(FF) Truth – Part 4


TRUTH
Part #4
MyBlackTears
Jessica Jung (Jung Soo Yeon) – Lee Donghae

Truth

(Disclaimer: This story is based on my idea. Author is not own the casts and sorry if there’s a same thing with the other)

Review from Part #3

“ Donghae – ah!!! “ panggil Soo Yeon.
“ … “ Donghae masih saja terdiam didepan rumah itu.
“ ya! kenapa kau disini? Kau pasti menungguku ya? .. kau sudah puas makan kan? “ tanya Soo Yeon.
“ … “
“ Donghae – ah ?? … “ desah Soo Yeon melihat Donghae terdiam begitu.
“ igo.. (itu..) rumah itu. Aku seperti mengenalnya. Apa temanku tinggal disana ya? “ ucap Donghae.
“ temanmu? “ bingung Soo Yeon.
“ aku mau kesana sebentar ya… “ ujar Donghae.
“ eit.. camkanmanyo! (tunggu sebentar!) “ Soo Yeon menarik Donghae untuk menahannya.
“ wae? “ tanya Donghae.
“ aku tidak yakin apa yang kau katakan itu menghayal.. atau mengigau.. atau apa. Tapi, yang aku tau.. kau itu tidak mengingat apapun. Jadi, rasanya aneh kalau tiba – tiba kau berkata itu rumah temanmu.. kita pulang saja.. “ ucap Soo Yeon menarik Donghae pulang.
“ … “ Donghae menurut saja saat Soo Yeon berkata begitu. Tapi, mata Donghae tetap berbalik dan menatap rumah itu.

“ rumah itu.. aku merasa sering kesana.. “ desah Donghae.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
It’s PART #4 “ happy reading~ “

“ Yeon-ah, eodigaisseo? (dimana? ) “ tanya Donghae sambil menaiki tangga lipat untuk mengambil barang di atas lemari.
“ chogiisseoyo!! Chogiidda!! ( disana!disana!) sudah kubilang disana! Kenapa kau selalu mencari kebagian situ?! Aku bilang dibagian sana! “ ucap SooYeon.
“ ah… jajjaseumnidda! (ketemu!) ini.. “ kata Donghae sambil menyerahkan sebuah kotak yang berukuran kecil kepada SooYeon.
“ uwaaa~ akhirnya … “ desah SooYeon sambil memegangi kotak itu. Namun saat Donghae ingin turun dengan perlahan, tangganya yang licin membuat kakinya terpeleset dan menjatuhkan dirinya bersama dengan tangga itu.
“ PPAABBOOYYAA!!!! ( dasar bodoh! ) “ teriak SooYeon.
“ Miannhae jeongmal ( aku benar – benar minta maaf. ) “ desah Donghae.
“ bereskan tangga ini cepat. Apa kau terluka? “ tanya SooYeon.
“ kau ini baik atau jahat sih? Menyuruhku seperti majikanku.. tapi bertanya padaku seperti mengkhawatirkanku.. “ ucap Donghae.
“ yang aku suruh padamu dan yang kutanyakan padamu itu serius. “ kata SooYeon.
“ aku baik – baik saja. “ jawab Donghae.

Donghae mengangkat tangga lipat itu perlahan dan merapihkannya. Ia meletakkan tangga itu pada posisinya agar tidak terjatuh dan menibaninya nanti. Setelah itu, Donghae melihat Soo Yeon duduk di sofa ruang tengah dengan kotak kecil itu di tangannya. Merasa penasaran, Donghae terus memperhatikan SooYeon dengan kotak itu.

“ … “
“ kenapa menatapku seperti itu? Kalau kau ingin melihat isi kotak ini, kemarilah.. “ ucap SooYeon.
“ eh? .. ketahuan ya?.. yasudahlah, lebih baik aku melihat kotak itu tanpa diam – diam. “ kata Donghae.

Donghae memperhatikan kotak itu dengan seksama. Semakin lama mata Donghae sepertinya semakin berbinar – binar saking penasarannya. Sementara SooYeon, dia justru terheran – heran melihat Donghae yang bertingkah aneh begitu. Dan saat kotak itu di buka perlahan, Donghae mendadak terdiam dan menunjukkan wajah datarnya.

“ apa ini?!.. Gelang usang! Jelek! Warnanya sudah pudar! Kotor pula! “ kata Donghae.
“ … “
“ kau sudah tau isi kotak ini sebelumnya? Kenapa isinya butut begitu? Punya siapa sih?! “ ledek Donghae.
“ SSIKEURREO!!!! (diam!) “ teriak SooYeon yang membuat Donghae terkejut.
“ … “
“ kau ini .. bisakah kau menutup mulutmu itu? Sungguh membuat ku kesal. Kau itu kan belum tau apa – apa! Sudah menghina gelang ini seperti itu.. “ ujar SooYeon.
“ maaf.. mungkin karna aku terlalu polos.. “ kata Donghae sambil tertawa kecil.
“ dasar.. “ desah SooYeon.
“ geuraedo.. ( kalau begitu ) gelang ini pasti milik mu ya? “ tanya Donghae.
“ Ne. Lebih tepatnya gelang ini milik ibuku yang diberikan padaku.. “ jawab SooYeon.
“ begitukah?.. “ desah Donghae.
“ geureochi! ( benar sekali! ). Gelang ini ku ambil dari tangan ibuku.. mungkin karna aku begitu menyukai gelang ini. “ ucap SooYeon.
“ gelang seperti ini?! Yang benar saja.. hanya gelang yang seperti ini?!.. “ ledek Donghae.
“ Diiiiaaamm! “ ujar SooYeon.
“ … “
“ heheh.. kau benar. Lalu, apa gelang ini bentuknya sudah sejelek ini dari awal kau mengambilnya?.. “ tanya Donghae.
“ entahlah.. saat itukan, aku masih kecil.. jadi aku tidak bisa mengingatnya. “ jawab SooYeon.
“ hei, Yeon-ah! “ panggil Donghae.
“ mwoya? “ tanya SooYeon.
“ jika aku sudah punya uang, lain kali aku pasti akan memberikanmu gelang yang istimewa dan khusus untukmu.. “ ucap Donghae.
“ … “ SooYeon terdiam dan tersenyum.
“ sudahlah! Aku harus masak untuk makan siang dulu.. “ ujar SooYeon. SooYeon berdiri dan meninggalkan sofa. Saat berjalan menuju dapur, ia menoleh pada Donghae yang sedang menonton TV dan tersenyum kecil.

SooYeon mempersiapkan makan siang hari ini dengan susah payah. Karna hari ini SooYeon ingin mencoba memasak masakan belum pernah ia siapkan sebelumnya. Ia berniat untuk membuat sup ayam ginseng. SooYeon mencoba membuatnya dengan buku resep yang ia punya.
“ mau bikin apa? “ tanya Donghae yang tiba – tiba muncul. SooYeon terkejut dan merasa hampir jantungan.
“ anak bodoh! Kau ini penasaran sekali ya?.. menyebalkan! “ ledek SooYeon.
“ tentu aku penasaran. Karna aku melihat ayam sebesar itu.. “ ucap Donghae sambil menunjuk ke arah ayam utuh yang sudah dikuliti.
“ memangnya ada perayaan apa? Kenapa ayamnya besar sekali?.. “ tanya Donghae menyambung ucapannya.
“ kakek yang mengirimkannya. Aku tidak tau harus diapakan. Jadi, aku berniat untuk membuat ayam ginseng. “ jawab SooYeon.
“ jinjjaro? (benarkah?) kalau begitu, aku akan menyemangati mu.. bagaimana kalau aku pergi untuk membeli beberapa kaleng soda. Bagaimana? “ ujar Donghae.
“ pergilah.. “ kata SooYeon.
“ Yeon-ah~ kau kan tau aku tidak punya uang sama sekali. Berikan aku uang.. “ ucap Donghae.
“ sebentar.. “ kata SooYeon berjalan mengambil dompetnya.
“ ini. 10.000 won(Rp.100.000).. tolong belikan beberapa bawang putih dan bawang merah ya.. ” ucap SooYeon sambil memberikan uang itu.
“ ne… aku pinjam sepedamu ya~ “ ujar Donghae.
“ ne. “ jawab SooYeon.
“ aku pergi dulu.. “ salam Donghae.

Donghae pun bergegas mengambil sepeda SooYeon itu dan segera pergi. Sekitar lima kilometer dari rumah mereka, terdapat minimarket. Donghae mencari beberapa kaleng minuman soda untuknya dan untuk SooYeon. Setelah membayarnya, terhitung uang yang sudah dihabiskannya sejumlah 2.500 won.
“ berarti.. masih ada uang 7.500 won lagi. Sekarang aku harus membeli bawang putih dan bawang merah. Sepertinya aku bisa membelinya pada bibi di toko itu. “ desah Donghae.

Dengan menuntun sepedanya, Donghae berjalan sedikit untuk mendatangi toko bahan pangan di ujung jalan. Saat sedang berjalan, tiba – tiba dilihatnya dari jauh sebuah mobil melaju kencang saat lampu sedang merah. Donghae melihat seorang wanita sedang berjalan melewati zebra cross saat itu. Melihat itu pun Donghae langsung melepaskan sepedanya hingga terjatuh dan berlari menyelamatkan wanita itu.

“ YAAA!!! Tolong!!!! “ teriak wanita itu saat melihat mobil itu semakin mendekat.
Donghae menariknya pada saa yang tepat. Ia menarik wanita itu agar terhindar dari tabrakkan mobil tadi. Saat sudah di pinggir jalan, tanpa melihat wajah Donghae, wanita itu memeluk Donghae dengan sangat kencang. Donghae berfikir baha mungkin wanita itu sudah benar – benar ketakutan.

“ maaf, apa kau baik – baik saja? “ tanya Donghae. Wanita melepaskan pelukannya dan membuka mata dengan perlahan.
“ … “
“ apa aku selamat? “ tanya wanita itu dengan pengelihatan yang masih buram.
“ aku rasa kau baik – baik saja.. “ jawab Donghae. Saat pengelihatan wanita itu sudah tidak lagi buram, tiba – tiba wanita itu berkata
“ Haessi?… kau itu, Haessi bukan? “ tanya wanita itu.

“ wanita itu.. siapa? Kenapa dia ada di dekat Donghae? Jika Donghae lupa ingatan, mana mungkin ia sedang berbicara dengan rekannya.. “ ucap SooYeon yang tiba – tiba muncul di sebrang jalan. Dan memperhatikan Donghae dari kejauhan.

“ Haessi? Aku bukan Haessi. Sepertinya kau salah orang. Mungkin matamu buram. Jadi kau mengira aku adalah orang yang kau kenal. “ ucap Donghae pada wanita itu.
“ … “
“ Yeon-ah!! “ panggil Donghae yang akhirnya melihat SooYeon di sebrang jalan.
“ Donghae melihat ku ya? kalau begitu, lebih baik aku kesana. “ desah SooYeon. SooYeon menaruh sepedanya di parkiran sebuah mini market dan berjalan mendatangi Donghae. Donghaepun berjalan mendatangi SooYeon.
“ untuk apa kau ada disini? “ tanya Donghae pada SooYeon.
“ jangan bicara pada ku. Urus dulu wanita itu.. “ ucap SooYeon.
“ ah aku lupa… tunggu sebentar ya.. “ kata Donghae.
“ maaf. Aku rasa sekarang kau sudah tidak apa – apa nona.. aku harus segera pergi. “ ucap Donghae memberi salam, pergi meninggalkan wanita itu dan berlari menuju SooYeon.
“ ayo SooYeon-ah.. kita pergi. “ ucap Donghae. Mengajak SooYeon.
“ tapi wanita itu.. “ desah SooYeon menoleh ke arah wanita itu.

“ Haessi.. Donghaessi.. apa itu benar bukan kau? “ desah wanita itu.

Donghae dan SooYeon pun mengambil sepeda mereka dan segera pergi ke toko itu untuk membeli beberapa bahan pangan yang dibutuhkan SooYeon untuk memasak.

“ Yeon-ah, kenapa kau kesini? “ tanya Donghae.
“ aku lupa memberi tau mu untuk membeli sayur – sayuran juga.. jadi, aku terpaksa menyusulmu dengan sepeda tetangga.. “ jawab SooYeon.
“ begitu ya? … “ desah Donghae.
“ oh iya, yeoja tadi itu siapa? “ tanya SooYeon.
“ yeoja? A.. yang tadi itu ya? tadi, yeoja itu hampir tertabrak mobil. Aku melihatnya dan berusaha menolongnya. Untung saja aku sempat menariknya. “ ucap Donghae.
“ tapi, sepertinya tadi yeoja itu memperhatikanmu dengan sangat tajam. Ada apa? “ kata SooYeon.
“ dia mengira aku seseorang yang dia kenal.. dia memanggilku Haessi. “ jawab Donghae.
“ Haessi? Tapi.. nama asli dia kan memang Donghae.. lalu, jika yeoja itu memang kenalan Donghae yang sebenarnya. Kenapa dia salah memanggil nama.. “ Desah SooYeon dalam hati.
“ Donghae, apa kau menyebutkan namamu padanya? “ tanya SooYeon.
“ ehm,, tidak. Aku tidak menyebutkan namaku.. karna aku melihat mu tadi, aku jadi terburu – buru menghampiri mu. “ jawab Donghae.

Mereka berdua pun sampai di toko bahan – bahan pangan. SooYeon mencari semua yang ia butuhkan. Setelah mengecek kembali semua bahan – bahan itu, ia pun membayarnya dan segera kembali pulang. Ditengah perjalanan pulang mereka masih membicarakan hal tadi.

“ Donghae-ah, apa kau benar – benar tidak mengenal Yeoja tadi? “ tanya SooYeon.
“ tidak. “ jawab Donghae.
“ hanya itu jawabanmu? “ ucap SooYeon. Donghae hanya mengangguk – anggukkan kepala.

Sesampainya dirumah, Donghae membawakan semua bawaan SooYeon dan meletakkannya didapur. Sementara soda yang dibelinya tadi langsung ia meminumnya.
“ kau tidak berminat menolongku sama sekali ya? “ tanya SooYeon.
“ aku kan sudah menolongmu membawakan semua bawaan mu.. “ jawab Donghae.
“ maksudku menolongku memasak bodoh! Baru membawakan bahan – bahan ini saja kau sudah langsung meminum soda – soda itu.. “ ucap SooYeon.
“ aku bisa menolongmu kok. Tapi sambil meminum soda – soda ini.. “ kata Donghae.
Mereka pun memasak bersama – sama. Dengan dibantu Donghae, pekerjaan SooYeon menjadi lebih sedikit. Ia merasa terbantu oleh Donghae. Dan akhirnya, semua telah selesai dan makanan siap untuk disantap. Mereka berdua berkumpul di meja makan.

“ wa… terlihat sangat lezat. “ desah Donghae.
“ percuma kalau hanya kelihatannya saja. Makanlah~ dan kau akan tau kalau makanan buatan ku ini sangat lezat. “ ucap SooYeon.
“ bagaimana bisa kau seyakin itu? Makanan ini kan resep baru mu.. “ kata Donghae. SooYeon terdiam.
“ iya. Kau benar.. aku jadi takut mencobanya. “ desah SooYeon.
“ uuwwaa~ enak.. “ ujar Donghae yang baru saja menyuap daging ayam itu.
“ jinjjayo? … geureocci! Neomu massikhaedda.. (benarkah?..benar! sangat enak) “ ucap SooYeon.

Tiba – tiba suara ketukkan pintu terdengar saat mereka sedang menikmati makanan itu. SooYeon pun segera berdiri dan membukakan pintu itu.

“ nuguseyo?(siapa?) “ tanya SooYeon sambil perlahan membuka pintu.
“ … “
“ kau.. “ desah SooYeon.
“ annyeong haseyo “ salam seorang yeoja yang berdiri di depan pintu itu.
“ Yeon-ah, siapa? “ tanya Donghae yang berjalan untuk melihat siapa tamu itu.
“ O! Kau..! “ Donghae terkejut.
“ Haessi!! Akhirnya aku bisa bertemu dengan mu~ “ ucap Yeoja itu berlari pada Donghae.
“ Kau ini siapa sih? Kan aku sudah bilang aku ini bukan Haessi! “ ucap Donghae kesal.
“ … “ SooYeon hanya terdiam melihat yeoja itu bersam Donghae.
“ Kalau kau bukan Haessi, maka beritau aku siapa nama mu. Kau tiba – tiba pergi tanpa memberi tau nama mu.. “ kata yeoja itu.
“ kenapa aku harus memberitaukan nama ku sementara kau datang dengan cara tidak sopan dan tidak memperkenalkan dirimu pula! “ ucap Donghae.
“ maaf~ sekarang aku akan memperkenalkan diri terlebih dahulu. Namaku.. im Yoona imnida.. bangapseumnida(salam kenal) “ ucapnya.
“ … menyebalkan.. “ desah Donghae.
“ jadi, siapa namamu? “ tanya Yoona.
“ Namaku.. Lee.. “
“ Lee siapa?? “ Yoona penasaran.
“ Lee KyungHae! “ ucap Donghae.
“ …!!!… “ SooYeon yang memperhatikan pun terheran – heran dengan nama yang di sebutkan Donghae itu. Saat SooYeon menoleh pada Donghae. Mata Donghae seperti berbeda saat menatap SooYeon.
“ jangan katakan apapun “ mulut Donghae seperti membisikkan kalimat itu pada SooYeon.
“ … “

TO BE CONTINUED^^
SEE YOU AT Part #5

annyeong yeorobundeul~ sudah sampai di part #4 ini menurut kalian bagaimana? Mian banget kalau FF ini kurang menarik. Karna sampai part ini, FF ini masih dalam percobaan. Author berusaha membuat sesuatu yang beda gituh.. hahah. Terus, menurut kalian gimana tentang yeoja ketiganya im Yoona? Author bikin nya im Yoona mulu ya? hhehhe–“ [MyBlackTears]

Tagged: , , , , ,

3 thoughts on “(FF) Truth – Part 4

  1. Shafa Em April 5, 2014 pukul 12:32 pm Reply

    lanjuttttttt…………..

  2. unniechan Mei 30, 2014 pukul 5:25 pm Reply

    seru kok thor, ijin baca part 5-nya ya?🙂

  3. ElizElfishy Desember 8, 2014 pukul 3:54 pm Reply

    Yaaa thor part 5 ngga ada ya? Kok langsung part 6 sih.
    D’tunggu nextnya thor🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: