(FF) Truth – Part 5


TRUTH
Part #5
MyBlackTears
Jessica Jung (Jung Soo Yeon) – Lee Donghae

(Disclaimer: This story is based on my idea. Author is not own the casts and sorry if there’s a same thing with the other)

Review from Part #4

“ maaf~ sekarang aku akan memperkenalkan diri terlebih dahulu. Namaku.. im Yoona imnida.. bangapseumnida(salam kenal) “ ucapnya.
“ … menyebalkan.. “ desah Donghae.
“ jadi, siapa namamu? “ tanya Yoona.
“ Namaku.. Lee.. “
“ Lee siapa?? “ Yoona penasaran.
“ Lee KyungHae! “ ucap Donghae.
“ …!!!… “ SooYeon yang memperhatikan pun terheran – heran dengan nama yang di sebutkan Donghae itu. Saat SooYeon menoleh pada Donghae. Mata Donghae seperti berbeda saat menatap SooYeon.
“ jangan katakan apapun “ mulut Donghae seperti membisikkan kalimat itu pada SooYeon.
“ … “

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
It’s PART #5 “ happy reading~ “

“ KyungHae? … ku kira kau, Lee Donghae.. “ ucap Yoona.
“ maaf, tapi aku rasa kau sudah salah orang. Jadi sekarang, lebih baik kau pulang karna orang yang kau cari tidak ada disini. “ kata Donghae sambil memperlihatkan pintu keluar untuk yoona.
“ … “ SooYeon hanya terdiam.
“ baiklah kalau begitu. Aku rasa aku memang sudah salah orang.. Kamsahamnida. “ ujar Yoona berjalan pergi dari rumah SooYeon. Setelah ia pergi, SooYeon dan Donghae masuk kedalam rumah dan menutup pintu.
“ … “ SooYeon yang terdiam tiba – tiba berbicara dengan menundukkan wajahnya.
“ Donghae-ah.. Berhenti disana. “ ujar SooYeon menghentikkan langkah Donghae yang berjalan menuju kamar.
“ Waeyo? “ tanya Donghae.
“ Kenapa? Kau bilang kenapa? … harusnya aku yang bertanya padamu kenapa kau berbohong pada Yeoja itu?.. “ tanya SooYeon. Donghae perlahan mendekati SooYeon.
“ kenapa aku berbohong ya?.. kenapa ya.. entahlah. Lagi pula Yeoja itu hanya menggangu kita saja. Kenapa kita harus memperdulikan dia? “ jawab Donghae remeh.
“ tidakkah kau mendengar yeoja itu? Dia bilang dia mengira kau itu Lee Donghae. Tapi kenapa kau justru berkata kalau nama mu adalah Lee KyungHae? “ tanya SooYeon lagi.
“ loh, memangnya kenapa? Kita berdua kan sama – sama tidak mengetahui nama asli ku. Donghae itu kan hanya nama pemberian dari mu. Jadi, sudah pasti dia salah orang.. “ ucap Donghae.
“ Lee Donghae itu nama aslimu! “ teriak SooYeon.
“ … “ Donghae terkejut.
“ apa?.. apa maksudmu? “ tanya Donghae.
“ iya! Lee Donghae adalah nama aslimu! “ ujar SooYeon.

Tiba – tiba Donghae memegangi dada nya. Dia terlihat sangat kesakitan. SooYeon pun terheran – heran apa yang terjadi pada Donghae. Donghae terlihat semakin kesakitan dan tiba – tiba terjatuh.

“ Yeon-ah … “ Desah Donghae.
“ Donghae-ah, apa yang terjadi? “ tanya SooYeon mendekati Donghae. Saat SooYeon bertanya padanya tanpa disadari Hae Ver.X sudah ada disebelah SooYeon.
“ dia kenapa? “ tanya Ver.X.
“ aegseu(X)-ah? .. “ ujar SooYeon.
“ aku bertanya padamu, apa yang terjadi? “ tanya nya lagi.
“ aku.. aku tidak tau. Tiba – tiba saja dia terjatuh.. “ Jawab SooYeon.
“ maksudku, sebelum dia terjatuh seperti ini apa yang kau lakukan? Atau .. apa yang dia lakukan? “ kata Ver.X
“ kami bertengkar.. aku membentaknya karna suatu kesalahan. “ jawab SooYeon.
“ aku tidak mengerti “ ucap Ver.X.
“ tadi seorang Yeoja datang dan dia bilang, dia mengira bahwa Donghae ini adalah orang yang ia kenal. Dan orang itu bernama Lee Donghae.. kalau begitu, Yeoja itu memang orang yang mengenal Donghae kan?.. tapi, Donghae justru berbohong dan berkata bahwa namanya adalh Lee KyungHae. “ kata SooYeon.
“ lalu?.. “ tanya Ver.X
“ dia bilang dia berkata begitu karna kami berdua belum mengetahui nama aslinya. Sementara aku tau! Sebenarnya kan aku tau kalau nama Lee Donghae itu adalah nama aslinya! “ sambung SooYeon menjelaskan.
“ kalau begitu, apa kau memberitaunya siapa nama aslinya itu? “ tanya Ver.x
“ i..iya.. “ jawab SooYeon menganggukan kepalanya.
“ itulah penyebabnya.. “ kata Ver.X
“ jika kau memberitaukan padanya hal – hal yang kau ketahui dari ku.. maka itu akan jadi petaka baginya. “ ucap Ver.X
“ petaka? Apa maksudmu? Kau tidak pernah memberitaukannya pada ku! “ kata SooYeon.
“ huah… aku kira kau itu pintar, makanya aku tidak memberitau mu~ dengar! Bentukku itu tidak nyata. Hanya beberapa orang yang dapat melihatku.. ketika tubuhnya sedang ada diambang kematian, aku bebas berkeliaran.tapi, aku juga patut untuk melindungi jasadku. Dan berusaha membangunkannya kembali. Seperti yang kau ketahui aku dan tubuhku tidak berbagi ingatan. Jadi, saat dia melupakan namanya. Aku tetap mengingat namanya. Tentu aneh kalau kau tau sesuatu tentangnya tanpa menemukan bukti yang membuatmu mengetahui hal itu bukan? “ ucap Ver.X
“ tapi kan, aku mengetahuinya dari mu.. “ kata SooYeon.
“ tubuhku tidak diperbolehkan mengetahui keberadaanku.. kau mengerti?.. jika kau ingin memberitaukan padanya bahwa nama aslinya adalah Lee Donghae, maka carilah sesuatu yang membuatmu benar – benar tau bahwa itulah namanya. Dan sesuatu itu,, bukanlah dari ku. “ jawab Ver.X
“ lalu, jika aku sudah terlanjur melakukannya.. aku harus bagaimana? “ tanya SooYeon.
“ kalau sudah begini, aku terpaksa membangunkannya dengan memindahkan rasa sakitnya padamu. “ kata Ver.X
“ begitu ya?.. mau bagaimana lagi.. “ desah SooYeon.
“ aku benar – benar minta maaf, Yeon-ah. Tapi, aku mohon .. tolong kesalahan ini jangan kau lakukan lagi .. “ ucap Ver.X. SooYeon pun menganggukan kepalanya dan tersenyum.
“ kau tenang saja.. nanti dia akan segera terbangun. “ kata Ver.X dan langsung menghilang.
Mata Donghae perlahan terbuka. Namun, sebaliknya pada SooYeon. SooYeon mulai terlihat tidak sehat.
“ Donghae-ah, kau baik – baik saja? Apa yang terjadi padamu? ” tanya SooYeon.
“ Yeon-ah.. “ desah Donghae. Ia pun berdiri dan duduk di sofa dengan bantuan SooYeon.
“ terima kasih ya.. aku rasa aku sudah baik – baik saja. “ ucap Donghae.
“ iya.. aku kebelakang sebentar ya. “ kata SooYeon.

SooYeon berlari kebelakang dan mulai merasa lemas. Ia tak tau harus bagaimana lagi. Sementara Donghae juga tidak boleh melihatnya begini atau dia pasti akan kebingungan. SooYeon terlihat beberapakali batuk – batuk.

“ darah? … inikah yang dirasakan Donghae? Sebenarnya, apa yang terjadi dengan semuanya.. Ver.X bilang dia muncul saat tubuhnya di ambang kematian. Apa kah Donghae sakit parah? .. “ desah SooYeon dalam hati.
“ Yeon-ah, kenapa kau disitu terus?.. “ Desah Donghae.

Soo Yeon berjalan mendekati Donghae yang memanggilnya tadi. Soo Yeon mengajak Donghae untuk melanjutkan makannya yang sempat terganggu tadi. Entah kenapa SooYeon tidak berbicara.

“ ada apa? “ tanya Donghae.
“ eh? Tidak.. tidak ada apa – apa kok. “ jawab SooYeon.
“ wajahmu aneh begitu. “ kata Donghae.
“ kau ini meledekku ya?.. “ ucap SooYeon.
“ … “

SooYeon yang sempat terdiam tiba – tiba saja berdiri dari bangkunya dan pergi meninggalkan meja makan.

“ kau mau kemana? “ tanya Donghae.
“ maaf.. aku harus pergi sebentar. Jika kau sudah selesai makan, tak perlu kau rapihkan. Biar nanti aku yang melakukannya.. “ ucap SooYeon berjalan keluar rumah.
“ jika Donghae tidak bisa menerima Yeoja tadi. Maka aku yang akan bertanya ada Yeoja itu mengenai semuanya.. “ desah SooYeon dalam hati saat berlari mencari Yeoja yang bernama im Yoona tadi.
“ Dimana? Dimana? Ah.. pasti Yeoja itu sudah pergi ya.. “ desah SooYeon saat mencari – cari dimana Yeoja itu.
Saat SooYeon terus berlari dan mendekati stasiun bis kota ia melihat Yeoja itu masih duduk disana.
“ itu! Itu dia! “ ucap SooYeon yang berlari semakin kencang.

Namun sayangnya saat itu sebuah bis kota berhenti di stasiun itu dan menghalangi pandangan SooYeon. Dan saat Bis itu sudah berjalan kembali. SooYeon sudah tidak melihat Yeoja itu berada disana lagi. Merasa masih ada kesempatan, SooYeon tetap berlari meski bis itu sudah berjalan. Karna baru saja jalan, bia itu masih melaju dengan perlahan. SooYeon langsung mengambil Handphonenya dan menunjukkan sebuah nomor telepon ke kaca bis itu dimana Yeoja itu duduk. Yeoja itu pun melihatnya dan mencatatnya di Handphone nya dengan cepat. Dengan bahasa isyarat, SooYeon meminta agar yeoja itu menelfon nomor itu. Yeoja itu mengangguk. Dan pada saat itu juga bis itu mulai melaju kencang. SooYeon berhenti berlari.

“ aku harap dia mencatat nomor itu dengan benar.. “ desah SooYeon.

Berjalan dengan wajah lesu, SooYeon kembali kerumah. Saat membuka pintu, dilihatnya Donghae sedang membereskan makanan – makanan di atas meja. SooYeon memperhatikannya sambil menutup pintu dengan perlahan.

“ seandainya Yeoja itu memang seseorang yang dikenal Donghae.. maka, bagaimana nasibku nanti?.. Donghae pasti akan pergi. Dan aku akan sendirian lagi dirumah ini.. “ fikir SooYeon dalam hati.
“ Yeon-ah! “ teriak Donghae.
“ Ne? “ SooYeon yang sedang melamun pun terkejut.
“ kau melamun ya? .. sedang apa kau di depan pintu? Cepat bantu aku. “ kata Donghae.
“ aku kan sudah bilang untuk tidah melakukan ini semua.. kan aku bisa melakukannya sendiri.. “ ucap SooYeon.
“ mana bisa aku membiarkan mu melakukannya sendiri. Selama aku masih tinggal disini, aku akan selalu membantumu.. “ ujar Donghae.
“ benarkah? “ tanya SooYeon.
“ berharaplah begitu.. “ ledek Donghae sambil tertawa kecil.
“ dasar~ “ ledek balik SooYeon.

Keesokkan harinya telah dimulai. Hari ini SooYeon harus datang lebih awal karna mata kuliah pagi hari ini. Tidak seperti biasanya, pagi ini SooYeon terlambat untuk bangun pagi. Ia tidak sempat membuat serapan apa lagi untuk memakannya dulu bersama Donghae.

“ Donghae ya~ aku sudah telat. Kau buatlah makanan sendiri untuk makan pagi ini. Aku harus segera berangkat.. “ Teriak SooYeon pada Donghae yang baru saja keluar dari kamar tidur dengan wajah yang masih terlihat mengantuk.

SooYeon yang terburu – buru itu berlari menuju stasiun bis. Untungnya SooYeon tidak tertinggal bis tujuannya. Masuk kedalam bis, ia segera mencari bangku yang kosong. SooYeon langsung merapihkan sepatunya yang belum benar ia pakai.

“ hah.. “ SooYeon menghela nafas setelah sampai didalam gedung kampusnya. Tapi sebelumnya ia pergi ke kamar kecil untuk sekedar merapihkan pakaiannya.
“ … “ SooYeon bercermin dan membasuh wajahnya dengan air.
“ kenapa yeoja itu belum menghubungi ku juga ya? “ desah SooYeon.
SooYeon keluar dari toilet dan berjalan menuju ruangannya. Saat ia sampai disana, dia tak melihat seorangpun disana. Menoleh ke kanan dan ke kiri hingga sudut ruangan, tetap ia tidak melihat siapapun disana.
“ kenapa tidak orang? … apa aku salah ruangan ya? .. ” tanya SooYeon. Ia berjalan menuju ruangan dosen yang membimbingnya pada mata kuliah pertama.
“ tidak datang? “ tanya SooYeon pada Dosen wanita yang memberi tau dirinya bahwa dosennya tidak datang untuk hari ini.

“ aeh… seharusnya aku tidak perlu datang sepagi ini.. ” desah SooYeon.
“ yeoboseyo… “ ucap SooYeon dalam Telfon.
“ eo?! Yeon-ah. Ige Yeon-ah?.. “ tanyanya.
“ ne,harmeoni(nenek). hari ini bolehkah aku main kerumah? “ tanya SooYeon.
“ tentu saja boleh. Datanglah.. disini kan rumahmu juga. “ jawab nenek SooYeon.
“ apa kakek akan mengizinkannya? “ tanya SooYeon lagi.
“ tidak! “ tiba – tiba kakek merebut telfon itu dari nenek.
“ Harabeoji(kakek).. “ desah SooYeon.
“ kau mau datang? “ tanya kakek.
“ tidak jadi. Kakek bilang tidak boleh.. ” kata SooYeon.
“ kakek memang tidak mengizinkan. Tapi kalau kau memaksa, datanglah.. kakek tidak tega. “ ucap kakek.
“ aku tidak memaksa, kek. Kau selalu seperti ini ya? sudah ditinggal cucu mu masih juga bersikap seperti itu… “ ledek SooYeon.
“ cepatlah kemari! “ ucap kakek.
“ … “ SooYeon menutup telfonnya.
SooYeon pun berangkat pergi menuju rumah kakek dan nenek dari kampusnya itu. Turun di stasiun terdekat, SooYeon berjalan sedikit untuk sampai kerumah kakek dan neneknya itu. Saat melewati sebuah rumah yang cukup besar, SooYeon terdiam didepan rumah itu.
“ … “

FLASH BACK

“ aku seperti mengenal rumah ini.. apa dulu aku sering kemari? ” desah Donghae didepan sebuh rumah besar.

END OF FLASH BACK

“ ah.. apa yang aku fikirkan.. “ ucap SooYeon dalam hati meninggalkan rumah itu.

Sampailah SooYeon di rumah kakek dan neneknya. Ia membuka gerbang dan memasuki teras. Tepat di depan pintu utama, SooYeon menekan tombol – tombol untuk memasukkan password membuka pintu.

“ nenek.. aku sudah sampai.. “ salam SooYeon.
“ eosoeoseyo.. kau sudah sampai rupanya. Kau masih mengingat password rumah ini ya?.. “ ucap nenek.
“ geureochi “ SooYeon mengangguk anggukkan kepalanya.
“ harabeoji eodiganya? (kakek dimana?) “ tanya SooYeon.
“ dikamar. Kakekmu kan selalu begitu. Sok – sok an tidak merindukan cucu nya. Ah… “ jawab nenek menghela nafas.
“ ne. Aku tau kebiasaannya. Nanti juga keluar sendiri.. iya kan, nek? “ ucap SooYeon.
“ pasti. Oh iya, ada apa Yeon tiba – tiba menelfon ingin datang? “ tanya nenek.
“ eh?.. eng,, aku kekampus pagi ini. Tapi tiba – tiba dosen lain berkata dosen ku tidak datang untuk hari ini. Karna aku malas pulang lagi kerumah, jadi aku kesini saja. “ jawab SooYeon.
“ ternyata yeon sudah datang. Cepat sekali kau datang.. “ kata kakek yang akhirnya menghampiri yeon.
“ dari kampusku kan tidak begitu jauh untuk kemari.. bukannya kakek sudah tau itu. “ ledek SooYeon.
“ loh? Dimana?.. “ ucap SooYeon.
“ apa? “ tanya nenek.
“ makalah yang harus ku kumpulkan hari ini. Bukankah aku sudah memasukkannya kedalam tas ku.. “ ucap SooYeon sambil mencari – cari makalahnya itu.
“ kau ini bagaimana. Masih saja ceroboh! Dari kecil sampai sekarang sifatmu yang tidak hilang ya… itu. ‘ce-ro-boh’! “ ledek kakek.
“ jangan meledekku terus, kek.. “ kata SooYeon.
“ … “
“ Aaaa.. jangan – jangan tertinggal dirumah. “ kata SooYeon.
“ apa kau yakin? “ tanya nenek.
“ iya. Tadi pagi aku bangun kesiangan, Jadinya terburu – buru. Sepertinya karna panik akan telat, makalahku itu tertinggal di atas meja. “ ucap SooYeon.
“ kalau begitu, berarti kau harus pulang kerumahmu Yeon. Sebelum mata kuliah mu berikutnya dimulai. “ nasehat nenek.
“ apa sempat ya?.. “ desah SooYeon sambil melihat jam.
“ lebih baik kalau aku menyuruh Donghae untuk membawakannya. Benar! Itu akan lebih mempersingkat waktu. “ fikir SooYeon dalam hati.
“ sepertinya aku harus pulang dan mengambilnya, nek. “ ucap SooYeon.
“ kalau begitu cepatlah… jangan sampai telat ya. hati – hati di jalan “ ucap nenek.
SooYeon langsung berlari keluar rumah kakek dan neneknya itu. Setelah sampai diluar, ia mengeluarkan handphone nya dan menelfon rumah.
“ yeoboseyo. Maaf, yang punya rumah sedang keluar. Harap menelfon lagi setelah ia sampai dirumah ya.. “ ucap Donghae yang langsung menutup telfon.
“ apa?! Dasar! “ desah SooYeon kembali menelfon.
“ Yeoboseyo. Maaf,,, “
“ Donghae-ah! “ teriak SooYeon di tengah – tengah pembicaraan Donghae.
“ maaf, tapi pemilik rumah ini bukan bernama Donghae.. “ jawab Donghae.
“ … “
“ eh? Donghae itu kan namaku. “ Donghae langsung mengangkat telfon itu lagi.
“ ini Yeon ya? “ tanya Donghae.
“ aegoo… NE! Ini SooYeon. Dasar bodoh! “ kata SooYeon.
“ bodoh? “ tanya Donghae.
“ apa lagi kalau bukan bodoh. Mengangkat telfon dan mengatakan ‘ telfon kembali jika pemilik rumah sudah pulang ‘ dan langsung menutupnya. Kau fikir orang yang menelfon tau kalau pemilik akan pulang pukul berapa?! “ bentak SooYeon.
“ Mianhae~ kau kan tau kalau otakku ini sedikit bermasalah.. “ kata Donghae.
“ ya.. mungkin karna kau terlalu banyak pingsan.. “ desah SooYeon.
“ apa?.. “
“ ah.. tidak tidak.. donghae-ah, tolong kau carikan makalah ku diatas meja belajar yang ada dikamar. “ ucap SooYeon.
“ … “ Donghae pergi sebentar untuk mengeceknya dikamar.
“ iya. Aku menemukannya. Sudah di tanganku.. “ kata Donghae.
“ bisakah kau mengantarkannya? “ tanya SooYeon.
“ mengantarkannya? Kemana? “ tanya balik Donghae.
“ waktu itu aku pernah mengajakmu untuk ikut aku ke rumah kakek dan nenek ku bukan? Kau masih ingat? “ kata SooYeon.
“ kau kan tidak mengizinkan aku untuk datang kerumah mereka. “ ujar Donghae.
“ iya.. iya.. tapi kau tau jalannya kan? Jalan dimana kau menghampiriku. “ ucap SooYeon.
“ ingat. Aku berangkat sekarang. “ kata Donghae.

Donghae menutup dan mengunci semua pintu rumah dan segera berangkat membawa makalah itu. Menaiki bis dari stasiun pertama. Sampai akhirnya setelah dua kali menaiki bis yang berbeda ia sampai di stasiun pemberhentian. Terus berjalan hingga sampai di depan rumah besar tempat SooYeon sempat terdiam tadi.

“ dimana sih anak itu? Lama sekali.. bukankah seharusnya ia sudah sampai.. kalau tidak cepat aku bisa terlambat. “ desah SooYeon.
“ tapi aku juga tidak bisa terus didepan rumah kakek dan nenek atau aku akan ketahuan jika aku menunggu seorang namja. Dan kakek akan mencekik ku.. “ ujar SooYeon.

“ pernah.. aku yakin aku pernah datang ke rumah ini.. “ ucap Donghae yang menatap rumah itu sambil termenung.
“ eo?.. “ Donghae terdiam melihat seseorang keluar dari rumah itu.

“ sudah kuduga.. anak itu pasti berhenti di rumah itu.. “ ucap SooYeon melihat Donghae dari kejauhan.
“ tunggu.. ada seseorang yang keluar dari rumah itu.. “ desah SooYeon.
“ siapa?.. “ desah Donghae.

“ siapa?.. “ desah SooYeon yang tetap diam di posisinya tanpa mendekati Donghae.

“ ah? Kyunghae-ssi.. “ salamnya saat melihat Donghae.

“ *seolma?!… igoneun Yoona-ssi yeyo? “ Desah SooYeon yang melihat Donghae juga terkejut melihat yeoja yang keluar dari rumah itu.

TO BE CONTINUED
See You Next Part~

* “ tidak mungkin?!.. bukankah itu Yoona? “

 

 

 

Tagged: , , , ,

6 thoughts on “(FF) Truth – Part 5

  1. unniechan Mei 30, 2014 pukul 5:41 pm Reply

    penasaran sama kelanjutannya thor,, ditunggu part selanjutnya,, semangatnya,,,🙂

    • koreanfanfictland Agustus 2, 2014 pukul 11:11 am Reply

      mian baru balas ditanggal ini..hehe. semoga suka part 6nya yahh~ thanks banget udah mau Comment yahh[MyBlackTers]

      • unniechan Agustus 2, 2014 pukul 12:28 pm

        ok,, thor,, aku sdh mengikuti cerita ini dari part pertama,, dan aku sangt penasaran dgn ceritanya,, setiap part membuatku makin pensaran,, ini salah satu ff yg aku tunggu thor,,, makin cepet ngepost-nya ya thor,, aku sellau menunggu kelanjutannya,,🙂

      • koreanfanfictland Agustus 2, 2014 pukul 12:33 pm

        eh? udah ngikutin truth dari awal part ya? hehe.. thanks banget~ author agak muter otak buat bikin ni FF..haha. gomawo udah comment[MyBlackTears]

      • unniechan Agustus 2, 2014 pukul 12:54 pm

        sama-sama thor,, iya sdh ngikutin dari part awalnya,🙂
        semangat terus ya thor,, semoga inspirasinya muncul terus buat lanjutin itu ff🙂

  2. ElizElfishy Desember 8, 2014 pukul 4:03 pm Reply

    Mianhae.
    Ternyata part 5 ada ya thor. Heheh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: