(FF) Truth – Part 6


TRUTH

진실

Part #6

Truth

MyBlackTears(한비아)

Jessica Jung (Jung Soo Yeon) – Lee Donghae

(Disclaimer: This story is based on my idea. Author is not own the casts and sorry if there’s a same thing with the other)

 

Review from Part #5

 

“ pernah.. aku yakin aku pernah datang ke rumah ini.. “ ucap Donghae yang menatap rumah itu sambil termenung.

“ eo?.. “ Donghae terdiam melihat seseorang keluar dari rumah itu.

 

“ sudah kuduga.. anak itu pasti berhenti di rumah itu.. “ ucap SooYeon melihat Donghae dari kejauhan.

“ tunggu.. ada seseorang yang keluar dari rumah itu.. “ desah SooYeon.

“ siapa?.. “ desah Donghae.

 

“ siapa?.. “ desah SooYeon yang tetap diam di posisinya tanpa mendekati Donghae.

 

“ ah? Kyunghae-ssi.. “ salamnya saat melihat Donghae.

 

“ *seolma?!… igoneun Yoona-ssi yeyo? “ Desah SooYeon yang melihat Donghae juga terkejut melihat yeoja yang keluar dari rumah itu.

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

It’s PART #6 “ happy reading~ “ 읽어주세요~

 

“ kau.. bukankah kau.. “ ucap Donghae.

“ aku Yoona. Kau mengingat ku? “ tanya Yoona.

“ apa? “ desah donghae.

“ Kyunghae-ah, bagaimana kau bisa sampai disini? Bagaimana kau tau rumahku? Kita kan tidak pernah saling mengenal sebelumnya. “ ucap Yoona.

“ kau benar. Kita tidak pernah saling mengenal. Aku hanya sekedar lewat saja. Maaf sudah mengganggu.. “ kata Donghae.

 

Donghae berjalan meninggalkan rumah itu juga Yoona yang berada disana. Donghae berjalan dengan wajah kebingungan.

 

“ Donghae-ah “ panggil SooYeon.

“ Yeon-ah? Kenapa kau di.. “ donghae menoleh.

“ aku rasa dulu kau itu memang mengenalnya .. bukankah begitu.. “ ucap SooYeon. Donghae menundukkan kepalanya dan berjalan mendekati SooYeon. Dia menarik tangan SooYeon. Ia menggenggam tangannya dan kembali berjalan.

“ apa yang kau.. “ desah SooYeon menoleh pada Donghae.

“ tidak. aku tidak mengenalnya.. “ jawab Donghae. SooYeon hanya menatap donghae sambil terdiam.

“ apa kau bisa berhenti menatapku?… “ ledek Donghae.

“ eh?.. aniyo.. ani! “ kata SooYeon.

“ ini! Kau meninggalkan ini kan? “ tanya Donghae sambil memberikan makalah yang dicari SooYeon.

“ Gomabgo~ “ kata SooYeon. Yeon tersenyum pada Donghae.

“ aku tidak pernah mengenal yeoja itukan.. itu benarkan?.. “ desah Donghae dalam hatinya.

 

Setelah memberikan makalah itu pada SooYeon dalam keadaan makalah yang masih baik – baik saja, SooYeon menyempatkan diri untuk mengajak Donghae ke supermarket.

“ loh? Supermarket? Kenapa kita kesini? Kukira kau mau menginginkan ku pulang.. kenapa kesini? “ tanya Donghae.

“ sudahlah.. ayo masuk saja. Aku sudah berhutang padamu karna mau mengantarkan makalahku.. “ ucap SooYeon lembut.

Mereka berdua masuk dan mencari beberapa bahan makanan. Mereka berdua tampak senang dan menikmati waktu belanja itu.

“ Donghae-ah~ menurutmu apa malam ini kita bisa makan Kepiting? “ tanya SooYeon.

“ Tidak! “ jawab Donghae.

“ ke-kenapa? “ tanya SooYeon.

“ karna aku tau kita tidak punya banyak uang untuk membelinya.. “ ucap Donghae tanpa menoleh pada SooYeon.

“ … “ sejenak SooYeon Tersenyum lembut.

“ rupanya dia juga memikirkan keadaan.. “ ucap SooYeon dalam hati.

“ kenapa diam saja? Kau mau membuang – buang waktu? Ini sudah jam berapa~~~ “ ledek Donghae.

“ A.. Mianhae~ “ kata SooYeon.

Karna merasa tidak bisa membeli kepiting untuk makan malam, Jadi mereka berdua hanya membeli beberapa makanan ringan.

“ dua toppoki .. 4.000 won “

“ satu kue beras pedas .. 5.000 won “

“ dua kotak kimbab .. 4.500 won “

“ dua kaleng soda .. 3.000 won. Semua jadi 16.500 won. “ ucap penjaga kasir.

“ ne, kamsahamnida. “ ucap penjaga kasir itu setelah mereka berdua membayarnya.

 

Donghae dan SooYeon berjalan keluar Super market itu duduk di bangku yang ada di luar super market itu. Membuka makanan – makanan itu, mereka menikmatinya bersama.

 

“ kau memperlambat – lambat waktu terus dari tadi. Kau itu tidak niat kuliah ya? “ ledek Donghae.

“ kau ini menyebalkan sekali ya. aku kan sedang mentraktirmu makan diluar. Kenapa kau tidak ada terimakasihnya sama sekali?! “ kata SooYeon.

“ seperti yang kau katakan. Kau melakukan ini karna aku sudah menolongmu. Jadi semua ini memang sudah seharusnya kau lakukan tanpa aku perlu berterimakasih.. “ ucap Donghae.

“ dasar! Ucapanmu itu seperti iblis. Kau tau itu?! “ ledek balik SooYeon.

“ ehm.. rupanya sudah jam 10. “ desah Donghae.

“ mwo? 10? Aku bisa telat kalau begini. Donghae, ayo kita pergi. Cepat~ “ kata SooYeon.

“ makanannya kan masih banyak. “ jawab Donghae.

“ kau kan bisa membawanya pulang.. ayo cepat. “ ajak SooYeon. Menutup kembali plastik plastik makanan itu, mereka pun segera pergi ke stasiun bis untuk segera kembali.

“ aku turun disini ya. kau langsung turun di stasiun bis terdekat dari rumah saja ya. jangan kemana – mana lagi. “ ucap SooYeon pada Donghae.

“ Ye.. “ jawab Donghae.

Sampai dirumah, Donghae mengeluarkan makanan – makanan itu dan memasukkannya ke dalam lemari pendingin tanpa memakannya lagi sedikit pun. Ia langsung masuk kekamarnya dan beristirahat sebentar.

Sementara itu, SooYeon yang sedang kuliah pun akhirnya bisa mengumpulkan makalahnya itu tepat waktu. Setelah mata kuliahnya itu selesai, ia pergi sebentar menuju perpustakaan kampusnya.

“ annyeong haseyo.. “ ucap SooYeon pada penjaga perpustakaan.

“ annyeong haseyo “ balasnya dengan senyum.

SooYeon berjalan ke setiap rak – rak buku untuk mendapatkan buku yang dicarinya.

“ eodinni? “ desah SooYeon sambil mencari – cari.

Setelah mencari – cari hampir disemua rak buku, SooYeon masih belum juga menemukan buku yang dicarinya.

“ ah.. eotteokhae? “ ucap SooYeon frustasi.

SooYeon pun akhirnya menyerah mencari buku itu dan segera keluar dari perpustakaan. Tapi sebelum ia keluar, ia terhenti saat melihat seorang namja yang sedang duduk dan membaca buku.

“ tunggu sebentar! Itu… itu bukunya! Ketemu! Ketemu! “ ucap SooYeon senang dengan suara dipelankan. SooYeon berjalan mendekati namja itu dan menarik buku itu.

“ yooYeongseok eui daehamingug.. ( sejarah Korea ) “ desah SooYeon membaca judul buku itu.

“ chogiyo.. “ ucap namja itu.

“ wahh.. akhirnya aku mendapatkan buku ini. “ kata SooYeon tanpa mendengarkan namja itu.

“ chogiyo! “ ucap namja itu sekali lagi. Tapi kali ini ia mangatakan sambil berdiri dari bangkunya.

“ eo?! A.. juseohamnida. “ ucap SooYeon dengan lembut dan perlahan meninggalkan namja itu.

“ tunggu. “ panggil namja itu. SooYeonpun terhenti.

“ ne? “ tanya SooYeon.

“ kembalikan buku itu. “ kata namja itu.

“ sial.. “ desah SooYeon berbalik.

“ mian. Tapi bolehkah aku meminjam buku ini dulu? .. “ tanya SooYeon.

“ tidak. “ jawab namja itu.

“ astaga, namja ini tidak bisa basa basi sedikit ya.. “ desah SooYeon dalam hati.

“ tapi.. “

“ aku rasa tadi aku sudah menolaknya. Kenapa kau masih disini? pergilah~ “ ucap namja itu sambil mengambil buku itu dari tangan SooYeon.

“ aegoo.. aku mohon berbaik hatilah sedikit.. aku perlu buku ini untuk tugas kuliahku. “ kata SooYeon.

“ tidak. Kalau kau memang menginginkan buku ini, maka tunggu aku menyelesaikan membaca buku ini. “ ucap namja itu kembali duduk dibangkunya.

“ ayolah.. aku mohon.. “ desah SooYeon.

“ … “ namja itu tidak menjawab permohonan SooYeon sama sekali.

“ astaga.. hidungmu. “ kata namja itu memberitau.

“ mwo? “ tanya SooYeeon.

“ darah.. “ jawab namja itu.

“ da..darah. “ desah SooYeon saat melihat darah setelah ia mengusap hidungnya.

“ sebaiknya kau melakukan sesuatu dengan itu. “ ucap namja itu.

“ baiklah. “ jawab SooYeon berjalan pergi.

“ tunggu sebentar.. siapa namamu? “ tanya SooYeon.

“ seokjin. Kim seokjin. “ jawab namja itu.

 

Setelah mengetahui nama namja itu, SooYeon bergegas pergi ke kamar kecil untuk membersihkannya.

 

“ mimisan?.. bagaimana bisa? Aku rasa terakhir aku mimisan itu.. saat aku masih dibangku Sekolah dasar. Kenapa sekian lama aku mengalaminya lagi? “ desah SooYeon didepan kaca sambil membersihkan darah itu. Tiba – tiba SooYeon merasa pusing dan hampir terjatuh.

“ pasti ada yang tidak benar dengan tubuhku.. aku harus pulang cepat hari ini. “ desahnya.

 

Mata kuliah hari ini pun akhirnya telah selesai. Waktunya SooYeon untuk segera pulang. Sesampainya dirumah SooYeon tidak melihat Donghae diruang utama. Ia pun langsung mencarinya dikamar tidur.

 

“ Donghae-ah “ panggil SooYeon.

“ apa kau didalam? “ tanya SooYeon masuk. Dilihatnya Donghae sedang tertidur diranjangnya. SooYeon tidak berniat untuk membangunkannya yang sedang beristirahat itu. SooYeon langsung keluar dari kamar dan menutup pintu perlahan.

“ sebaiknya aku memasak sekarang agar dia bangun nanti bisa langsung makan.. “ desah SooYeon. Ia pun menaruh tasnya dan menyiapkan bahan – bahan untuk dimasak.

“ loh? Kenapa makanan – makanan ini belum habis? Bahkan aku fikir ini semua masih banyak. Sebaiknya aku panaskan kembali saja. “ ucap SooYeon saat membuka lemari pendingin. Setelah memanaskan semuanya, SooYeon mencuci sayur – sayuran yang akan dimasaknya. Tapi dilihatnya sebuah saputangan yang terletak didekat tempat cuci piring.

“ pasti ini perbuatan Donghae.. “ ucap SooYeon. Ia pun mengambilnya untuk dimasukkan ke kerangjang cucian.

“ dasar! Jorok sekali anak ini. “ desah SooYeon. Ia melempar sapu tangan itu kedalam keranjang tapi sayangnya meleset dan terjatuh.

“ … “ tiba – tiba SooYeon terdiam saat melihat saputangan itu bersimbah darah.

“ darah?.. “ SooYeon mengambilnya dan membuka saputangan itu. Rupanya didalam saputangan yang tergulung – gulung tadi itu terdapat bekas darah.

“ darah.. apa ini darah Donghae? Kapan? Apa yang terjadi? “ SooYeon bertanya – tanya. Sesaat memikirnya, tiba – tiba SooYeon berlari menuju kamar Donghae dan menjatuhkan saputangan itu dilantai.

“ Donghae-ah! “ panggil SooYeon.

“ Donghae-ah… “ SooYeon mendekati Donghae. Namun Donghae tak juga bergerak. SooYeonpun membalikkan tubuh Donghae yang tersungkur itu.

“ …! “ SooYeon sangat terkejut hingga menutup mulutnya dan tak berkata apapun saat melihat mulut Donghae bersimbah darah. SooYeon yang panikpun mulai kebingungan.

“ apa? Apa yang terjadi.. Aekseu-ah! Aekseu-ah! “ SooYeon memanggil Ver.X. namun tak muncul muncul.

“ kenapa? Kenapa dia tidak muncul? Donghae dalam keadaan seperti ini. Harusnya dia ada disekitarnya bukan?.. aku harus bagaimana sekarang?.. seseorang tolong kami.. “ desah SooYeon yang menitihkan air mata.

“ Donghae-ah! Donghae-ah bangun! “ panggil SooYeong sambil menggoyang – goyangkan tubuh Donghae.

 

Pada akhirnya SooYeon menelfon rumahsakit dan membawa Donghae dengan ambulan.

“ tolong.. seseorang tolonglah dia.. “ desah SooYeon dalam hati.

Sesaat setelah penanganan lanjut yang dilakukan dokter terhadap Donghae, SooYeon diperbolehkan untuk menjenguknya.

 

“ Donghae-ah.. kenapa kau tidak juga membuka matamu? .. bangunlah. “ ucap SooYeon.

“ jangan – jangan.. mimisanku tadi.. “

“ ne! “ jawab Ver.X muncul.

“ aekseu? Kenapa kau baru muncul? Apa yang terjadi pada Donghae? Kenapa dia bisa seperti ini? “ tanya SooYeon.

“ pelankan suaramu! Ini dirumah sakit. Kalau ada yang mendengarmu dari luar, bisa – bisa kau dikira sedang memarahi seseorang yang sedang terbaring sakit. Dasar bodoh! “ ucap Ver.X

“ … “

“ aku hampir tidak bisa mempertahankan tubuh itu. “ sambung Ver.X

“ mwo? Apa maksud ucapanmu? “ tanya SooYeon.

“ bisa dibilang dia.. ‘sekarat’ “ jawab Ver.X

“ sekarat? Dia.. “

“ aku tidak bisa meninggalkan tubuh itu karna dia tidak bisa mempertahankan tubuh itu sendirian. Jika tadi aku meninggalkan tubuh itu, bisa – bisa dia.. “

“ hentikan! “ kata SooYeon ditengah pembicaraan Ver.X

“ … “ sekejap Ver.X terdiam.

“ ah.. maafkan aku. Yang penting sekarang inikan dia sudah selamat. Maaf ya karna aku hampir membuatmu menangis. “ ucap Ver.X.

“ tanpa kau menyelesaikan bicaramu yang tadi itu.. aku sudah menangis! Aku.. aku.. hampir mati karna mengkhawatirkannya. Kau tau itu?! “ kata SooYeon.

“ ne~ ne~ arayo~(aku tau) tubuhmu sudah sangat terhubung dengan tubuh namja itu. “ ucap Ver.X.

“ eh? “

“ sungguh kehadiran mu itu sangat penting baginya.. annyeong~ “ ucap Ver.X dan langsung menghilang.

SooYeon terus menatap Donghae yang terbaring itu dan tersenyum.

“ nona.. “ panggil seorang suster memasuki ruangan.

“ ne? “ tanya SooYeon menoleh.

“ hari sudah hampir gelap. Nona harus segera pulang.. “ ucapnya.

“ tapi, Donghae.. “ desah SooYeon.

“ disini ada para suster yang akan menjaganya 24 jam nona.. “ kata Suster itu. SooYeon akhirnya memutuskan untuk kembali kerumah saat itu. Dengan perasaan sangat khawatir karna meninggalkan Donghae sendirian, SooYeon terpaksa pulang karna keadaan rumah yang tidak memungkinkan untuk ditinggalkan saat itu. SooYeon tidak bisa menikmati makan malamnya saat itu. Ia pun langsung masuk kekamar tidurnya.

Keesokkan harinya, SooYeon bangun lebih awal. Tapi kali ini, ia terpaksa meninggalkan pekerjaannya untuk mengantarkan kora dan susu karna harus menjenguk Donghae di rumah sakit. Ia menyiapkan beberapa masakan untuk dibawanya pada Donghae.

 

“ annyeong haseyo. Ingin menjenguk Donghae-nim hari ini? “ salam seorang suster pada SooYeon.

“ ah.. Ne~ “ jawab SooYeon ramah.

 

“ Donghae-ah.. ..? “ saat SooYeon membuka pintu, dilihatnya seorang yeoja duduk disampir ranjang Donghae.

“ eo? Kau.. “ ucap Yeoja itu.

“ Yoon..a..? “ SooYeon terbelalak kaget.

“ jadi kau yeoja yang membawa Donghae kerumah sakit ini? Kau yang menyelamatkannya? “ tanya Yoona.

“ kau.. bagaimana bisa kau tau nama Donghae? “ ucap SooYeon.

“ tentu saja. Lee Donghae. Dia sahabatku dari kecil.. akhirnya aku menemukannya. Gomawo ne~ SooYeon-ah.. “ ucap Yoona.

“ menemukannya? .. “ desah SooYeon.

“ ne.. “ jawab Yoona. Ia pun mengajak SooYeon untuk keluar dan menjelaskan semuanya.

“ keluarga Donghae.. tidak pernah akur. Meskipun mereka hidup dengan bergelimangan harta, mereka tidak pernah bersikap seperti keluarga pada dasarnya. Donghae ditunjuk sebagai penerus utama di perusahaan ayahnya. Tapi kedua kakaknya tidak menginginkan hal itu. “ Yoona menjelaskan.

“ … “ SooYeon terdiam dan tak tau harus menanggapinya bagaimana.

“ aku rasa mereka berdua melakukan sesuatu pada Donghae. Oh iya, aku sangat berterimakasih padamu. Jika kau ada perlu, kau bisa datang kerumahku di.. “

“ aku tau. “ jawab SooYeon.

“ kau tau rumahku? Benarkah?. Syukurlah kalau begitu.. tapi, aku tidak sering ada disana. Karna aku hanya berada disana ketika libur panjang saja. Rumahku yang sebenarnya ada di Gangnam. “ ucap Yoona.

“ maaf.. “ desah SooYeon.

“ ne? “

“ maaf, apa aku tidak diperbolehkan untuk bertemu Donghae lagi? “ tanya SooYeon.

“ tentu kau bisa melakukannya. Tapi.. “

“ tapi? “ desah SooYeon.

 

SooYeon masuk kedalam ruangan lagi untuk menengoki Donghae. Dan memberikan masakan yang telah disiapkannya tadi.

 

“ Yeon-ah.. “ desah Donghae yang telah sadar.

“ kau sudah sadar rupanya.. “ ucap SooYeon.

“ … “ Donghae terdiam saat melihat Yoona dibelakang SooYeon.

“ kau?.. “

“ Donghae-ppyeon.. “ panggil Yoona.

“ Donghae?! Kau tau?.. “ desah Donghae.

“ Donghae-ah.. kau sudah merasa lebih baik? Aku sangat khawatir.. tapi syukurlah sekarang kau sudah sadar. Aku membawa makanan untukmu. Kau makan ya. “ ucap SooYeon.

“ Yeon-ah, kenapa yeoja ini ada disini? Dan kenapa kau.. menangis.. “ kata Donghae. Tak lama setelah Donghae mengatakannya, SooYeon langsung keluar dari ruangan itu.

“ yeon-ah! “ panggil Donghae.

“ kau! Kenapa Yeon bersikap begitu?! Apa yang kau lakukan padanya?!! “ bentak Donghae pada Yoona.

“ … “

 

“ Donghae-ah, Yoona-nim pasti akan merawatmu dengan baik bukan? “ desah SooYeon dalam hati sambil berjalan pulang.

 

#FLASHBACK

 

“ tentu kau bisa melakukannya. Tapi.. “

“ tapi? “ tanya SooYeon.

“ mungkin ini yang terakhir kali kau melihatnya. Donghae akan melakukan perawatan medis yang lebih lanjut di Amerika. “ jawab Yoona.

“ perawatan medis? Apa maksudmu? Kenapa harus di Amerika? “ kata SooYeon.

“ kau belum tau ya? Donghae mengidap penyakit serius. Mungkin kau sudah merasakan kalau ada yang aneh dengan kesehatannya. Bukankah begitu?.. jika kau berfikir begitu, fikiranmu itu memang benar. Infeksi paru – paru. Begitulah kata Dokter. Donghae sudah lama sakit. Oh ya, kau tau? Aku merasa sangat berterimakasih karna kau membawanya ke rumah sakit yang benar. Sebenarnya, rumah sakit ini sudah lebih dari lima kali menangani Donghae. Karna itu, setelah mereka merawat Donghae kemarin, mereka menelfon keluarga Lee. Jadi aku diberitau ibu Donghae untuk menjenguknya disini. “ ucap Yoona.

“ ah.. jadi begitu rupanya “ desah SooYeon.

 

#END OF FLASHBACK

 

“ kuharap kau akan baik – baik saja.. “ ucap SooYeon.

 

TO BE CONTINUED..

See You at Part #7^^~

 

Comment.. Comment.. Gaja~ ayo jangan lupa Komentar kalian ya~ semoga kalian menikmati Part 6 ini.. oh iya, Author sedang dalam proses pergantian nama pena nih. Dari Myblacktears menjadi한비아 atau Hanbiya^^. 감사힙니다;)

Tagged: , ,

11 thoughts on “(FF) Truth – Part 6

  1. unniechan Agustus 2, 2014 pukul 11:00 am Reply

    Wah,, penyakit donghae sangat parah ya,, kasihan sekali dia,, em,, apakah kakaknya ug menyebabkan ia jatuh ke laut itu? em,, makin penasaran thor,, di tunggu part berikutnya,, jika donghae ke amerika,, pasti Soo Yeon sendirian dong,, *porr Soo Young, ditunggu part selanjutnya ya thor,, FIGHTING😉 jangan lama-lama ok,,🙂

  2. Uthie Agustus 2, 2014 pukul 2:52 pm Reply

    Uwwwwwaaaaa …..
    Di lanjut thor …:-D

  3. HyunKi November 5, 2014 pukul 9:12 am Reply

    Ampe nangis bacanya, yah kesian bgt so yeonnya, huaaaa cepet dilanjut ya

  4. ElizElfishy Desember 8, 2014 pukul 3:04 pm Reply

    Menarik. Wouw. Aq penasaran

  5. hyurin Februari 20, 2015 pukul 6:44 am Reply

    Aku menunggu part 7 Thor ^^
    Aku suka cerita ff ini ^^

  6. alexakim Februari 21, 2015 pukul 11:14 am Reply

    next thor..

  7. yuka April 5, 2015 pukul 7:11 pm Reply

    Part 7 nya mana?

  8. beti April 16, 2015 pukul 9:47 am Reply

    hua ffnya keren banget… Eonni kapan dilanjut udah gax sabaran aku bacanya… cepat2 post part 7 nya oke🙂

  9. Hyurin Mei 14, 2015 pukul 3:30 pm Reply

    Lanjutkan plis ….

  10. Hyurin Mei 14, 2015 pukul 3:31 pm Reply

    Lanjutkan plis …

  11. Hyurin September 24, 2015 pukul 8:51 am Reply

    Mana part 7 nya😦 ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: