya itu adalah arwah.

 

            “ eih.. rasanya aku jadi merinding ada arwah disetiap perjalananku.. “ Desah Soo Yeon sambil menggowes sepedanya.

            “ ehm, begitu ya?.. tapi kau tidak terlihat ketakutan.. “ kata Ver. X

            “ tentu saja tidak terlihat begitu! Kau sudah terlalu sering muncul! Dasar Ppabo! Saat kau pertama kali muncul, kau selalu berhasil membuatku terkejut. “ ujar Soo Yeon.

            “ ah.. kau mau mengantarkan koran kerumah ini ya.. “ ucap Ver. X saat melihat Soo Yeon mengambil satu koran.

            “ iya.. aku harus mengantarkan koran dan susu kerumah ini. Terus kenapa?.. “ tanya Soo Yeon.

            “ sini biar aku yang menaruhnya! “ ujar Ver. X yang langsung mengambil koran itu dari tangan Soo Yeon.

            “ Hajima! (jangan!) “ teriak Soo Yeon yang mengambil koran itu kembali dari tangan Ver. X.

            “ loh? Kenapa? “ tanya Ver. X bingung.

            “ kalau ada orang yang melihat sebuah koran melayang dan tertaruh di halaman rumah itu.. bisa-bisa dikira aku pakai sihir! Dasar aneh! “ ucap Soo Yeon.

            “ iya juga ya.. “ desah Ver. X. Soo Yeon pun meletakkan sendiri koran dan susu itu didalam gerbang. Dan segera melanjutkan pekerjaannya.

“ oh iya, Yeon.. “ panggil Ver. X.

            “ apa?,, sudah aku bilang panggil aku Soo Yeon! “ kata Soo Yeon.

            “ kenapa kau tinggal sendirian? Dimana orang tua mu? .. “ tanya Ver. X.

            “ orang tua ku?.. mereka.. aku tidak tau mereka dimana. Yang aku ingat, aku selalu bersama nenek dan kakek. Tapi aku tidak pernah melihat sosok kakak.. adik.. ibu.. maupun ayah.. aku memang tidak tau apa aku punya semua sosok itu. “ jawab Soo Yeon.

            “ kenapa bisa begitu? .. “ tanya Ver. X.

            “ kakek bilang.. aku ditemukan sedang menangis ditaman saat usiaku lima tahun. Dan saat itu, tak ada yang aku ingat. Kakek bilang aku ditemukan dengan kepala yang berdarah dan telapak tanganku yang berlumuran darah.. aku sungguh tak ingat apapun. “ ucap Soo Yeon.

            “ berarti posisimu sama seperti Donghae ya?.. “

            “ memang iya.. tapi.. kalau aku memberi tau mu, bearti Donghae akan tau!.. ah aku ini memang bodoh! “ ujar Soo Yeon.

            “ Yeon-ah~ aku itu tidak berbagi ingatan dengan jasadku! Aku bisa tau kalau dia bernama Lee Donghae. Sementara dia.. saat dia terbangun, dia bertanya siapa dirinya.. “ ucap Ver. X.

            “ ah.. kau benar. Makanya dia fikir aku memanggilnya dengan nama Donghae itu adalah nama yang ku berikan padanya, Bukan nama aslinya. “ kata Soo Yeon. Ver. X hanya mengangguk – angguk.

            “ kalau begitu… berarti kau ingat apa yang terjadi pada Lee Donghae dan kau tau kenapa dia ada dipinggir pantai.. iya kan?.. “ tanya Soo Yeon yang tiba – tiba menghentikan laju sepedanya.

 

  

TO BE CONTINUED at Part #3..

SEE YOU^^

  

Tagged: , , , ,

7 thoughts on “(FF) Truth – Part 2

  1. Jung Clara Februari 10, 2014 pukul 11:36 am Reply

    Lma bgd thor…aq nunggu2 nie…byk bgd misteri nya…donghae n sooyeon…mrk miateri bgd…d tnggu thor..

    • koreanfanfictland Februari 11, 2014 pukul 11:00 am Reply

      lama ya?.. hehe. karna koneksi internet yang nggak betul – betul, author jadi nggak bisa nge-post.. sebenarnya part 2 udah disiapin lama banget.. mianhae~ heheh [MyBlackTears]

  2. jessica89j Februari 13, 2014 pukul 9:39 am Reply

    Masih penasaran sama donghae jessica juga.. Lanjutt yaaa

  3. Lodi Februari 13, 2014 pukul 1:16 pm Reply

    Lanjut thor..

  4. unniechan Februari 21, 2014 pukul 3:25 am Reply

    ditunggu part selanjutnya thor, penasaran dengan apa yang telah menimpa donghae

  5. shafaem Februari 28, 2014 pukul 10:58 am Reply

    yg part 3 kok gak ada!

  6. ElizElfishy Desember 8, 2014 pukul 3:35 pm Reply

    Ditunggu kelanjutannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: