(FF) Truth – Part 3


TRUTH

Part #3

MyBlackTears

Jessica Jung (Jung Soo Yeon)  – Lee Donghae

 TRUTHCov

(Disclaimer: This story is based on my idea. Author is not own the casts and sorry if there’s a same thing with the other)

 

Review from Part #2

 

“ orang tua ku?.. mereka.. aku tidak tau mereka dimana. Yang aku ingat, aku selalu bersama nenek dan kakek. Tapi aku tidak pernah melihat sosok kakak.. adik.. ibu.. maupun ayah.. aku memang tidak tau apa aku punya semua sosok itu. “ jawab Soo Yeon.

            “ kenapa bisa begitu? .. “ tanya Ver. X.

            “ kakek bilang.. aku ditemukan sedang menangis ditaman saat usiaku lima tahun. Dan saat itu, tak ada yang aku ingat. Kake bilang aku ditemukan dengan kepala yang berdarah dan telapak tanganku yang berlumuran darah.. aku sungguh tak ingat apapun. “ ucap Soo Yeon.

            “ berarti posisimu sama seperti Donghae ya?.. “

            “ memang iya.. tapi.. kalau aku memberi tau mu, bearti Donghae akan tau!.. ah aku ini memang bodoh! “ ujar Soo Yeon.

            “ Yeon-ah~ aku itu tidak berbagi ingatan dengan jasadku! Aku bisa tau kalau dia bernama Lee Donghae. Sementara dia.. saat dia terbangun, dia bertanya siapa dirinya.. “ ucap Ver. X.

            “ ah.. kau benar. Makanya dia fikir aku memanggilnya dengan nama Donghae itu adalah nama yang ku berikan padanya, Bukan nama aslinya. “ kata Soo Yeon. Ver. X hanya mengangguk – angguk.

            “ kalau begitu… berarti kau ingat apa yang terjadi pada Lee Donghae dan kau tau kenapa dia ada dipinggir pantai.. iya kan?.. “ tanya Soo Yeon yang tiba – tiba menghentikan laju sepedanya.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

It’s PART #3 “ happy reading~ “

 

            “ ehm.. kejadian itu ya… ehm.. “ Ver. X berfikir.

Soo Yeon benar – benar penasaran.

            “ tentu saja aku tidak tau! “ kata Ver. X.

            “ ah.. aku sudah duga.. kau itu bodoh! Iya,kan? “ ledek Soo Yeon.

            “ aku kan sudah bilang kalau kami tidak berbagi ingatan. Tapi … yang pasti selalu aku ketahui adalah setiap hal yang menyebabkan dia tak sadarkan diri.. begitu.. “ ujar Ver. X.

            “ ah.. jadi begitu.. lalu, apa yang menyebabkan Donghae tak sadarkan diri waktu itu? “ tanya Soo Yeon.

            “ seperti apa yang dia katakan waktu itu. Dia di dorong hingga hampir terjatuh dari kapal kayu.. “ jawab Ver. X.

            “ eih? Jaman sekarang masih ada ya kapal kayu? “ tanya Soo Yeon.

            “ kapal itu kapal temuan.. kapal itu, kapal milik seorang nelayan. “ ucap Ver. X.

            “ bagaimana kau bisa tau? Kau bilang kalian tidak berbagi ingatan.. “ ujar Soo Yeon.

            “ itu berarti, pada saat itu Donghae sudah tak sadarkan diri. Artinya.. dia tak sadarkan diri lebih dari satu kali. “ kata Ver. X.

            “ lalu, apa lagi yang kau tau? “ tanya Soo Yeon.

            “ sepertinya hanya itu. “ jawab Ver. X.

 

Soo Yeon kembali berkerja. Dan sekarang, matahari sudah mulai terang. Soo Yeon menengoki jamnya untuk melihat sudah pukul berapa sekarang. Dilihatnya sudah pukul sembilan pagi. Soo Yeon harus segera menyelesaikan pekerjaannya yang satu ini. Setelah selesai mengantarkan semua koran dan susu ke rumah – rumah, hari ini Soo Yeon berencana untuk pergi ke rumah kakek dan nenek. Soo Yeon merasa harus kesana untuk sekedar menengok keadaan kakek dan nenek.

 

            “ aekseu-ah, kenapa kau masih disini? Memangnya Donghae belum bangun juga?.. “ tanya Soo Yeon.

            “ kau mau aku pergi? Kalau kau mau aku pergi, maka aku akan kembali ke rumah dan Donghae akan bangun. “ jawab Ver. X.

            “ bukannya begitu.. “ desah Soo Yeon.

            “ memangnya, sekarang kau mau kemana? Bukannya pekerjaanmu sudah selesai? “ tanya Ver. X.

            “ aku akan pergi ke rumah kakek dan nenek.. aku rasa, jika kau ikut.. kau akan menganggu.. nanti nenek dan kakek jadi merinding.. “ ucap Soo Yeon.

            “ eh? Mengganggu? Mana mungkin aku mengganggu.. kalau bikin kakek dan nenekmu tidak merinding, yah.. aku tidak jamin.. “ ujar Ver. X.

            “ tuh.. kan! Sudah sana! Pulang! “ ucap Soo Yeon.

            “ nggak.. nggak.. aku mau lihat kakek dan nenek mu.. “ kata Ver. X.

            “ aku bilang pulang! Ya pulang! Cepat sana. Menghilanglah.. “ ucap Soo Yeon.

            “ ya sudah lah.. “ desah Ver. X.

 

Ver. X dengan sekejap mata menghilang. Soo Yeon sangat lega dengan itu. Dia merasa tidak ingin X bersamanya jika ia ingin bertemu kakek dan neneknya. Setelah itu, Soo Yeon segera menggowes sepedanya kembali ke rumah. Sesampainya dirumah, Sepeda ditaruhnya. Dan segera masuk untuk merapihkan baju dan juga mengambil tasnya.

 

            “ nah.. ini dia. Aku harus cepat.. “ desah Soo Yeon sambil mengambil tasnya di kamar.

            “ tunggu! Tunggu! Kenapa Donghae masih tidur? Bukannya, X sudah pulang? “ sambung Soo Yeon berfikir.

            “ hah.. aku sudah duga.. pasti begini. ‘ aekseu-ah!!!! ‘ “ Soo Yeon memanggil Ver. X.

            “ … “

            “ heheheh.. kau tau ya? .. “ desah Ver. X tiba – tiba muncul.

            “ kenapa kau pulang, tapi tidak kembali ke jasadmu? Heuh?!!! “ kesal Soo Yeon.

            “ aku ingin mengintili mu ke rumah kakekmu dan nenek mu diam – diam.. “ jawab Ver. X.

            “ kalau kau tadi tidak langsung kembali ke Jasad mu, bagaimana bisa kau pulang dengan jarah yang jauh dari ku? “ tanya Soo Yeon.

            “ aku hanya menghilang dari pandanganmu sekejap. Tapi aku masih bersama mu dari tadi.. aku fikir kau tidak pulang dulu.. ternyata kau harus mengambil tas mu dan melihat Donghae. Hehe.. “ ucap Ver. X sambil tertawa – tawa ketakutan.

            “ ah.. betapa bodohnya aku..  “ desah Soo Yeon.

            “ … “

            “ jigeum! (sekarang!) kau kembali ke jasadmu! Ppali! (cepat!) jika kau tidak melakukannya, aku akan menunggumu sampai kau melakukannya. “ ujar Soo Yeon.

            “ jigeum?.. “ tanya Ver. X.

            “ Jigeum!! “ bentak Soo Yeon sambil berdiri bersandar pada dinding.

 

Ver. X langsung menghilang. Namun, sudah sekitar sepuluh menit dia menghilang. Tapi, Donghae tidak juga bangun. Soo Yeon mulai berfikir bahwa X mungkin akan melakukan hal yang sama seperti pada beberapa saat lalu.

 

            “ aekseu!!! Aekseu-ah!! Keluar kau! Kalau kau muncul, ku bunuh kau! “ Kesal Soo Yeon.

            “ … “ Ver. X tak juga muncul.

            “ aek.. “ Soo Yeong belum selesai memanggil namanya, tapi tiba – tiba Ver. X sudah muncul terlebih dulu.

            “ kau!! “

            “ camkanmann!! (tunggu!! ) “ teriak Ver. X.

            “ apa lagi?! Kau sudah membuatku kesal!! Sini kau!! “ teriak Soo Yeon.

            “ dia.. Donghae.. Donghae tidak sadarkan diri! “ ucap Ver. X.

            “ iya! Makanya kau kembali dulu ke jasad itu!! “ jawab Soo Yeon.

            “ bukan…! aku sudah mencobanya tadi. Tapi dia tetap tidak mau bangun.. kita harus bagaimana? “ kata Ver. X.

            “ mwo??!! Tidak.. tidak mungkin.. “ Desah Soo Yeon.

Soo Yeon langsung mendekati Donghae dan mencoba meneriaki nya. Sementara Ver. X langsung kembali mencoba masuk ke tubuh Donghae.

            “ ireona!!(bangun!!) Donghae-ah.. ireona!! “ teriak Soo Yeon.

            “ aku harus bagaimana? .. apa aku harus membawanya ke rumah sakit?.. “ desah Soo Yeon.

            “ YAAA!!! “ Teriak Donghae yang tiba – tiba terbangun.

            “ Donghae-ah?… apa yang terjadi padamu? “ tanya Soo Yeon.

            “ rasanya sakit.. “ desah Donghae.

            “ sakit?.. “ Soo Yeon bingung.

            “ seperti ada yang tiba – tiba masuk ke tubuhku. “ ujar Donghae.

Mendengar hal yang dikatakan Donghae itu, Soo Yeon terdiam.

            “ kenapa? … “ tanya Donghae.

            “ tidak apa – apa.. “ jawab Soo Yeon.

            “ itu artinya.. Donghae merasakan aekseu.. aneh.. “ desah Soo Yeon dalam hati.

            “ ya sudah. Sekarang, aku harus pergi ke rumah kakek dan nenek ku. Jadi, kau jaga rumah sampai aku pulang ya~ “ ucap Soo Yeon.

            “ ah.. kau ini! Aku selalu ditinggal. Aku itu bosan! “ ujar Donghae.

            “ manja banget sih! Hanya sebentar saja.. “ kata Soo Yeon.

            “ ya sudah! Kalau begitu aku tidur lagi saja! Kalau kau mau pergi, pergilah!. “ ucap Donghae.

            “ mwo? Tidur? Kalau donghae kembali tidur.. bisa – bisa aekseu( X ) mengintili ku ke rumah kakek.. itu gawat. Tidak bisa dibiarkan.. “ desah Soo Yeon dalam hati.    

            “ tunggu! Tunggu! “ teriak Soo Yeon.

            “ kenapa lagi?.. “ tanya Donghae.

            “ kalau begitu, kau ikut saja ke rumah kakek ku. “ ucap Soo Yeon.

            “ benar nih? Boleh?.. “ tanya Donghae. Soo Yeon mengangguk.

            “ akhirnya.. keluar rumah juga!! Untuk pertama kalinya aku keluar rumah… “ desah Donghae.

 

Donghae pun mengambil mantelnya dan ikut bersama Soo Yeon untuk pergi. Keluar dari rumah, mereka harus berjalan menuju stasiun bis untuk sampai ke rumah kakek dan nenek Soo Yeon. Karna rumah Soo Yeon berbeda kota dengan rumah kakek dan neneknya. Mereka harus naik bis dua kali agar sampai kesana. Sesampainya di stasiun tempat mereka turun, Soo Yeon dan Donghae masih harus berjalan sedikit.

 

            “ Donghae-ah, kau berjalan – jalan dulu saja disekitar sini. Tapi jangan ke blok yang lain ya.. disini kan banyak toko. Oh iya, kau makan saja dulu di restoran itu. Restoran yang diujung jalan sana. “ ucap Soo Yeon.

            “ kenapa aku tidak boleh ikut? “ tanya Donghae.

            “ aku nggak mau! “ jawab Soo Yeon.

            “ nggak mau apa? .. “ tanya Donghae.

            “ nggak mau kau ikut bersamaku!! Kalau aku sampai membawa namja, bisa – bisa aku dikira punya namja chingu. Dan kakek akan bertanya banyak hal pada mu nantinya. “ kata Soo Yeon.

            “ ya sudahlah, kalau begitu. Tapi, aku tidak bawa uang tadi.. bagaimana aku bisa makan? “ tanya Donghae.

            “ kau ini! Ini.. ambilah. “ ucap Soo Yeon.

            “ 9.000 won?(Rp.90.000) Kenapa banyak sekali?.. “ ujar Donghae.

            “ kau ini bawel sekali?! Mau kurangi?! “ kata Soo Yeon.

            “ jangan! “ ucap Donghae.

            “ ya sudah. Aku akan pergi ke rumah yang ada di blok belakan itu.. kalau aku menjemputmu sampai kau selesai nanti, tunggu aku di blok sana ya. halkaeyo~ (aku pergi~) “ kata Soo Yeon. Donghae mengangguk.

 

Mereka pun berpisah dari saat itu. Soo Yeon harus segera ke rumah kakeknya. Sementara Donghae, ia pergi untuk menyibukkan dirinya sendiri tanpa Soo Yeon.

 

            “ ting.. tong..  “ Soo Yeon menekan bel rumah.

            “ nuguyeyo? “ tanya Nenek yang keluar dari rumah itu.

            “ Yeon-ah??.. “ sontak nenek terkejut melihat Soo Yeon ada didepan pintu rumahnya.

            “ nenek.. “ panggil Soo Yeon.

            “ akhirnya kamu pulang juga.. “ desah nenek mengajak Soo Yeon masuk kedalam. Soo Yeon duduk di ruang tamu dan mengobrol dengan nenek. Tiba – tiba kakek keluar dari kamarnya dan melihat Soo Yeon sedang berada dirumahnya.

            “ Yeon-ah, kau sudah pulang? Kenapa baru sekarang?.. dasar kau ini! Kakek kan sudah mengirimkan banyak surat untuk mu, untuk mengajakmu pulang. Kenapa baru sekarang kau menengoki kakek dan nenekmu?.. “ ucap kakek.

            “ aku tidak kesini untuk tinggal.. “ ujar Soo Yeon.

            “ loh, kenapa? “ tanya nenek.

            “ dia itu sudah besar.. dia sudah mulai melupakan kita, nek.. dia sudah tidak sayang lagi pada kakek dan neneknya.. “ desah kakek.

            “ kakek! Bukan begitu! Selalu bicara sebelum aku bicara…. nyebelin, tau! “ ucap Soo Yeon. Soo Yeon dan kakeknya sangat dekat. Tapi, selalu bertengkar.

            “ lalu kenapa?.. “ tanya Kakek.

            “ aku hanya rindu pada nenek dan kakek. Jadi, aku berniat untuk menengoki kalian. “ jawab Soo Yeon.

            “ tapi kenapa kamu harus tinggal pisah dari kakek dan nenek.. ? “ tanya Nenek.

            “ nek, aku tidak mau nenek dan kakek terus – terusan.. aku juga harus belajar mandiri, nek.. buat sudah cukup kakek dan nenek masih membiayai kuliah ku.. aku sangat berterima kasih. “ ucap Soo Yeon.

            “ tapi kau baik – baik saja, bukan? “ ujar nenek.

            “ tentu, nek. Aku baik – baik saja.. “ jawab Soo Yeon.

            “ kakek.. aku boleh kekamarku kan? “ tanya Soo Yeon.

            “ dasar! Kau fikir setelah kau pergi 6 bulan dari sini, kamarmu masih ada?… “ ucap kakek.

            “  aku tau kakek tidak akan menggusur kamarku.. “ ucap Soo Yeon sambil tertawa kecil bersama dengan nenek.

            “ iya…. sana! Kau boleh kekamarmu. Itukan kamar mu! “ kata Kakek. Soo Yeon pun berlari kekamarnya. Dibukanya pintu kamar itu perlahan.

            “ uwaa… kamar ini tidak berubah sama sekali.. “ desah Soo Yeon.

            “ tentu. Kami tidak akan merubahnya jika bukan yeon yang minta.. “ ujar nenek.

            “ nenek.. aku sangat rindu dengan kamar ini.. “ ucap Soo Yeon.

            “ tapi, kenapa saat kau pergi, barang – barangmu tidak kau bawa? “ tanya nenek.

            “ saat aku pertama kali ke rumah ini, aku datang dengan kosong. Maka, aku pergi juga harus dengan tangan kosong.. “ jawab Soo Yeon.

            “ kau ini.. membuat nenek ingin menangis saja. Lihat tuh.. “ ledek kakek.

            “ eh? “ desah Soo Yeon melihat wajah nenek.

            “ ah, kakek.. kenapa malah bilang begitu. “ ucap nenek pada kakek.

           

 

Soo Yeon sangat senang dapat melepas rindunya terhadap kakek dan neneknya. Sementara itu Donghae yang sudah selesai makan pun kebingungan apa lagi yang harus ia lakukan.

           

            “ aku mau ke mini market dulu saja.. “ desah Donghae.

 

Ia pun pergi ke mini market disekitar blok itu. Donghae membeli beberapa cemilan dan juga sekaleng minuman.

 

            “ kenapa Soo Yeon lama sekali ya?.. dia itu ngapain saja sih?! Sekarang aku harus pergi kemana lagi?.. “ ucap Donghae.

            “ … “

            “ tapi, dia bilang aku boleh kesana.. kalau begitu, aku kesana saja lah.. “ desah Donghae.

 

Donghae tak tau harus kemana lagi. Maka, dia memutuskan untuk menyusuli Soo Yeon. Untungnya Soo Yeon memberikan petunjuk dimana blok rumah yang akan ia datangi itu. Sebenarnya uang yang diberikan Soo Yeon tadi belum habis, tapi Donghae sudah kekenyangan dengan semua makan yang dibelinya.

 

            “ Kakek.. nenek.. Soo Yeon pergi dulu ya.. “ ucap Soo Yeon pamit pulang.

            “ padahal baru sebentar.. “ desah nenek.

            “ iya. Nenekmu itu benar.. lain kali kau harus datang lagi kemari ya.. “ kata kakek.

            “ iya, kek. Tapi jangan kirimi aku surat – surat itu lagi ya!! “ ujar Soo Yeon.

 

           

“ rumahnya yang mana ya? .. “ desah Donghae sambil berjalan di jalan blok itu.

            “ … “

 

Tiba – tiba langkah Donghae terhenti saat berada di depan sebuah rumah yang besar. Matanya terus memperhatikan rumah itu. Sampai akhirnya terdengar suara langkah seseorang mendekat. Dan sekarang suara seseorang memanggil Donghae. Rupanya itu Soo Yeon yang sudah kembali.

 

            “ Donghae – ah!!! “ panggil Soo Yeon.

            “ … “ Donghae masih saja terdiam didepan rumah itu.

            “ ya! kenapa kau disini? Kau pasti menungguku ya? .. kau sudah puas makan kan? “ tanya Soo Yeon.

            “ … “

            “ Donghae – ah ?? … “ desah Soo Yeon melihat Donghae terdiam begitu.

            “ igo.. (itu..) rumah itu. Aku seperti mengenalnya. Apa temanku tinggal disana ya? “ ucap Donghae.

            “ temanmu? “ bingung Soo Yeon.

            “ aku mau kesana sebentar ya… “ ujar Donghae.

            “ eit.. camkanmanyo! (tunggu sebentar!) “ Soo Yeon menarik Donghae untuk menahannya.

            “ wae? “ tanya Donghae.

            “ aku tidak yakin apa yang kau katakan itu menghayal.. atau mengigau.. atau apa. Tapi, yang aku tau.. kau itu tidak mengingat apapun. Jadi, rasanya aneh kalau tiba – tiba kau berkata itu rumah temanmu.. kita pulang saja.. “ ucap Soo Yeon menarik Donghae pulang.

            “ … “ Donghae menurut saja saat Soo Yeon berkata begitu. Tapi, mata Donghae tetap berbalik dan menatap rumah itu.

 

            “ rumah itu.. aku merasa sering kesana.. “ desah Donghae.

 

 

TO BE CONTINUED at Part #4..

SEE YOU^^..

 

#NOTESfromAUTHOR :

“ annyeong, yeorobundeul.. menurut kalian, kenapa Author menokohkan Jessica dengan nama Soo Yeon?? .. sebenarnya, Author melakukan itu karna Author berfikir nama Soo Yeon jauh lebih korea dibanding nama amerikanya yaitu ‘ Jessica ‘ heheheh “ MyBlackTears.

 

 

           

             

 

 

 

Tagged: , , , , , ,

4 thoughts on “(FF) Truth – Part 3

  1. Jung Clara Maret 5, 2014 pukul 10:38 am Reply

    Thor..kok pndek bgd..aq nggu ff ini…msh bngung ama donghae..tp ttp ajah manja nya bgd2..hehehe…

  2. unniechan Maret 6, 2014 pukul 1:04 am Reply

    ditunggu kelanjutannya thor, keren ceritanya bikin penasaran

  3. jessica89j Maret 6, 2014 pukul 8:39 am Reply

    Lanjut thor

  4. ElizElfishy Desember 8, 2014 pukul 3:44 pm Reply

    Aq suka penggambaran karakter Donghae di sini. Lucu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: